Khamis, November 20, 2014

Syair Hujan

Hujan dahulu bawa gembira,
Rasa seronok tidak terkira,
Bermain hujan jadi acara,
Anak remaja teruna dara.

Kami tak takut hujan yang lebat,
Yang kami takut ayah menyebat,
Atau mengaji kami terlambat,
Tempat biasa dah kena rembat.

Hujan dahulu orang tak kisah,
Tak perlu risau sekadar basah,
Tidak beracun membawa susah,
Biarpun lama lebat mendesah.

Dalam hujan kami terkinja,
Tanda seronok hati teruja,
Teruna dara berjalan manja,
Hujan pelengkap rindu remaja.

Hujan dahulu jernih airnya,
Tidak beracun selamat adanya,
Longkang dan parit deras alirnya,
Sukanya kami tak perlu tanya.

Tapi sekarang sudah berubah,
Hujan penyebab demam tak kebah,
Terkandung cemar racun bertambah,
Walau sebentar bawa musibah.

Meredah hujan jadi selesema,
Biar sekejap tidaklah lama,
Tibanya musim juga piama,
Maklumat banjir akan bergema.

Hujan mengalir airnya keruh,
Datang bersama petir dan guruh,
Semuanya ngeri takutkan geruh,
Tersilap langkah nyawa ditaruh.

Hujan itu anugerah alam,
Datang bersama langit yang kelam,
Tak kira siang atau pun malam,
Silap manusia bumi tenggelam.

Kurnia Ilahi jangan dinoda,
Rakus manusia bawa petanda,
Bencana alam sering melanda,
Ubahlah sikap betul agenda.





Khamis, Oktober 16, 2014


memesrai laut dan pantai
menggamit damai

Pangkalan Balak, Melaka.

Selasa, Ogos 26, 2014

Wisata Surabaya

Indonesia menawarkan banyak lokasi menarik untuk dilawati. Surabaya merupakan salah satu daripadanya. Dari Surabaya pelancong dapat pergi ke beberapa destinasi wisata lain yang berhampiran.







Saya telah melancong ke Surabaya pada awal April, selama lima hari. Pelancongan tanpa pakej ini sengaja saya pilih kerana mahu meneroka sendiri destinasi tersebut tanpa memerlukan kos yang tinggi. Saya tiba di Bandara Juanda, Surabaya dalam jam 1.00 tengah hari. Selepas mendaftar masuk di hotel, saya terus mengambil teksi untuk ke pusat bandar Surabaya. Ternyata Surabaya dipenuhi dengan pusat beli-belah yang besar-besar. Saya keTunjungan Plaza dan suasana di pusat beli-belah tidak banyak bezanya daripada Kuala Lumpur pemandangannya. Pada hari saya tiba itu merupakan cutiumum di Indonesia sempena pilihan raya umum di sana.  Pusat beli-belah mengadakan jualan murah sempena pemilu (pilihanrayaumum). Segenap bahagian pusat tersebut penuh dengan manusia. Menang ternyata, barangannya sangat murah berbanding di Malaysia.
Hari kedua saya ke Pasar Kapasan iaitu pusat grosir yang besar di Surabaya. Kemudian saya dibawa menyeberang ke Pulau Madura melalui Jambatan Suramadu yang menghubungkan pulau Jawa dengan Madura. Pemandangan di Madura agak berbeza kerana sebahagian besar kawasannya masih dipenuhi sawah tradisional. Sesuatu yang menarik di Surabaya ialah ketiadaan pengamen (pemuzik jalanan)  seperti yang terdapat di Jakarta, Bandung, dan Jogjakarta.  Pengemis jarang-jarang kelihatan. Apabila ditanya tentang keadaan tersebut, pemandu kereta sewa berkata pihak berkuasa Surabaya tidak membenarkan penduduknya mencari nafkah dengan di jalanan.

