Sabtu, Februari 26, 2011

Bermula dengan Impian

Semasa kecil saya sering terbaring memandang keluar melalui tingkap yang tidak berdaun. Ketika malam pula melihat tingkap itu saya berasa takut sendiri kerana kegelapan di luar amat menggerunkan.  Sejak itu saya memasang impian untuk membeli daun tingkap jika saya ada wang.

Setelah remaja saya sentiasa memasang impian untuk mengerjakan sawah bapa saya yang tidak subur.  Saya mahu menanam jagung sebagai alternatif kerana sumber air sangat terhad.  Namun impian saya untuk mengerjakan sawah tidak tercapai atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan.  Oleh sebab saya dilahirkan dalam keluarga miskin saya selalu sahaja memasang impian yang mustahil untuk dicapai. Namun impian demi impian itu akhirnya mendorong saya untuk berusaha dan berusaha.  Jadi, moralnya ialah kita perlu bermula dengan impian kerana impian yang disokong dengan usaha akan mendatangkan kejayaan.

Khamis, Februari 24, 2011

Belajarlah untuk Merendah Diri

Belajarlah untuk merendah diri
biarpun kau menggapai langit tinggi
dan berjaya dalam semua segi
kerana keangkuhan tidak akan kekal
nescaya akan menyesal
pabila semuanya meminggir
ketika kau hadir...

Dangau Marhaen,
24/2/2011

Selasa, Februari 22, 2011

Hanya Jejak

Mengutip Kata-kata

Saya mengutip kata-kata terbaik
dari kamus peradaban dunia
untuk mencari makna sejagat
tentang manusia dan kemanusiaan
tuntas!

Seringkali saya gagal menafsirkan
setiap cantuman aksara
kerana manusia berbeza
dan sering membezakan
perjalanan.

Kalau saya bisa mentadbir
saya juga tidak akan mampu
menyatukan dunia yang rancu
kerana kolong jiwa sudah tepu
buntu!

Ke manakah langkah seterusnya
biarlah dibawa arus masa
ke satu hala
dalam kurnia-Nya.


22/2/2011

Isnin, Februari 14, 2011

Kayu Buruk

Kayu buruk kalau kena gayanya dapat memberikan pulangan.  Gambar ini saya ambil di Kuala Pegang, Balingt, Kedah.  Seorang peniaga menjual akar kayu buruk untuk dijadikan hiasan laman, dan bahan landskap yang menarik.

Sabtu, Februari 05, 2011

Mari Petik Anggur





Saya sempat melawat ke ladang anggur di Beris, Kedah. Agak jauh nak pergi. Tapi saya lalu Pokok Sena, Naka, terus ke Nami tak jauh sangat. Saya teruja melihat ladang anggur tersebut. Sebenarnya, menurut pekerja ladang itu, ladang di Beris hanya untuk pameran, ladang sebenar terletak di Kg Sungai Senang, dekat Kg Betong. Saya rasa syarikat ladang tersebut perlu menyediakan lebih banyak aktiviti untuk menarik pengunjung. Produk yang dijual juga agak terhad iaitu jus anggur dan buah anggur segar. Sepatutnya dijual juga jem, atau benda-benda lain berasaskan anggur. Pasti menarik. Pihak ladang juga boleh memberikan peluang pengunjung memetik anggur dengan bayaran tertentu.

Selasa, Februari 01, 2011

Di Kampung Sg Kembong, Pulau Indah

Ufuk sudah kabur dibalut senja
Muka laut tenang ke muara
sesekali sungai berkocak digempur jentera
ke kaki dermaga.

Nelayan bercerita tentang laut
hasil tangkapan semakin susut
ketika sesuap nasi perlu mengisi perut
menggerakkan jasad berusia lanjut.

Aku hanya pendengar sinis
sambil menilai acuman antagonis
bahawa rakyat perlu bangun
dan menentang kebobrokan
kononnya terlalu subur
dalam kehidupan.

Sebenarnya siapapun yang di atas
nasib marhaen belum terbela tuntas
kerana siasah hanya satu seni
yang lahir dalam diri
sejak azali.

Sepetang di kampung nelayan
aku melihat kesusahan warga
yang belum mampu berasa lega
dalam dunia yang penuh curiga.

Pulau Indah,
1/2/11

Seloka Proton Saga

Naik Proton Saga Pergi Kuala Kubu Tidur asyik terjaga Nyamuk masuk kelambu. Naik Proton Saga Pergi Sungai Layar Bini sudah ...