Ahad, September 18, 2016

TRAVELOG PERTH 2016

Hari Selasa 13 September 2016, saya terbang ke Perth.  Petang itu kami sampai, disambut oleh bekas jiran yang kini menetap di Perth.  Norbaayah dan suaminya Encik Mansor datang ke lapangan terbang dengan membawa bekalan makanan.  Saya telah ditunggu oleh Along (orang Kodiang)  yang membawa saya ke apartmen.  Suhu Perth dingin, angin bertiup menambahkan kedinginan musim bunga.  Kami menginap di Mount Bay Village, kawasan yang berhampiran dengan bandar.


Petang itu saya berjalan untuk mencari kedai bagi membeli plug elektrik.  Nasib baik ada sebuah gerai di stesen bas yang menjual plug berkenaan.  Malam itu kami tidak ke mana-mana memandangkan sudah lewat.  Jam 5 petang kebanyakan kedai di Perth sudah tutup.  Waktu di Perth dan di Malaysia sama, cuma pukul 5 sudah hampir gelap.

Hari kedua kami ke Caversham Wildlife dengan menyewa kereta bersama-sama pemandu.  Encik Razak yang membawa kami. Yang menarik, sebahagian besar pengunjung zoo tersebut adalah orang Malaysia, khususnya Melayu.  Mungkin kerana musim cuti persekolahan sedang berlangsung.  Dapatlah bagi makan kangaroo, dan tengok Farm Show.  Kami makan tengah hari di kawasan taman di luar zoo tersebut.  Encik Razak menempak makanan dari sebuah restoren Melayu di Perth.

Selepas itu kami ke kilang cokelat di Margaret River sebelum meneruskan perjalanan ke Arulean Park.  Di taman ini, kami teruja melihat bunga tulip yang sedang mekar berkembang kerana musim bunga baru bermula.  Pelbagai jenis tulip ditanam di lereng-lereng bukit.  Cantiknya pemandangan di situ. Malam itu kami makan malam di Restoren Makan-makan di Victoria Park.  Encik Mansor dan Norbaayah yang belanja kami makan. 




Hari ketiga kami hanya bersiar-siar di bandar.  Malangnya cuaca kurang baik. Sempat membeli-belah di Chemist Warehouse. Minyak wangi dijual dengan harga yang murah. Begitu juga dengan ubat-ubatan. Saya membeli empat botol minyak wangi untuk dibawa pulang.  Kami makan tengah hari di Insan Cafe, khabarnya pemiliknya orang Pendang, Kedah.  Oleh sebab hujan, kami pulang ke apartmen segera.  Petang itu kami ke Elizabeth Quay.  Hujan dan angin menjadikan suasana sangat dingin.  Saya membeli tiket feri untuk ke Fremantle esok.


Hari Jumaat, kami menaiki feri melewati Sungai Swan ke Fremantle.  Kami ke E Shed Market untuk membeli buah tangan sebelum pulang.  Harga cenderamata agak murah.  Kedai cenderamata itu milik orang Indonesia dan pekerjanya orang Melayu, barangkali pelajar Malaysia di sana.  Sekali lagi Encik Mansor dan Norbaayah datang untuk belanja kami makan fish and chip.  Ada dua restoren yang besar. Yang uniknya, ramai pelanggan terdiri daripada orang Melayu.



Dalam perjalanan pulang kami singgah di Cottesloe Beach. Kami dibelanja minum kopi di Shorehouse. Dalam perjalanan pulang, kami singgah di King’s Park yang cantik. Akhirnya, kami balik ke apartmen sebelum keluar lagi untuk membeli-belah di Water Town yang terkenal dengan outlet pakaian. Harga pakaian agak murah kerana sedang berlangsung jualan murah.  Sekali lagi orang Melayu mendominasi kawasan ini.

Malam itu kami berkemas kerana akan pulang esoknya.  Pagi 17 September, kami keluar apartmet pada jam 10.30 pagi.  Along datang tepat pada masanya.  Oleh sebab penerbangan kami petang, Along membawa bersiar-siar di sekitar bandar. Along membawa kami makan tengah hari di Restoren Satay on Charcoal, milik penguasaha dari Johor.  Kami selamat sampai ke tanah air pada jam 10 malam.