Hari ketiga saya menyewa kereta untuk ke Malang. Dengan bayaran sewa 800 ribu rupiah (lebih kurang RM240.00), saya dibawa ke arah selatan. Di Sidoarjo, terdapat satu kawasan perusahaan membuat barangan dari pada kulit. Banyak sekali penguasaha kulit sapi (lembu) di kawasan itu. Kemudian kami berhenti untuk melawat Taman Safari di Pandaan.Banyakjugabinatang liar di situ, dilepaskan bebas kecuali haiwan-haiwan ganas yang dipisahkan dengan kolam. Khabarnya, Taman Safari itu merupakan yang kedua di Indonesia. Dalam perjalanan kami berhenti untuk melawat kesan tragedy lumpur Lapindo. Menurut penduduk di sekitar, tragedi tersebut terjadi apabila kerja-kerja penggalian telaga minyak telah menyebabkan lumpur membuak keluar sehingga menenggelamkan 16 buah kampung.
 Kemudian saya dibawa ke kawasan wisata agro. Di kebun buah-buahan, pakej tiketnya termasuk aktiviti memetik buah epal, jambu, dan limau. Makanan juga disediakan kepada pengunjung mengikut pakej yang dipilih. Aktiviti ini sangat menarik kerana buat pertama kali saya berpeluang memetik buah epal. Dalam perjalanan pulang saya singgah di Kota Malang yang tidak kurang menariknya.  Malang dilihat sebagai sebuah kota pendidikan kerana terdapat beberapa buah universiti yang besar.
Di Indonesia, kota-kotanya terkenal dengan alon-alon atau pasar petang hingga malam.  Bermacam-macam barangan dijual di alon-alon. Saya singgah di alon-alon Kota Malang untuk membeli ole-ole. Saya tertarik dengan gelagat orang yang menggunakan monyet untuk mencari rezeki. Pertunjukan monyet itu berlangsung hingga ke malam.
Hari keempat saya ke Gunung Bromo. Perjalanan ke sana melalui beberapa buah Bandar seperti Bangil, Pasuruan, dan Probolinggo. Gunung Bromo merupakan kawasan tanah tinggi yang ditanami dengan sayuran (seperti Cameron Highland). Uniknya di puncak Gunung Bromo pemandangannya amat berbeza.Saya terpaksa menyewa Jeep pacuan empat roda untuk ke kawasan kawah gunung berapi. Sebelum itu saya dibawa ke kawasan Pasir Berbisik dan savana. Pemandangan di sini sangat unik kerana tumbuhannya seperti di kawasan savanna. Akhirnya, saya ke kawah gunung berapi yang masih mengeluarkan asap.  Untuk sampai ke kawasan tangga pendakian, saya terpaksa menunggang kuda. Kemudian saya terpaksa memanjat 250 anak tangga sebelum dapat melihat kawah gunung berapi yang sangat menggerunkan. Keadaan kawah sangat curam dan dalam. Asap bergumpal naik dan mengeluarkan bunyi yang menyeramkan.  Kebetulan ketika saya sampai tidak ada orang lain di situ kerana hari sudah petang. Setelah turun, saya berasa sangat penat dan kaki saya membengkak kerana pendakian tangga yang curam itu. Akan tetapi adalah tidak lengkap jika pengunjung tidak mendaki tangga kawah itu sekiranya ke GunungBromo.

Selasa, Ogos 19, 2014

Ilham Rasa

Ingin kurajut kabus
seusai hujan senja
menjadi permaidani malam
alas tidur yang tenteram.

Namun jemari terikat waktu
hingga benih ilham pun terbiar
kering di sudut fikir
semua janjipun termungkir.

Begitu suara hujan merengek
membangkitkan lena sekali sekala
kerana sering terhidu wangimu
dalam mimpi nan syahdu.

Datanglah kabut, hujan, dan rindu
kerana aku ingin berlari seperti dulu
mengutip putik-putik puspa kecil
yang disisihkan orang
menjadi hiasan hidup
yang terbaik.

Jangan berhenti bermimpi
sehingga larian semakin longlai
dan rebah di lorong hayat
menuju ke destinasi kudus
dalam doa yang mulus.

Dangau Marhaen,
26/4/2014

Sabtu, Mei 31, 2014

Ngajat

Pulanglah wiraku dari medan juang,
Dengan pedang semangat dan perisai keberanian,
Membawa khabar tentang kemenangan,
Yang kita warisi daulat keturunan,
Zaman berzaman.

Dalam busana satria kita megah melangkah,
Tenunan halus serikandi berjiwa gagah,
Pabila rancak suara gendang bertingkah,
Dentingan gong mula gegak memecah,
Roh perjuangan mengalir dalam darah.

Tanjak tinggi bulu kenyalang,
Lambang terpuji mutu gemilang,
Rentak berpada gerak waspada,
Renung menikam gertak mengancam,
Tubuh sasa langkah perkasa,
Iri petualang pasti kecundang.

Ngajat tarian hulubalang yang pulang,
Menghalau seteru tanpa diundang,
Elok berseni pusaka terbilang,
Khazanah berharga generasi mendatang.

Ajarlah anak-anak kita,
Memalu genderang perjuangan,
Melangkah gerak pencak kelangsungan,
Hayat ngajat biar berpanjangan.


Dangau Marhaen

Khamis, Mei 08, 2014

Gerimis Mimpi


malam melebar
dalam deru gerimis
neon rebah di atas aspal basah
balikan malap dan temaram
menutup sedikit azam
melunakkan kalam.

lihatlah keluar diri
dan cuba memahami
makna kelam dan suara alami
semuanya bersemi
di hujung mimpi.

