Khamis, Mei 04, 2017

Sang Penyumpah

Dia telah diberikan kelebihan
dengan sumpahan yang mujarab
di sepanjang jalan ke sini
semuanya berubah tersumpah
oleh bibir sumbangnya.

Bebatu kejung itu kaku
haiwan paling jelek merangkak
manusia-manusia kafir tanpa tahu
semuanya hasil sumpahan keramat
sang penyumpah itu.

Tiba-tiba sahaja dia berpaling
mengutip bebatuan sambil merangkak
memeluk manusia kafir
rupa-rupanya dia tersumpah
dirinya sendiri
menjadi batu dan haiwan.

Dalam diam aku tertanya sendiri
“Tidakkah dia menjadi kafir
oleh sumpahannya sendiri?”

Ghazali Lateh
©Hak cipta terpelihara

30/4/2017

Rabu, April 26, 2017

Travelog Pulau Bintan 2017

Pulau Bintan ialah sebuah pulau di tenggara Pulau Batam.  Pada 22  Mac 2017 saya telah berkunjung ke Tanjung Pinang, Pulau Bintan.  Tanpa perancangan, saya memandu ke Johor Bahru.  Dalam pukul 3.30 petang saya tiba di jeti Stulang Laut. Saya mengambil tiket feri untuk ke Tanjung Pinang.  Feri bertolak pada jalan 5.00 petang.  Pada jangkaan saya, perjalanan hanya mengambil masa selama satu setengah jam.  Namun, apabila berada di dalam feri, saya bertanya kepada penumpang lain, katanya tempoh perjalanan lebih daripada tiga jam.

Saya tiba di Bandar Tanjung Pinang sekitar dalam 8.00 mlm (7.00 ptg waktu Indonesia).  Saya telah menempah hotel sewaktu di Stulang Laut melalui aplikasi Booking.com.   Sesampai sahaja di Tjg Pinang, saya menyewa sebuah van untuk ke hotel yang terletak tidak jauh sangat dari jeti.  Kemudian saya keluar makan.  Makanan di gerai sama seperti di Malaysia. Ada nasi goring kampung, nasi pataya, dan sebagainya.  Sebelum balik ke hotel, kami sempat meronda di Dataran Tanjung Pinang.

Besoknya, kami ke pasar di pekan Tanjung Pinang.  Ada berbagai-bagai sayuran yang unik.  Di sebuah gerai, kami makan roti canai.  Di samping kuah kari, kami diberikan juga sepiring acar timun untuk dimakan dengan roti canai.  Ikan kering banyak dijual dan agak murah.  Isteri saya sempat membeli kain di bazaar.  Kemudian kami menaiki bot ke Pulau Penyengat.  Perjalanan dalam 10  hingga 15 minit sahaja.  Kami menaiki sebuah beca motor mengelilingi pulau.  Kami melawat makan Raja Ali Haji, pencipta Gurindam 12 yang terkenal itu.  Kami ke pusat budaya Melayu.  Sempat juga membeli tanjak.  Rupa-rupanya tanjak merupakan pakaian biasa di Bintan.  Pada hari Jumaat, kebanyakan pekerja awam memakai tanjak untuk ke pejabat.


Petang itu kami mencari penginapan yang lain.  Kami ke Bintan Agro Resort.  Suasananya sangat tenang dan cantik.  Kami tidur semalam di resort tersebut.  Besoknya kami kembali ke kota.  Singgah di pasar raya Matahari, sebuah gedung beli-belah yang baharu.  Kami membeli beberapa pasang pakaian kerana harganya agak murah berbanding di Malaysia.  Sebelum pulang, kami ke bazaar sekali lagi untuk beli-belah.  Pukul 3.00 ptg (4.00 ptg waktu Malaysia)  kami menaiki feri untuk pulang.

Merenung Senja

Senja di Dataran Sri Serdang, Bandar Baharu, Kedah Darulaman pada 22 April 2017

Isnin, April 17, 2017

Biar Jasa Jadi Kenangan

Biar Jasa Jadi Kenangan

Liciknya mereka mencabut kuku
dan mematahkan paruhmu
kata-kata mulus itu halus
menusuk saraf dan denyut nadi
hingga kau pincang tari
dan buntu gerak-geri.

Satu demi satu 
mereka cabut kepak semangat
kulitpun terlalu nyeri
ngilu hingga ke hujung kuku
kaku.

Terbanglah kembali 
aku mahu lihat engkau tinggi
menerkam dan menerpa lagi
kerana perjuangan belum usai
biar mereka renggut taringmu
biar mereka padam serimu
kau harus terus berjuang
menggapai angan
biar jasa jadi kenangan.

