Isnin, Jun 25, 2007

MTUC berpiket

Muak aku menonton berita di televisyen dan juga membaca berita di akhbar. Berita utama masa kini dipenuhi dengan berita jenayah, pembunuhan, rasuah, dan segala kebobrokan. Paling menarik MTUC melancarkan piket di beberapa lokasi.

Barangkali sudah tiba masanya budaya berpiket ini dihidupkan kembali. Barangkali piket menentang penukaran nama Bahasa Melayu dan Bahasa Malaysia sesuai benar dilaksanakan. Kadang-kadang suara marhaen tidak lagi didengar apabila kuasa yang diberikan menjadi terlalu besar.

Dan satu kejutan apabila Ketua Polis juga didakwa terlibat dengan rasuah. Rasuah yang cuba dibanteras oleh pucuk pimpinan kini menjadi budaya yang sukar dikikis. Aku teringat ketika di Karimun minggu lepas, kakitangan kerajaan meminta ihsan (atau rasuah) secara terang-terangan. Tapi jumlah yang dihulurkan hanya sekadar 1000 rupiah (bersamaan 40 sen). Apalah nilai 1000 rupiah itu jika dibandingkan dengan rasuah diam-diam di negara kita.

Persoalan yang timbul, ke manakah hala tuju bangsa Melayu, negara TanahMelayu, peradaban Melayu.

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan