Rabu, Mac 30, 2011

Ingatan Pada Diri

Selalunya
kita tidak akan pernah mengakui
kesilapan dan kesalahan diri
sebaliknya kita senang menuding jari
menutup kelemahan sendiri.

Apapun yang tertimpa di pundak
akan ada orang yang tersalah tindak
busuk hati dan cemburu membuak
salah sendiri pastinya tidak.

Nilailah diri sebelum menghambur tuduh
jangan melulu mengikut resam yang bodoh
punca sedikit gemar mencari gaduh
ke mana-mana pasti tiada bayang berteduh.

Muhasabah dan insaflah
sedar diri jangan takut mengaku salah
matangkan fikir hebat minda pasti terserlah
bukannya melulu membuat retak menjadi belah.

Dangau Marhaen,
Banting.
29/3/2011

Ahad, Mac 27, 2011

Sepanjang Jalan ke Tanjung Dawai



Bunga-bunga gugur diterbangkan angin
melintasi jalan ke sawah gersang
di kananku mantari mula mengundur
meninggalkan lembayung di kanvas senja
aku berhenti untuk melihat alam
dalam kesima dan jiwa bungkam
teruja dengan indah alam
di kaki malam.

Sepanjang jalan ke Tanjung Dawai
hujan merengek dan membasahi langkah
orang berdagang semakin pulang
orang bertandang semakin kurang
tetapi aku tetap mahu datang
setiap kali pulang.

Tanjung Dawai pantai nostalgia
tidak pernah lekang di hati seyogia
biarpun jauh mengecap bahagia
kerana di sini semuanya bermula.

Senja dan malam
Tanjung Dawai tampak berbalam
aku datang mengucap salam
mengimbas kembali kenangan silam.

Tanjung Dawai, Kedah
16/3/2011

Sabtu, Mac 26, 2011

Tanjung Pengharapan


Kerikil yang menanti di pantai
adalah pembelah ombak
dari selat kecil
dan pulau-pulau terpencil.

Tiada banyak yang menangkap mata
hanya warna senja yang jingga
sebentar cuma merajalela
dan hilang begitu sahaja
ketika cinta mula membara.

Di sini tempat menjamu selera
dalam suasana bersahaja
dielus pawana manja
dan sesekali bengis menerpa.

Aku hanya pengunjung biasa
melihat tingkah manusia
pelbagai usia
memenuhi masa.

Tanjung Pengharapan
Kelang.
26/3/11 

Khamis, Mac 24, 2011

Kemelut

Saya mengikuti perkembangan politik tanah air dan sedikit politik antarabangsa.  Perkembangan mutakhir menampakkan kekalutan yang berkaitan seorang tokoh terus diperkatakan dan dihebohkan.  Saya rasa, untuk menyelesaikan kemelut yang berlaku, tokoh berkenaan patut mengundurkan diri.  Pada pandangan saya, parti politik yang dipimpin oleh tokoh berkenaan tidak akan terjejas dengan pengundurannya.  Ramai lagi tokoh yang mampu mengambil alih pentabiran parti berkenaan.
 Kita perlu mengambil iktibar daripada beberapa senario politik yang berlaku sebelum ini.  Paling hampir ialah kejadian di Mesir.  Pengunduran Hosni Mubarak telah mengubah landskap politik negara itu dengan mendadak.  Masalah yang timbul akibat ketidakpuasan hati rakyat semakin reda.
Begitu juga halnya dengan kemelut yang menimpa kepimpinan Pak Lah. Namun, sebagai seorang pemimpin yang gentleman Pak Lah mengambil langkah untuk mengundurkan diri.  Akhirnya kemelut itu selesai.
Jadi, tokoh berkenaan perlu mengambil keputusan untuk mengundurkan diri demi kesejahteraan rakyat jelata.  Pengunduran tidak bererti kalah tetapi akan lebih dihormati kerana rakyat tidak lagi disogok dengan permainan politik keterlaluan.  Muammar Ghaddafi sekarang dalam keadaan yang kritikal kerana keengganannya mengundurkan diri.  Saya pasti masalah di Libya akan selesai jika Ghaddafi mengundurkan diri secara terhormat.

Selasa, Mac 22, 2011

Hakikat

Jika takdirnya begitu
begitulah
tapi pasrah melulu bukan caranya
kerana tawakal itu
sewajarnya didahului swadaya
seadanya.

Bertanyalah pada diri
jika langkah longlai
dalam mengejar mimpi
sedangkan kita mampu berlari
mengejar pelangi
menghiasi hidup ini
dengan penuh warna-warni.

Banting,
22/3/11

Isnin, Mac 21, 2011

Buku Terbaru Saya

Baru-baru ini sebuah buku terbaru saya telah diterbitkan.  Buku Esensi Bahasa Malaysia ini dapat dibeli di kedai-kedai buku seluruh negara.  Buku ini khusus untuk calon-calon peperiksaan SPM dan sesuai digunakan oleh murid-murid tingkatan 4.

Ahad, Mac 20, 2011

Ke Batu Laut



Ombak besar mencetus prahara kecil
kocak gelora membasahkan kaki
titis meloncat ke darat
dan anak-anak riang bercanda
ke pangkal senja.

Hati mula bertanya
bisakah kocak ini bertukar ganas
membawa pergi kemanusiaan
sekelip mata
tanpa sempat bertanya
ke mana arahnya.

Laut adalah sahabat
yang menjanjikan seribu nikmat
namun adakalanya laut begitu hebat
menghilangkan daratan terdekat
dan membunuh hayat
dalam masa yang singkat.

Dangau Marhaen,
20/3/2011

Khamis, Mac 17, 2011

Ingatan Seorang Guru

Ketika saya menghadiri majlis perkahwinan anak saudara saya, saya telah ditegur oleh seseorang.  Dia menyebut nama saya. Saya langsung tidak ingat siapakah beliau. Beliau meminta saya meneka dan mengingat kembali.  Lama-kelamaan saya dapat mengembalikan inagatan saya.  Beliau ialah Cikgu Marzuki, bekas guru saya semasa saya bersekolah di Sekolah Kebangsaan Bukit Jenun.  Beliau telah lama bersara.  Saya berasa malu kerana tidak dapat mengingat guru saya sendiri, sedangkan beliau yang masih ingat nama saya, walaupun kami telah berpisah sejak tahun 1972.  Maafkan saya Cikgu Marzuki.   

Rabu, Mac 16, 2011

Selamat Hari Lahir

Mendatangi usia indah ini
Kebahagiaan mencup di taman hati
Kejayaan telah terpatri pasti
Di sudut memori.

Pengalaman yang dikutip
Sepanjang perjalanan
Bagai puspa kembang di halaman
Mengayakan kehebatan
Memupuk kesejahteraan.

Selamat hari jadi
Ucapan tulus semurni hati nurani
Moga ingatan secebis ini
Bakal membekas di pojok hati
Bahawa dirimu sangat dihargai
Kemesraan biar kukuh bersemi.

Detik indah ini
Sama-sama kita ingati
Agar selamanya dekat di hati
Erat dalam ikatan kasih sejati.

Ahad, Mac 13, 2011

Jika Tsunami Datang Lagi

Tanpa prahara tiba-tiba segara bergelora
melambung nestapa ke puncak sengsara
sebak tangis mengiringi hati terhiris
meratapi kehilangan maha pantas
dan kemusnahan yang tuntas.

Dari jauh terpapar wajah-wajah keliru
terdampar jasad-jasad bertukar biru
mana rumahku; mana kampungku;
mana anakku; mana kesayanganku;
mana aku?

Derita mereka cuba jua kita rasa
walau tidak seadanya
telah tiba kiranya masa mereka
masa kita entah bila
tapi pasti tiba jua
segala ujian-Nya.

Jika tsunami datang lagi
sanggupkah kita menyerah diri
untuk merasai sendiri
padah yang tidak terperi.

Banting,
3/1/2005

(With deepest condolence to Japanese tsunami victims)

Sabtu, Mac 12, 2011

Menikmati malam di Putrajaya


Cahaya neon membias dari semua ufuk
aku teruja melihat kilauan
dan malam menjadi indah
seindah mimpi sang perindu pelangi
di malam sepi.

Aku menebarkan kesima
ke seluruh juzuk sukma
meladeni kehidupan cuma
adil saksama.