Isnin, April 21, 2014

Bromo

Kawahmu bak lohong neraka
bakal menarik semua pendosa
rupa dan suara menggugat selesa
kau masih menarik damba
warga dan wisata
sepanjang masa.

Ketika bersemuka di ruang terbuka
savanna berbunga aneka warna
sang pengaret pulang bersepeda
makanan si kuda pembawa laba
dikerah tenaga semahu-mahunya.

Pasir Berbisik nampak hitam saujana
dingin menggigit dalam aroma pesona
ngarai dan puncak berbaur kabut
menderu elus pawana lembut.

Ini Bromo bumi berapi penuh mimpi
menumpahkan lahar rezeki tiada henti
kawahnya hangat pamahnya nikmat
subur menghijau bagai anugerah keramat.

Cukup sekali aku bertandang, Bromo!
membawa rindu lewat Probolinggo
tanah timur pulau yang makmur
kukenang indahmu sepanjang umur.

 
Ghazali Lateh,
12 April 2014
Gunung Bromo,
Jawa Timur.

Khamis, Mac 27, 2014

Tragedi

Terlalu lamakah kita berleka-leka
menghirup nafas dalam dari pawana selesa
senantiasa
tidak terbayang akan kepedihan
sebuah tragedi paling membekas kesan
meragut semua kebanggaan.
 
Terlalu besar beban menghempas pundak
tidak tertanggung oleh sesiapapun
hanya doa pasrah atas hikmah kehendak
tiada lagi harapan
tiada lagi haluan
tiada lagi tujuan
hanya berserah pada-Mu Tuhan.

Yang terhempas itu sebenarnya maruah
yang hilang itu citra kita yang megah
yang datang itu sebesar-besar musibah
yang bertandang itu armada masalah.

Kita harus kembali merenung diri
betapa bencana ini mengirim utusan misteri
barangkali ini aniaya, sedangkan kita tidak bermaya
barangkali ini dendam, hasad tak pernah padam
barangkali ini konspirasi,
sedangkan kita hanya mampu menangisi
barangkali ini peringatan,
betapa kita sering kelewatan.

Tragedi ini benar-benar melumpuhluluhkan
tangisan dan sendu mengaburi perasaan
bakal berkumandang tohmah dan cerca
luka terhiris dek tikaman kaca kata-kata
hati-hati yang menanti
khabar hidup atau mati
meredai tapi menagih bukti
semuanya padah bengis menanti.

Tegaklah biar payah
kerana kita terpilih untuk diduga susah
bangun kembali dari kejatuhan
agar selamanya kita mampu kekal bertahan.
 
Ghazali Lateh,
UPM Serdang
27 Mac 2014

Khamis, Mac 20, 2014

Perjalanan

(Untuk Seorang Guru yang Akan Bersara)
 
Telah kau mulakan langkahmu
dengan perjalanan seribu liku
kau junjung sebuah hasrat yang padu
menjadi guru.

Dengan jerih payah dan keluh kesah
kau membina sebuah nama yang megah
mendaki gunung menuruni lembah
kau bertahan dalam citra yang gagah.

Perjalananmu sebagai pendidik bahasa
hanya bermula sebagai guru biasa
berkat semangat dan tekun sentiasa
kau tiba akhirnya di puncak perkasa.

Inilah sebuah perjalanan hakiki
kaukutip seribu pengalaman bersilih ganti
hari ini kau mampu tersenyum pasti
melihat anak-anak didikmu hidup bererti.

Detik ini
kami ingin mengenang kembali
akan bicaramu semulia pekerti
akan pesonamu insan berbudi
akan mesramu menarik hati
akan hadirmu menceriakan hari
akan pergimu  tiada galang ganti
yang pasti kami akan merindui
seorang guru yang kami senangi.             

Inilah peta perjalanan
seorang guru melengkapkan kehidupan
mencurah bakti tiada henti
budimu mulia kami sanjungi.

Persaraan ini satu kehilangan
buatmu tuan, guru sanjungan
segala yang indah menjadi kenangan
kami di sini dilupakan jangan.

 
Nukilan
Dr. Ghazali Lateh,
UPM.
18 Mac 2014

Khamis, Mac 13, 2014

Kehilangan

Bagai disambar garuda
hilang sekelip mata
ke mana
di mana
tiada sekelumit tanda
tiada.

Yang ada hanya air mata
dan sebak sengsara
penantian tiada hujungnya
bila...

Inilah kehilangan
yang meracun perasaan.

Jumaat, Mac 07, 2014

Sejingga Musim Luruh

 
Jingga ialah warna indah
mewarna alam
mewarna hidup
dalam ceria
dan cinta