Perth merupakan bandar yang bersih.  Perkhidmatan bas dalam bandarnya percuma, dikenali dengan nama Central Area Tranport (CAT). Ada gambar kucing di bas tersebut.  Orangnya peramah dan suka membantu. Ramai orang Melayu menetap di Perth. Khabarnya ada 30 ribu semuanya.  Lawatan ke Perth sangat memuaskan hati.

Sabtu, Ogos 06, 2016

Semarak

Masih bersemarak puspa asmara
dan wangiannya di mana-mana
dalam sederhana segalanya
kita melangkah bersama-sama
melewati usia.

Kini musim bertaut lagi
waktu tidak mengurangkan seri
sama-sama melengkapi hati
sama-sama menyelami budi
yang lebih dikongsi
yang kurang dimaafi.

Puspa di halaman ini biarkan segar
dan simpulan di hati kekal tegar
menyisih semua riak dan gegar
ikatan kasih tidakkan longgar.

Selamat ulang tahun untuk kita
semoga bahagia terus bertakhta
masih ceria berkongsi cerita
redha-Nya jua selamanya dipinta.

Ghazali Lateh
©Hak cipta terpelihara
3 Ogos 2016

Rabu, Julai 13, 2016

Jumaat, April 15, 2016

Sua Kembali

(Sebuah Sajak Reunion)

Sahabat, 
pertemuan adalah rajutan kasih 
yang hilang di arus masa 
kita bergelut untuk kembali 
ke taman masa lalu yang wangi 
tapi kita harus sedar 
kembang kian layu 
lantaran perjalanan sudah jauh  
kita limun denai-denai lampau 
kerana seadanya lumrah 
dan fitrah kehidupan. 

Sahabat, 
jangan kita ungkit kekesalan  
usah ketawakan keberadaan 
ingat... 
kita bukan seperti dasawarsa sirna 
mandiri di luar mata 
apa yang ada kini bukannya masa lalu 
jangan jeling perbezaan 
atau berbisik tentang kekurangan 
seharusnya bertemulah seperti dahulu 
saat-saat baru mengenal dunia 
kita remaja muda belia. 

Sahabat, 
jangan bercerita tentang anak-anak 
kerana akan ada yang kurang enak 
jangan berkisah tentang pangkat 
kerana akan ada yang tersekat 
jangan bernuansa tentang kekayaan 
kerana akan ada yang kerengsaan 
jangan berborak tentang kehebatan 
kerana akan ada kerencatan 
jangan  bercerita tentang jangkauan 
kerana akan ada yang kerisauan 
Jangan bercitra tentang kelebihan 
Kerana ada yang keresahan. 

Sahabat, 
ceritalah tentang denai-denai yang dilalui 
dan kenangan yang paling bererti 
yang sama-sama kita alami 
sebelum berangkat membawa diri 
cerita tentang semua yang kita kongsi 
tentang masalah yang kita atasi 
sehingga kita seperti hari ini. 

Sahabat, 
bertemulah kembali 
agar ukhuwah kembali mewangi. 

Ghazali Lateh,
Banting, 
Selangor. 
14/4/2016


Ahad, April 10, 2016

Seloka Nasib Guru

Nasib guru siapa nak kira,
Silap bertindak dihukum segera,
Tanpa ditimbang budi bicara,
Untuk perjelas duduk perkara.

Memanglah guru perlu bersabar,
Tetapi selalu sampai tercabar,
Yang buruk-buruk cepat tersebar,
Yang baik disimpan di bawah gebar.

Disiplin murid sukar dibendung,
Masa dilahir tidak dibedung,
Guru bagai dicucuk hidung,
Bukannya salah ibu mengandung.

Tindakan diambil memanglah mudah,
Fikirkan juga yang tanggung padah,
Seumur hidup menelan gundah,
Rezeki keluarga mana nak tadah.

Wahai guru tabahkan hati,
Segala tindakan hendaklah perhati,
Jangan sampai menyesal nanti,
Kawal amarah pujuklah hati.

Kita ini orang bawahan,
Dalam bertindak ikutlah arahan,
Jangan terburu hendaklah perlahan,
Segala cabaran harus bertahan.