Mengimbau keindahan malam
akulah penagih janji
yang telah terpadam
dibungkus bungkam.


Dangau Marhaen.
13/3/2011
12.51 tgh malam

Jumaat, Mac 11, 2011

Tsunami

Genta ketakutan gemerincing
segenap ruang jadi sesak
dengan nafas-nafas yang bakal hilang
sekelip mata.

Tsunami itu khiamat kecil
yang menampakkan taring
pada juring hayat yang sementara
ke mana kamu mahu berlari
pabila Tuhan menghantar tanda
semuanya terjaga
mengepung denyut nadi
yang ngeri.

Padam segala cahaya
dan angin seperti terhenti
mahupun gegar masih terasa di kaki
barangkali mahu sahaja
menyeru nama-Nya
untuk sekian kalinya
sebelum bumi terbelah dua
dan menarik kita semua
ke sana.

Dangau Marhaean
11/3/2011

Selasa, Mac 08, 2011

Nyanyian Luncai

(Gambar diambil daripada blog lepak.com)
Hei hei akulah Si Luncai
Hei hei akulah yang pandai
Aku ada labu-labu
Aku ada tangan seribu.

Jangan halang aku
Akan terjun di air lalu
Siapapun tidak mampu
Berenang seperti aku.

Hei hei akulah Si Luncai
Hei hei akulah yang pandai
Aku tak perlu nasihat
Kerana akalku selalu sihat.

Jangan ketawakan aku
Kerana aku bukannya lucu
Kalau tenggelam aku
Bukan engkau berasa malu.


8/3/2011

Isnin, Mac 07, 2011

Hanyut

Kita mula hanyut
dalam arus yang kita cipta sendiri
deras dan berombak
ke muara penuh kelodak.

Setiap kali hampir
ke tebing jauh
kita meronta tanpa kata
sisa-sisa rasa luntur
dalam badai menggempur.

Kita hanyut
dan tidak bisa merenangi
kerana kita sendiri
tidak mahu membina jambatan
tetapi rela dihanyutkan.

Hanyut kita
jika kita masih terleka
mencipta petaka
mendamba celaka
ke pintu neraka!

Dangau Marhaen.
7/3/2011

Jumaat, Mac 04, 2011

Berpatah Balik

Sudah lama aku berhenti di persimpangan
untuk memilih haluan
dan mereka menggamit dari kejauhan
mengajak aku patuh
dan menngikut jejak.

Akan tetapi aku bimbang
kerana haluuan semakin jauh
terpisah dan saling melupakan
bahawa kita dari tempat yang sama
asal-usul yang satu
tetapi berseteru.

Aku ingin berpatah balik
dan menggamit mereka pulang
untuk membina susur galur
sehingga terjumpa titik mula
yang menyatukan.

Aku ingin kembali
ke dalam Melayuku
dan mereka mesti pulang
memulakan perjalanan semula
dalam satu agenda
sehala!

Dangau Marhaen,
4/3/2011

Rabu, Mac 02, 2011

Jalur Perjalanan

video
(Laskar Pelangi - terima kasih Tamtomo penyumbang video)
Aku terbit dari lumpur hanyir
bertaut sejuta nestapa takdir
longlai dan tersipu
meronta dan terluka
menderita nista tawa
semua manusia.

Tersisih dan menyisih sendiri
di hujung nasib dan kemahuan
melihat dunia dengan mata hina
di sebalik rimbun jerumun sesal
gundah yang menebal.

Landasan hidup tidak selalunya buntu
kerana perjalanan adalah sisa kudrat
yang mencuat dari tasik insaf
mengolah riak-riak kecil pada tebing mimpi
dan sesekali mengalun gelombang
ke ufuk rambang.

Di pantai usia ini
aku mula membasuh onar hidup
dan selut kemelut pun cair
meninggalkan kulit tengik
dibakar terik.

Tiba-tiba aku menjadi putih
dan terdampar di pulau cinta
keindahan lukisan hayat
adalah dari rona silam yang bungkam
terpamer pada galeri usia
tersisa tapi bahagia.

Begitu jalur perjalanan
tiada siapa tahu kemungkinan
ke kiri atau kanan
hanya Dia menentukan.

2/3/2011