Ghazali Lateh
© Hak cipta terpelihara
17/4/17

Ahad, Februari 05, 2017

Seloka Kisah Grup Whatsapp

Grup whatsapp pelbagai guna
Menyatukan ahli di mana-mana
Tapi waspada kenalah cakna
Adakala mengganggu tidur yang lena.
Ucap selamat setiap masa
Setiap hari perkara biasa
Sehingga kawan rasa tak selesa
Nak balas ucapan macam terpaksa.
Berita sensasi tersebar cepat
Tak kira palsu ataupun tepat
Nak buktikan dia yang awal dapat
Yang percaya mula sesi mengumpat.
Ada berdakwah tak kira waktu
Menyebarkan syariat sudahlah tentu
Hantar peringatan malam jam satu
Kawan terbangun fikiran buntu.
Setiap minit menghantar gambar
Tak cukup sekadar berkongsi khabar
Sampai nak tidur dah tarik gebar
Cerita rahsia pun rasa nak sebar.
Ada ahli yang jual barang
Yang minta bantuan juga tak kurang
Ada tak mampu rezekinya kurang
Keluar seorang demi seorang.
Whatsapp ada telegram pun ada
Benda yang sama dihantar berganda
Gambar dah penuh memori tak ada
Buat tak tahu dikata mengada-ngada.
Mengumpul rakan memanglah kena
Grup whatsapp jadi wahana
Tetapi eloklah serba sederhana
Agar ukhuwah akrab terbina.
Ghazali Lateh
(c) Hak cipta terpelihara
5/2/2017

Khamis, Disember 15, 2016

Travelog Lombok 2016

Travelog Lombok 2016

Kami mendarat di Lombok pada 11.15 pagi, 9 Disember 2016.  Kenalan FB saya, Pak Heri menunggu di luar bangunan lapangan terbang. Beliau membawa kami ke kota Mataram.  Perancangan awal untuk lawatan terpaksa ditukar kerana hujan lebat. Kami ke pusat perusahaan tenunan.  Kain tenunan orang Lombok ada ciri-ciri kraftangan Sarawak. Kemudian kami ke pasar seni yang tidak ada pengunjung lain selain kami bertiga beranak.

Tengah hari itu kami makan di gerai Ayam Taliwang.  Ayam taliwang ialah ayam muda yang masih kecil. Makanan orang Lombok agak pedas. Kemudian kami di bawa ke beberapa kedai cenderamata.  Selepas itu kami di bawa ke Villa Hantu iaitu sebuah bangunan tinggal di tepi cerun bukit.  Pemandangannya sangat indah apabila matahari terbenam, sayangnya petang itu cuaca agak mendung.

Kami dihantar ke hotel penginapan selepas itu. Pada malamnya, kami dibawa oleh Pak Heri ke kampungnya.  Ketika itu orang kampong mengadakan majlis kenduri.  Kami pun dijemput untuk makan kenduri. Hidangannya lauk daging, masakan umbut pisang, sup daging (bebalung) dan keropok kulit lembu.  Saya makan masakan umbut pisang sahaja.  Selepas itu kami dibawa menonton keramaian di kampong sempena maulidur rasul.  Sebelum pulang ke hotel, kami dibawa ke kota Mataram untuk melihat suasana waktu malam. 

Hari kedua kami dibawa ke Gili Terawangan, Gili Meno, dan Gili Air.  Perjalanan dengan perahu sangat mencabar kerana laut berombak besar.  Isteri dan anak saya muntah beberapa kali. Sejam lebih barulah kami sampai ke Gili Terawangan. Pemandangan di pulau wisata itu sangat cantik kerana airnya sangat jernih.  Banyak pelancong kulit putih bersidai di pantai. Pulau ini terkenal dengan aktiviti snorkeling kerana banyak hidupan akuatik dan karang.  Kami menaiki kereta kuda untuk mengelilingi pulau.

Kemudian kami ke Gili Meno dan bersantai di tasik yang nyaman.  Tidak ada pengunjung lain di situ.  Selepas singgah di Gili Air, kami pun berlayar pulang.  Pelayaran pulang lebih mencabar kerana hujan lebat.  Kami semua basah lencun dibasahi hujan dan ombak.  Akhirnya kami sampai ke daratan dan terus balik ke hotel dalam kebasahan.

Hari ketiga kami berpindah ke hotel Lombok Raya di kota Mataram.  Kami melawat perkampungan tradisi orang Sasak.  Kami ke pantai Kuta Lombok dan Bukit Meresek.  Pemandangan di Bukit Meresek sangat indah kerana terletak di tepi lagun yang jernih.  Kami singgah juga di pantai Selong Belanak (kawasan sukan luncur)  untuk melihat matahari terbenam. 

Hari keempat kami hanya beli-belah di kota Mataram.  Kami terbang pulang pada pukul 8.00 malam setelah terlewat 45 minit.  Pulau Lombok memang sesuai untuk mereka yang suka akan aktiviti laut. Alam sekitarnya masih terpelihara.




Sang Penyumpah

Dia telah diberikan kelebihan dengan sumpahan yang mujarab di sepanjang jalan ke sini semuanya berubah tersumpah oleh bibir sumbang...