Ahad, September 26, 2010

Rimas


Semuanya kering dalam gersang waktu
Menanti adalah derita kecil yang tak pernah sembuh
Terbiar dalam padang resah yang luas
Tandus dibakar nyala bosan yang panas.

Betapa detik terlalu berjurang antaranya
Tidak tersambung oleh titian nyaman
Yang ada hanya angan-angan kaku
Menusuk sanubari dalam suara yang bisu.

Sapaan bukan lagi kerdip bintang malam
Kiranya sinis suara yang memugar daerah rasa
Gegar sukma lara bagai hilang doa syurga
Tabah jatuh di lantai durja semua anggota.

Begitulah jika tiada rela menongkat tindak
Pasti terbeban semua celaka menekan pundak
Kembalilah kepada ritma diri
Yang selama ini terbangun teguh di pusar mimpi.

Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra,
Kota Bharu,
26/9/2010 6.49 ptg

Khamis, September 23, 2010

Gema


Sudah bergema genta gelora
menghambur semua nista di pundak bangsa
masih bertahan kiranya kita
membiarkan amarah menyala
dan padam sendirinya.

Bara-bara yang tinggal
menjadi hitam semua jejak sejarah
tertulis sudah catatan hina
tidak hilang direnggut pawana
tetap ada tiada sirna.

Sampai bila kiranya gema itu bergegar
jika jiwa semuanya sudah hambar
pohon-pohon tidak lagi rimbun
memayungi kesetiaan yang luntur
muncus tamadun adunan leluhur.

Bangunlah
mumpung masih ada kesempatan
di celah-celah alpanya sandiwara
kerana tiada gunanya air mata
jika gema terkesima
hilang dan fana.

Gema bangsa
bukan lagi seruan mega
menggerakkan nurani warga
berkorban segala
kecewa!

Dangau Marhaen,
23/9/2010

Selasa, September 21, 2010

Retrospeksi


Ke manakah hilangnya perasaan
yang telah mekar berbunga
sejak rindu kembali bertamu
di muka pintu.

Kiranya sirna segala puja
dalam sedar kita mengolah rencana
bahawa masa lalu hanyalah aroma
dibawa pawana ke juzuk sukma
ada, tapi usang warnanya.

Ketika ini semuanya tertulis
bahawa perjalanan adalah lumrah
kerikil dan aspal laluan hidup
sering tersekat liku-liku
dan bebatu keliru.

Kembalilah
mentafsirkan kebesaran-Nya
kerana kita hanya sekelumit tinta
mencatatkan harga cerita
dan makna derita
dalam peta nestapa.

Bungkamlah
untuk merenung nilai diri
sebelum bangun berlari
menggapai kasturi
wangian lestari

Dangau Marhaen, Banting
21/9/2010

Ahad, September 12, 2010

PERKASA mesti didaftarkan sebagai parti politik

Melihat perkembangan politik terkini, pada pandangan saya PERKASA wajar bertindak untuk mendaftar sebagai parti politik. Tidak banyak yang saya boleh komen, akan tetapi sekurang-kurangnya saya berasa senang apabila ada orang MELAYU yang kembali berani menghunuskan keris dan tidak berasa terlalu bersalah seperti orang-orang Melayu tertentu.

Sabtu, September 11, 2010

Album Lebaran 2010

Bergambar bersama-sama anak-anak
Bersama-sama isteri
Sempena hari raya ini, saya ingin memohon kemaafan kepada sesiapa sahaja yang mengenali kami sekeluarga. Sesiapa yang tahu pondok kami di Banting, jemputlah datang jika ada kelapangan.

Khamis, September 02, 2010

Jangan Berharap

Jangan terlalu berharap
bimbang kecewa menabiri langkah
andai hasrat pecah di kolong cita
sirna tanpa nyata
di depan mata.

Dahan tempat bergantung
kini bukan lagi menjanjikan impian
kerana pelangi tidak pernah turun
mewarnai kegelapan
walaupun indah di pandangan
tetapi tidak sampai ke halaman.

Wira yang kita harapkan
kini lebih banyak menyakitkan
kerana mereka tidak lagi mahu menjadi pejuang
dan kuasa telah menusuk ke tulang temulang
semua janji kini hilang.

Janganlah terlalu berharap
pembelaan bukan lagi ada di tengah arena
dan kita akan tewas bila-bila
lantaran yang kita puja
akan bertukar menjadi durjana
tidak lagi membawa makna.

Pilihlah sendiri
jalan yang semakin berduri
dan jangan berharap lagi
akan indah mimpi
di bumi sendiri.

Dangau Marhaen, Banting.
2/9/2010