Khamis, September 29, 2011

Gurindam PMR

Kalau bersedia untuk ujian,
Keputusan nanti dapat pujian.

Kalau belajar dengan bersungguh,
Masuk ke dewan semangat teguh.

Kalau diingat ajaran guru,
Tentu tidak tergaru-garu.

Kalau diingat isi dan fakta,
Menjawab pantas tidak terkata.

Kalau diamal latihan awal,
Menjawab periksa rasa terkawal.

Kalau belajar tidak tumpu,
Masa periksa banyak menipu.

Kalau guru diajak berlawan,
Masa periksa tentu sawan.

Kalau ke sekolah sekali-sekala,
Tentu jawaban tak tentu hala.

Kalau di sekolah suka merokok,
Garisan lurus dilukis bengkok.

Kalau PMR tidak peduli,
SPM nanti semakin lali.

Kalau diri ingin meningkat,
Dalam hati kuatkan tekad.

Banting,
29/911

Isnin, September 26, 2011

Gurindam Musim Periksa

Kalau belajar tidak periksa,
Ilmu di dada tidak perkasa.

Kalau periksa tidak diendah,
Masuk ke dewan hati pun gundah.

Kalau dibawa barangan perlu,
Nanti di dewan tidaklah kelu.

Kalau persediaan tidak cukup,
Jawaban tepat sukar dicekup.


Kalau soalan dijawab tenang,
Jawaban sukar menjadi senang.

Kalau soalan dijawab gelabah,
Sukar sedikit makin bertambah.

Kalau ingat petua guru,
Jawaban kemas tidak celaru.

Kalau soalan dijawab kalut,
Jawaban mudah jadi melalut.

Kalau bijak bahagi masa,
Soalan dijawab dengan selesa.

Kalau menjawab ikut urutan,
Jawaban lancar tiada sekatan.


Banting,
36/9/2011

Jumaat, September 23, 2011

Kemudi

Biarpun telah kaulumatkan kesetiaan
kau tidak mampu mengecilkan ruang hati
usia renta membawa kekuatan luar duga
menabir benteng seutuh Famosa.

Bagiku tikamanmu hanyalah onak kecil
menyakitkan kulit selaput
tiada mampu memutuskan denyut cinta
yang mengalir bersama jiwa kesumba
ke hujung wibawa.

Berikan aku waktu mendamba hidup
dalam kesendirian dan warna-warni
perjalanan kita barangkali tidak sehaluan
namun destinasinya sama
di sana.

Mumpung Tuhan memberi fikir
anjal terukir dalam warna zikir
kita tidak selalunya benar
tapi sering kelewatan nanar
direnggut pusing dan pinar.

Biarlah aku mengemudi haluan
dengan tanganku sendiri
dengan imanku hakiki.

Banting,
23/9/11

Rabu, September 21, 2011

Bisu

Sukma melambung
melewati bumbung rasa
jatuh jauh
pecah
menjadi puing resah
kerikil gelisah
hilang arah.

Yang indah
bukan di mata Tuhan
kerana harga diri
hanya pada bibir
manis
tapi luluh
segala roh
busuk pengaruh
dalam kolam keruh
lusuh.

Aku
hanya marhaen
pengutip sisa rindu
di bucu sendu
terdiam bisu
diasak keliru.

Dangau Marhaen,
21/9/2011

Khamis, September 15, 2011

Makna Sepi

Biar kutafsir sendiri makna sepi
terdampar jauh di tanah hujung ini
terasing dan sendiri
menggubah igau dari hari ke hari.

Bertemankan suara bayu
dan wajah laut malar sayu
riak-riak kecil mengejar waktu syahdu
lalu memadamkan warna senja di pantai
haripun hilang dimamah malam
berbalam dan suram.

Lantas malam kiranya terlalu panjang
dan menakutkan
duri-duri tumbuh saat tidak terpandang mata
mimpi cinta sering pecah tanpa tamat
nestapa terbang tanpa sayap
di pundak resah hinggap berharap.

Di sinilah aku menghimpunkan keinginan
sambil memendamkan kerinduan
kerana jarak telah menghalang impian
menobatkan kecintaan.

Bukan percuma sedetik bertandang
jiwa teguh telah bergetar longgar
rindu halaman pasti menggegar kesuma
dalam bayangan melebar makna
sebuah pesona.

Felda Residence Sahabat,
Desa Kencana,
Lahad Datu.
9/9/2011

Isnin, September 12, 2011

Ke Pasar Filipina lagi


Kata orang tidak sah kalau tidak ke Pasar Filipina jika seseorang itu bertandang ke Kota Kinabalu.  Saya pun sama juga. Di pasar ini, sebelam petang dan malam terdapat banyak warong menjual makanan laut bakar. Berbagai-jenis ikan, ketam, udang, sotong, dibakar segar dan dipamerkan untuk pengunjung. Saya makan ikan pari dan ikan kerapu bakar, sekadar mahu meratah sahaja. Hidangan utamanya hanya nasi kosong. Sepatutnya penjual menyediakan lebih banyak pilihan juadah seperti sayur dan masakan berkuah. Tapi awas, silap-silap pelanggan akan tertipu. Oleh itu seelok-eloknya tanya dahulu harga makanan yang dipesan.  Kadang-kadang harga seekor ikan mencecah RM40 - RM50 bergantung pada saiznya.
Walaupun bagaimanapun, selera saya tetap mengatakan ikan bakar di Tanjung Dawai, Kedah adalah yang terbaik berbanding tempat-tempat lain di Malaysia. Cubalah ke sana.

Pagi semalam, saya berkunjung ke Tamu di Jalan Gaya.  Banyak benda unik yang dijual di pasar sehari itu.  Banyak juga gambar yang saya ambil dan akan saya muatnaikkan nanti.

Ahad, September 11, 2011

Desa Kencana

Dalam lembut alun gemalai
bumi hijau curam dan landai
aku menafsir makna kejauhan
dan erti sebuah kesunyian.

Keterasingan di tanah jauh
menagih sebuah jiwa nan teguh,
betapa kepayahan tidak lagi menggugat
dek tegal mengulum hakikat.

Penghujung timur di bawah bayu
laut melambung emosi ke puncak syahdu
sesekali  hadir dalam suara bisu
mengajak pulang seorang perindu.

Berlabuhlah di sini wahai perantau
menyembunyikan segala keluh dan risau
mengharap khabar dan tegur sapa
lewat gelombang maya dan talian suara.

Laman Sahabat tanah terancang
hanya sekali aku berkunjung tandang
melihat keterasingan di bumi seberang
mengolah mimpi di hujung kenang.

Hanya sehari cinta bersemi
belum pasti kita bertemu kembali
daerah sunyi yang asing ini
biar kurajut serawan puji
untuk mereka penabur bakti
menjadi pendidik sejati
seikhlas hati.

10/9/2011
Desa Kencana,
Felda Sahabat 11,
Lahad Datu.  Sabah.