Sabtu, Jun 30, 2007

Semakin Hilangkah Aku?

Petang semalam aku menerima SMS dari Leo AWS, memberitahu penerbitan antologi puisinya yang terkini. Dan seperti biasa aku amat mengagumi kegigihan Leo dalam berkarya.
Paling mencuit perasaan apabila Leo bertanya adakah aku masih berehat daripada menghasilkan karya sastera. Pertanyaan tersebut membuat aku berfikir kembali dan bertanya "Adakah aku semakin hilang dalam dunia sastera?"

Jawabannya barangkali benar, ya! Aku semakin jauh daripada dunia sastera, sementelah aku terlalu akrab dengan penulisan buku ulasan. Aku jadi teringat dengan arwah Mohd Ismail yang sangat-sangat merindui penulisan sastera pada akhir hayatnya. Ketika itu arwah sangat obses dengan penulisan buku-buku akademik. Barangkali sindrom itu kini melanda diriku.

Namun malam tadi, aku memulakan kembali sedikit usaha mengatur aksara sastera yang lama kusisihkan. Biarlah tulisanku tidak diterima untuk penerbitan, akan tetapi aku puas apabila karya selesai kutekuni.

Moga-moga aku bersemangat kembali untuk menuli, kerana penulisanlah yang menjadikan aku mengenali dunia yang luas ini.

Isnin, Jun 25, 2007

MTUC berpiket

Muak aku menonton berita di televisyen dan juga membaca berita di akhbar. Berita utama masa kini dipenuhi dengan berita jenayah, pembunuhan, rasuah, dan segala kebobrokan. Paling menarik MTUC melancarkan piket di beberapa lokasi.

Barangkali sudah tiba masanya budaya berpiket ini dihidupkan kembali. Barangkali piket menentang penukaran nama Bahasa Melayu dan Bahasa Malaysia sesuai benar dilaksanakan. Kadang-kadang suara marhaen tidak lagi didengar apabila kuasa yang diberikan menjadi terlalu besar.

Dan satu kejutan apabila Ketua Polis juga didakwa terlibat dengan rasuah. Rasuah yang cuba dibanteras oleh pucuk pimpinan kini menjadi budaya yang sukar dikikis. Aku teringat ketika di Karimun minggu lepas, kakitangan kerajaan meminta ihsan (atau rasuah) secara terang-terangan. Tapi jumlah yang dihulurkan hanya sekadar 1000 rupiah (bersamaan 40 sen). Apalah nilai 1000 rupiah itu jika dibandingkan dengan rasuah diam-diam di negara kita.

Persoalan yang timbul, ke manakah hala tuju bangsa Melayu, negara TanahMelayu, peradaban Melayu.

Jumaat, Jun 22, 2007

Tanjung Piai, Tanah Paling Selatan




Setelah menahan kelaparan di Karimun, kami makan tengah hari pada pukul 6.30 ptg di Tanjung Piai. Sebuah restoren di atas laut, sedang keputusan bekalan elektrik yang lambat perkhidmatannya. Tapi kelaparan menjadikan kami berasa juadah amat enak.


Tanjung Piai merupakan daratan paling selatan di benua Asia Tenggara. Tapi jalan masuknya buruk amat. Barangkali menteri atau wakil rakyat sudah lama tidak ke sana.


Yang uniknya, aku kembali mengingat cerita-cerita rakyat dan diceritakan kepada kekawan. Amin berminat benar dengan cerita-cerita lisan yang tidak pernah dibukukan itu. Pertemuan dengan kekawan kali ini amat mesra. Ketika makan makanan laut di Pontian, Lutfi sakit perut akibat makanan di hotel tidak memberangsangkan. Amin dan aku tetap berselera, walaupun layanan dan makanan di restoren pilihan Kak Sham perlu meningkatkan perkhidmatan dan mutu.








Khamis, Jun 21, 2007

Tanjung Balai yang Gesit




Akhirnya, aku menjejakkan kaki ke Tanjung Balai, Kepulauan Karimun, bersama-sama Aminhad, Lutfi, dan Shamsuddin Othman. Setelah nanar dioleng ombak Selat Melaka, ternyata kami dikejutkan oleh suasana di Tanjung Balai amat gesit. Anak-anak mengemis sambil menarik-narik baju. (Lihatlah wajah letih kami ketika melunasi harga buku di Toko Salemba, Tanjung Balai)

"Kasian Pak, belum makan Pak!" kata anak-anak itu, lelaki dan perempuan. Rimas! Dan pemuda-pemuda mengekori untuk menawarkan perkhidmatan pengangkutan, perkhidmatan itu, dan ini, dan apa-apa sahaja yang bisa diberikan kepada kami rakyat Malaysia yang suci. Akhirnya, Sudin mula mesra. Lutfi tetap tegar, aku dan Amin hanya menjadi pengikut yang setia. Maka jadual lawatan curi-curi itu kami penuhi dengan beli-belah ala-kadar akibat masa sangat terhad. Memadai baju, beg, dan sebuah kamu bahasa Indonesia. Amin, Sudin, dan Lutfi memborong buku di Toko Salemba. (yang bertandas di tingkat atas).

