Sabtu, Mei 31, 2014

Ngajat

Pulanglah wiraku dari medan juang,
Dengan pedang semangat dan perisai keberanian,
Membawa khabar tentang kemenangan,
Yang kita warisi daulat keturunan,
Zaman berzaman.

Dalam busana satria kita megah melangkah,
Tenunan halus serikandi berjiwa gagah,
Pabila rancak suara gendang bertingkah,
Dentingan gong mula gegak memecah,
Roh perjuangan mengalir dalam darah.

Tanjak tinggi bulu kenyalang,
Lambang terpuji mutu gemilang,
Rentak berpada gerak waspada,
Renung menikam gertak mengancam,
Tubuh sasa langkah perkasa,
Iri petualang pasti kecundang.

Ngajat tarian hulubalang yang pulang,
Menghalau seteru tanpa diundang,
Elok berseni pusaka terbilang,
Khazanah berharga generasi mendatang.

Ajarlah anak-anak kita,
Memalu genderang perjuangan,
Melangkah gerak pencak kelangsungan,
Hayat ngajat biar berpanjangan.


Dangau Marhaen

Khamis, Mei 08, 2014

Gerimis Mimpi


malam melebar
dalam deru gerimis
neon rebah di atas aspal basah
balikan malap dan temaram
menutup sedikit azam
melunakkan kalam.

lihatlah keluar diri
dan cuba memahami
makna kelam dan suara alami
semuanya bersemi
di hujung mimpi.

Sabtu, April 26, 2014

Ilham



Ingin kurajut kabus
seusai hujan senja
menjadi permaidani malam
alas tidur yang tenteram.

Namun jemari terikat waktu
hingga benih ilham pun terbiar
kering di sudut fikir
semua janjipun termungkir.

Begitu suara hujan merengek
membangkitkan lena sekali sekala
kerana sering terhidu wangimu
dalam mimpi nan syahdu.

Datanglah kabut, hujan, dan rindu
kerana aku ingin berlari seperti dulu
mengutip putik-putik puspa kecil
yang disisihkan orang
menjadi hiasan hidup
yang terbaik.

Jangan berhenti bermimpi
sehingga larian semakin longlai
dan rebah di lorong hayat
menuju ke destinasi kudus
dalam doa yang mulus.

Dangau Marhaen,
26/4/2014

 

Isnin, April 21, 2014

Bromo

Kawahmu bak lohong neraka
bakal menarik semua pendosa
rupa dan suara menggugat selesa
kau masih menarik damba
warga dan wisata
sepanjang masa.

Ketika bersemuka di ruang terbuka
savanna berbunga aneka warna
sang pengaret pulang bersepeda
makanan si kuda pembawa laba
dikerah tenaga semahu-mahunya.

Pasir Berbisik nampak hitam saujana
dingin menggigit dalam aroma pesona
ngarai dan puncak berbaur kabut
menderu elus pawana lembut.

Ini Bromo bumi berapi penuh mimpi
menumpahkan lahar rezeki tiada henti
kawahnya hangat pamahnya nikmat
subur menghijau bagai anugerah keramat.

Cukup sekali aku bertandang, Bromo!
membawa rindu lewat Probolinggo
tanah timur pulau yang makmur
kukenang indahmu sepanjang umur.

 
Ghazali Lateh,
12 April 2014
Gunung Bromo,
Jawa Timur.

Khamis, Mac 27, 2014

Tragedi

Terlalu lamakah kita berleka-leka
menghirup nafas dalam dari pawana selesa
senantiasa
tidak terbayang akan kepedihan
sebuah tragedi paling membekas kesan
meragut semua kebanggaan.
 
Terlalu besar beban menghempas pundak
tidak tertanggung oleh sesiapapun
hanya doa pasrah atas hikmah kehendak
tiada lagi harapan
tiada lagi haluan
tiada lagi tujuan
hanya berserah pada-Mu Tuhan.

Yang terhempas itu sebenarnya maruah
yang hilang itu citra kita yang megah
yang datang itu sebesar-besar musibah
yang bertandang itu armada masalah.

Kita harus kembali merenung diri
betapa bencana ini mengirim utusan misteri
barangkali ini aniaya, sedangkan kita tidak bermaya
barangkali ini dendam, hasad tak pernah padam
barangkali ini konspirasi,
sedangkan kita hanya mampu menangisi
barangkali ini peringatan,
betapa kita sering kelewatan.

Tragedi ini benar-benar melumpuhluluhkan
tangisan dan sendu mengaburi perasaan
bakal berkumandang tohmah dan cerca
luka terhiris dek tikaman kaca kata-kata
hati-hati yang menanti
khabar hidup atau mati
meredai tapi menagih bukti
semuanya padah bengis menanti.

Tegaklah biar payah
kerana kita terpilih untuk diduga susah
bangun kembali dari kejatuhan
agar selamanya kita mampu kekal bertahan.
 
Ghazali Lateh,
UPM Serdang
27 Mac 2014