Sabtu, April 30, 2011

Liar

Kau dari tanah liar
melarat dan membiar diri dibawa arus
hidup dengan nyawa takdir
dan mati tanpa nama terukir.

kau sebenarnya sebahagian daripada kehidupan
selalunya hilang dalam kealpaan
kerana dunia memecut atas landasan kebendaan
hilang kewarasan.

sesekali
campakkan diri ke dunia marhaen
melihat warna nafas dan harga darah
adalah sama tidak berbeza
cuma kita sering terlupa
asal-usul dan punca
seadanya.

yang liar itu bukan hina
tetapi ego kita yang tidak pernah lena
mengejar seribu pesona
di dunia fana.

lihatlah ke ufuk dunia
untuk mencari makna dan tafsir pawana
merungkai nikmat dan ceria cahaya
menilai panas dan anggun pawaka
menikmati budi dan jasa buana.

jangan terlalu liar
untuk mensyukuri semuanya
yang kita ada.

Dangau Marhaen,
30/4/2011




Selasa, April 26, 2011

Rimas

Semuanya kering dalam gersang waktu

Menanti adalah derita kecil yang tak pernah sembuh
Terbiar dalam padang resah yang luas
Tandus dibakar nyala bosan yang panas.

Betapa detik terlalu berjurang antaranya
Tidak tersambung oleh titian nyaman
Yang ada hanya angan-angan kaku
Menusuk sanubari dalam suara yang bisu.

Sapaan bukan lagi kerdip bintang malam
Kiranya sinis suara yang memugar daerah rasa
Gegar sukma lara bagai hilang doa syurga
Tabah jatuh di lantai durja semua anggota.

Begitulah jika tiada rela menongkat tindak
Pasti terbeban semua celaka menekan pundak
Kembalilah kepada ritma diri
Yang selama ini terbangun teguh di pusar mimpi.

Lapangan Terbang Sultan Muhammad ke IV,
Kota Bharu,
26/9/2010

Ahad, April 24, 2011

Buku rujukan terbaru di pasaran.

Buku rujukan dan latihan iaitu Kertas Model Bahasa Malaysia SPM 2011 terbitan Pearson Longman telah ada di pasaran.  Calon-calon SPM tahun ini boleh mendapatkannya di pasaran.  Buku ini saya tulis bersama
-sama dua orang penulis terkenal iaitu Encik Abdul Ghalib Yunus dan penyair Aminhad. 

Jumaat, April 22, 2011

Ceramah di Kem At Taqwa, Bukit Changgang, Kuala Langat



Saya telah dijemput untuk menyampaikan ceramah tentang teknik menjawab soalan kertas 1 Bahasa Malaysia SPM. Peserta-peserta yang hadir merupakan murid-murid aliran agama dari empat buah sekolah di Kuala Langat. 

Isnin, April 18, 2011

Suara

Bau hitam sudah sampai ke halaman
ketika aku mengira riang
kerana terlupa perjalanan sejauh ini
telah meninggalkan
mereka yang terlambat
menempah warna tulip
yang indah.

Ketika aku tersedar
aku mula mengutip sesal
dengan kata-kata yang terlerai
dan akhirnya aku sendiri
mengatakan bahawa aku tidak menolak
segala kurnia dan anugerah.

Suara-suara yang terngiang
terlalu tajam menggigit kuping
dan darahnya mengalir tanpa ada
di muka rasa.

Biarkan suara itu membisik
kerana aku harus bergerak maju
perjalanan ini tidak harus buntu
selagi destinasi impian
jauh dari pandangan.

Suara
adalah luahan rasa
yang tidak penghujungnya.


Dangau Marhaen,
18/4/2011


Sabtu, April 16, 2011

Hijrah

Mula terasa aku kini
diri semakin tidak disenangi
menjadi buah mulut petang dan pagi
terdengar suara sinis ke mana-mana pergi.

Dan adakalanya keselesaan memudaratkan
kerana langkah tidak bergerak lagi
minda tidak berfikir lagi
segala-galanya terhenti
akal menjadi beku dan tidak maju
hanya menanti masa untuk beradu.

Perlukah aku berhijrah
kerana hijrah akan memacu semangat
tidak mahu terus buntu aku
tidak mahu terus digigit cemburu
biar aku mencari arah baharu.

Hijrahlah..
untuk masa depan yang cerah.

Dangau Marhaen
16/4/2011

Khamis, April 14, 2011

Anugerah

Aku mula terasa,
kelebihan yang Tuhan beri,
dan aku amat mensyukuri,
kini mula mencetuskan iri,
musuh-musuh dan rakan sendiri.