Anak-anak tempatan Karimun hidup dalam persaingan yang gesit. Lorong jalanan sempit tetapi kenderaannya rakus. Kami mengalah dengan keadaan, dan akhirnya kami ternyata terjerat oleh kegesitan Tanjung Balai.
Ketika pulang setiap petugas di jeti menghulurkan tangan tanpa segan, meminta habuan sebelum keberangkatan. Rasuah terang-terangan. Aku menghulurkan beberapa ribu rupiah. Tidak banyak, berbanding korupsi yang semakin gesit di bumi sendiri.
Ketika menjejakkan kaki kembali ke Kukup Laut, aku berasa lebih lega, lebih-lebih lagi dapat melawaskan diri di tandas bolos yang unik.
Sebuah tandas di Kukup.
Di situlah satu-satunya,
bukti peningkatan mentaliti kelas pertama,
yang diuar-uarkan dalam berita perdana,
tentang taraf dunia,
dalam segala agenda.
Datanglah ke sini wahai menteri pelancongan,
melihat sebuah tandas menanti kunjungan,
tandas hebat janaan jurutera cemerlang,
dalam sebuah negara gemilang,
dan tamadun terbilang.
Hati-hatilah ketika menggunakan,
kerana ada kemungkinan,
kita akan kehilangan,
barangan dan angan-angan,
terbolos lewat lubang,
ke kaki tiang,
berenang atau bergelumang.

Sabtu, Jun 09, 2007

Berwisata di Kota Singa



Minggu lepas merupakan minggu aku tidak ada di rumah. Minggu pertama balik ke kampung. Sekembali ke Banting, terus ke JB dan Singapura, bercuti dengan family. Banyak cerita yang hendak disampaikan, tetapi memadai kisah melancong ke Kota Singa kupaparkan dahulu.

Pertama, ternyata mahal untuk melancong ke Singapura, lantaran perbezaan nilai mata wang. Untuk ke Pulau Sentosa sahaja, dengan pakej asas, terpaksa bebelanja hampir RM600, untuk lima orang.Tidak termasuk makanan yang mahal dan merisaukan tahap kehalalannya. Hanya mengisi perut dengan burger ikan. Di Dolphin Lagoon, terlihat tanda halal pada poster sandwic, tetapi apabila dibeli, hanya sandwic untuk vegeterian. Tidak enak. Air mineralnya yang kecil berharga $1.50, bersamaan RM3.60 Waduh, mahal amat. Tetapi sekadar untuk melihat tempat orang, apa salahnya
berbelanja sedikit.

Yang baik tentang Singpura, ialah orangnya yang very helpful. Ketika di Kranji, aku terpinga-pinga mencari arah tuju. Tetapi ada seorang wanita yang membantu, membeli tiket MRT. Begitu juga semasa di stesen MRT Jurong East, ada wanita lain yang menunjuk arah supaya kami menukar MRT di Outram Park. Akhirnya kami sampai ke Harbour Front sebelum ke stesen kereta kabel untuk di Pulau Sentosa.

Memandangkan kos yang tinggi, niat untuk bermalam di S'pura terpaksa dibatalkan. Kami balik dan tidur di JB. Namun, kenangan di Singapura tetap ada manfaatnya. Tempat-tempat yang dilawati bukanlah sesuatu yang hebat atau luar biasa. Underwater Worldnya, tidak lebih hebat daripada Aquaria KLCC atau Underwater World Langkawi yang kukunjungi beberapa tahun yang lalu. Begitu juga Taman Rama-ramanya tidaklah sehebat mana berbanding Taman Rama-rama Kuala Lumpur. Dolphin show hanya 20 minit dan tidak banyak aksi yang dipamerkan.

Barangkali selepas ini lebih baik berwisata ke Indonesia. (Gambar: Atas: Di Taman Rama-rama Sentosa. Bawah: Melalui stesen MRT bawah tanah untuk bertukar haluan ke Harbour Front)