Ghazali Lateh
Guru Pencen, Banting.
10/4/2016



Ahad, April 03, 2016

Travelog Bali 2016

Saya telah melancong ke Bali bersama-sama keluarga pada 12 – 16 Mac 2016.  Percutian ini sengaja dirancang sempena ulang tahun kelahiran saya.   Saya mengambil pakej pelancongan Muslim di Malaysia.  Untuk itu kami menginap di hotel yang sama sepanjang kami berada di Pulau Bali, kerana hotel  berkenaan dikatakan hotel ‘halal’  di Kuta.  Pemandu pelancong kami bernama Kadir, tetapi dia beragama Hindu. 

                Hari pertama, kami sampai di Bali pada waktu petang.  Oleh sebab saya membawa cucu yang masih kecil, kami memilih pakej yang santai.  Hari kedua barulah kami memulakan lawatan.  Pulau Bali terkenal dengan kuil-kuil Hindu yang bersejarah. Jadi,  lawatan kami pun banyak ke kuil-kuil.  Kami memulakan lawatan ke kilang batik, kawasan penanaman kopi dan wisata agro, ke Ubud, dan Kintamani.   Ubud merupakan kawasan sawah berteres yang sangat unik dan cantik.  Bukit Kintamani pula merupakan kawasan tanah tinggi yang dingin.  Pemandangan gunung berapi dan tasik Batur sangat cantik.  Kami makan tengah hari di restoren Kintamani yang menyediakan makanan halal.  Petangnya kami ke Kuil Tampaksiring yang dianggap suci.  Ramai pengunjung mengambil peluang mandi di kolam penyucian di dalam kawasan kuil.


                Hari ketiga kami memulakan lawatan dengan menonton tarian Barongan.  Ternyata Bali sangat memanfaatkan kesenian mereka untuk dijadikan tarikan pelancong.  Kemudian kami ke Bajra Sandi, sebuah bangunan berbentuk loceng.  Di dalamnya dipamerkan perkembangan Bali sejak zaman prasejarah sehingga zaman perjuangan menuntut kemerdekaan.  Kemudian kami ke Tanah Lot (Tanah Laut), satu kawasan pinggir laut yang menempatkan kuil-kuil yang lama.  Pemandangan sangat unik.  Pada hari keempat, kami ke kilang kopi sebelum ke Puja Mandala, iaitu sebuah lokasi yang menempatkan lima buah rumah ibadat agama yang berbeza.  Ada kuil Hindu, gereja Protestan,  Biara Buddha,  Gereja Katholik, dan Masjid Ibnu Batutah.  Selepas itu kami bergerak ke Uluwatu (Kepala Batu), juga sebuah kawasan pinggir laut yang menempatkan kuil-kuil Hindu yang lama.  Suatu perkara yang mencemaskan apabila pemandu pelancong menasihati kami agar berhati-hati semasa di Uluwatu kerana terdapat monyet yang gemar merampas barangan milik pengunjung.  Antaranya beg, cermin mata, topi, dan barang makanan.  Ternyata benar perkara itu kerana semasa kami melalui laluan ke pinggir laut, seekor monyet merampas cermin mata pelancong kulit putih dan mematahkannya.   Pelancong terpaksa membayar kepada pekerja jika mahu mendapatkan kembali barang yang dirampas. 



                Pada petang itu kami makan malam di Pantai Jimbaran sambil menikmati matahari terbenam.  Makanannya ialah makanan laut yang enak.  Besoknya, kami bersedia untuk berlepas pulang seawal jam 11 pagi.   Secara keseluruhannya, lawatan ini sangat menyeronokkan.  Bagi mereka yang gemar akan budaya, seni, dan alam sekitar, Bali menyediakan segalanya.  Saya sempat mengunjungi beberapa outlet untuk membeli pakaian.  Kami juga singgah di beberapa buah pusat ukiran kayu, kedai ole-ole, dan juga pusat kraftangan berasaskan perak.  Kebersihan Bali terjaga.  Di pinggir jalan dipenuhi dengan pelbagai pusat kesenian, dan tanaman landskap yang menarik.