Aku tidak pernah meminta,
anugerah Tuhan hadir di depan mata,
tapi aku hanya berusaha,
menebus semua derita,
dengan cagaran permata.

Barangkali  mereka tidak mengerti,
akan makna anugerah dan rezeki,
biar betapapun dihajati,
kemahuan dan kehendak hati,
tanpa Tuhan memberkati,
tidak akan berlaku pasti.

Janganlah kita berfikir lewa,
rezeki ada jangan kecewa,
syukur yang ada kuatkan takwa,
tunjukkan bakat anggun wibawa,
bersama ikhlas yakin terbawa.

Aku hanya manusia biasa,
tidak berlebih mahu merasa,
nikmat Tuhan syukur sentiasa,
lebih sedikit perkara biasa,
bukan meminta sepanjang masa,
sekadar mahu nikmat selesa.

Dangau Marhaen,
14/4/2011

Ahad, April 10, 2011

Kunjungan Kawan Lama

Petang tadi saya dikunjungi oleh kawan lama saya bersama-sama keluarganya.  Tuan Haji Yahaya Suip merupakan rakan saya semasa saya belajar di peringkat master di UPM.  Selama dua tahun buat master itu kami sentiasa bertemu terutama pada hujung minggu.  Kami menumpang tidur di Pusat Islam bersama-sama dua orang lagi sahabat kami Mat Jidin dan Mohamadan.  Pengalaman ini sangat berharga kerana setelah melalui susah payah, kami akhirnya berjaya menamatkan pengajian Master kami.  Tuan Haji Yahaya mempunyai anak yang belajar di Kolej Mara Banting.  Jadi terlanjur datang ke Banting, dia singgah di rumah saya. 

Sabtu, April 09, 2011

Larut II

Sore larut dalam senja
senja larut dalam malam
malam larut dalam rindu.

Rindu larut dalam benci
benci larut dalam amarah
amarah larut dalam hati.

Hati larut dalam nafsu
nafsu larut dalam cinta
cinta larut dalam usia.

Banting,
9/4/2011

Khamis, April 07, 2011

Berceramah Kembali

Agak lama juga saya tidak mennyampaikan ceramah. Saya juga telah menolak banyak jemputan. Akan tetapi baru-baru ini saya menerima jemputan kembali untuk menyampaikan ceramah.  Setakat ini saya membuat keputusan untuk menerima dua jemputan ceramah.  Yang lain saya tolak juga atas alasan tertentu.  InsyaAllah saya akan menyampaikan ceramah bermula 22 April ini.  Mudah-mudahan saya dapat berkongsi sedikit pengalaman dengan khalayak.  Saya bukanlah penceramah yang hebat.  Saya hanya manusia biasa. Barangkali saya memiliki sedikit pengalaman yang dapat dikongsikan.

Rabu, April 06, 2011

AnakSekecil Itu

Telah hilang nyawanya,
dan hilang juga namanya,
anak yang sekecil itu,
di tangan orang yang bergelar guru,
yang dirasuk ketaksuban,
sepanjang kehidupan.

Seusia dia adanya,
berlari di padang mengejar bola,
dan bertanya manja,
tentang semuanya,
tanpa prasangka.

Atau mengidami makanan segera,
dan bermimpi ke taman tema,
sesekali mahu bergurau senda,
berkhayal entah apa-apa,
sampai ke syurga.

Anak yang sekecil itu,
terlalu berat untuk menanggung derita,
manusia yang gemar menghukum,
kerana dialah sahaja makhluk Tuhan,
yang paling dimuliakan,
dan perangai buruk se kecil itu,
harus dipadam dari perlakuan,
dari kehidupan.

Apakah yang akan terjadi,
apabila manusia tidak boleh lagi dipercayai,
mentafsir segalanya mengikut fahaman sendiri,
menutup mata hati nurani,
hilang harga diri.

Anak sekecil itu,
menyedarkan kita tentang kepalsuan,
orang yang melaungkan keimanan,
rupa-rupanya memakai topeng syaitan,
sekeji-keji kemanusiaan,
sehina-hina kejadian.


6/4/2011

Ahad, April 03, 2011

Indahnya Alamku


Bebayang yang rebah di laman
mantari sore menghimbau pandangan
liuk-lentok dedauan
dari hembusan pawana nyaman.

Aku meninjau ke luar jendela
mendengar suara unggas ria
melayah menyongsong cahaya
dan singgah di ranting berbunga.

Indahnya alamku
menusuk ke jantung kalbu
kurniaan mulia pesona syahdu
rahmat-Nya besar bertaut restu.

Dangau Marhaen,

Banting.  3/4/2011  5.37 ptg

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...