Ahad, Ogos 30, 2009

Ramadan


Malam jernih dan angin mulus

menguyur hujan sekali-sekali mercik di jendela

bulan tersenyum dipalit awan comel

langit telah ceria sejak mula

bahagia.


Hari bukan panas tetapi syahdu

menusuk segala rasa yang bergayut

di tubir senja suara lunak membelai

indah musim enak usia mengengsot

ke hujung pagi.


Tidak pernah hilang rasa mesra

sekelumit doa dan ratib hamba

dalam syukur rindu berbaur

kelmarin telah sirna dan esok menguja

nurani berseri dalam tujahan mimpi

di dinihari.


Getar sukma di bucu neraca

bakal terjawab seribu nista yang fana

di sini bersimpuh segala bidadari

memujuk naluri agar cinta lestari

sampai nanti destinasi hakiki.


30/8/09

Khamis, Ogos 20, 2009

Bekerja di Laman

Di laman luar, kelapa pandan kian subur
Bebunga kecil pun kian memutih

Pokok tanduk rusa yang mula menjuraikan dedauan


Bunga-bunga renek menghiasi tepi kaki lima dapur.



Bahagian tepi pagar ditutup pokok haleconia



Oleh terasa bosan bekerja dalam bilik kerja, petang ini saya bekerja di laman rumah. Kadang-kadang rutin yang sama akan menyebabkan kita berasa bosan. Saya sempat mengambil gambar laman rumah saya pada petang ini. Nampaknya sudah agak hijau dan bunga-bunga yang saya tanam mula menyegarkan suasana.

Rabu, Ogos 19, 2009

Kesibukan


Sudah agak lama saya tidak mengemaskinikan blog saya. Hal ini demikian kerana saya terlalu sibuk dengan urusan harian dan juga urusan penulisan saya. Buat masa ini saya melakukan beberapa projek penulisan yang besar secara serentak. Kadang-kadang saya terasa hidup ini seperti diburu waktu. Akan tetapi saya yang mencabar diri untuk menerima segala tanggungjawab dengan hati yang terbuka. Cuma saya berasa bimbang kesihatan saya tidak mengizinkan saya mennyelesaikan segala tugasan dalam tempoh waktu yang ditetapkan. Setakat ini alhamdulillah, saya bersyukur kerana dikurniakan kesihatan untuk menunaikan tanggungjawab yang diamamahkan.

Selasa, Ogos 11, 2009

Kemungkinan

Penularan selesema babi sekarang menjadikan semua orang panik. Saya membaca blog perigibute.blogspot.com dan beliau mencatatkan bahawa perkara ini merupakan satu bentuk senjata biologi yang sengaja dicipta dan disebarkan di negara-negara tertentu. Apabila saya fikir balik, teori ini mungkin ada kebenarannya. Ketika negara lain mencacatkan penurunan kes serangan penyakit ini, negara kita pula yang mendadak bilangannya. Dan yang agak aneh, kebanyakan mangsa ialah orang MELAYU. Apa pandangan anda?

Khamis, Ogos 06, 2009

Badut

Para demonstran membaling akal mereka di aspal jalan,
mengharap wajah menjadi ikon dalam liputan,
dengan laungan nama Tuhan,
mereka sebenarnya badut-badut pertunjukan,
yang diterajui tangan-tangan syaitan,
di sebalik siasah kebodohan,
tiada perhitungan.

Selasa, Ogos 04, 2009

Cerpen 1 Malaysia

Semasa menghadiri majlis untuk mengingati seorang rakan kongsi, serban Ustaz Faruk telah terbakar. Lilin yang dipegang dalam majlis tersebut tiba-tiba membesar apinya dan menyambar jurai serban yang terjuntai ke depan jubah kelabu Ustaz Faruk. Namun, sebagai seorang yang alim Ustaz Faruk nampak tenang. Sehingga api membesar dan membakar sebelah kiri kepalanya barulah ada orang yang sedar akan peristiwa kepala Ustaz Faruk terbakar.
Muniandi yang turut berada dalam majlis memperingati mendiang Yong Tau Foo itu terus bertindak. Kebetulan dalam rumah mendiang Yong ada pemadam api yang tergantung pada tiang di tepi dinding. Muniandi segera melompat untuk mendapatkan tong berwarna merah itu. Sepantas kilat pula dia merentap kunci picu pemadam api berkenaan. Tidak ada lain yangn diingatkan. Dia membayangkan api yang mula memarak di atas kepala Ustaz Faruk yang masih tegak memegang lilin tanda hormat pada mendiang rakan kongsinya itu.
Meniandi menghalakan corong pemadam ke arah kepala Ustaz Faruk. Segera pula corong itu memuntahkan cecair putih tepat ke arah kepala Ustaz Faruk. Ketika itulah suasana menjadi kecoh. Pemberita yang hadir turut menekan shutter kelajuan tinggi untuk merakamkan detik-detik cemas serban Ustaz Faruk disambar api lilin.
Beberapa detik kemudian wajah Ustaz Faruk berubah menjadi putihm dipenuhi buih yang disembur oleh Muniandi. Beberapa orang pembantu Ustaz Faruk tampil untuk membantu. Mereka juga nampak tenang kerana bagi mereka semburan cecair pemadam api itu sebenarnya tidak seberapa. Mereka pernah melalui pengalaman semburan air dari lori polis pencegah rusuhan yang lebih dahsyat. Malah Ustaz Faruk nampak tenang walaupun kelibat senyumannya tidak kelihatan dilindungi buih-buih putih yang disembur oleh Muniandi. Pembantu-pembantunya tahu dia sedang tersenyum.
Tiba-tiba Ustaz Faruk rebah. Nasib baik pembantu kanannya sempat menahannya daripada tertiarap di atas mayat Yong yang terkujur di dalam long di hadapannya. Kepalanya di sebelah kiri kelihatan agak teruk terbakar. Serbannya juga hanya tinggal sebelah sahaja, tetapi masih kejap melekap di kepalanya.
Ustaz Faruk dikejarkan ke hospital pakar berdekatan. Dia masih tidak sedarkan diri ketika sampai di wad kecemasan hospital tersebut. Kakitangan hospital pun bergegas membawa Ustaz Faruk ke bilik kecemasan. Pertama sekali pelbagai wayar disambungkan ke kepalanya untuk melihat fungsi otaknya. Kesan kebakaran pada sebelah kiri kepalanya nampak jelas. Buih-buih dari alat pemadam api yang disembur oleh Muniandi masih memutih di kepala Ustaz Faruk.
Ujian-ujian secara luaran yang dijalankan terhadap Ustaz Faruk tidak mendatangkan tindak balas. Suluhan lampu picit ke matanya juga tidak ada respons. Doktor yang merawat nampak cemas. Ustaz Faruk orang penting dalam politik. Kalau pesakit itu mati, sudah pasti doktor yang merawatnya akan disoal siasat. Silap-silap suruhanjaya diraja akan ditubuhkan untuk menjalankan inkues. Jika itu berlaku doktor itu akan menjadi saksi utama. Dia akan dipersalahkan kerana tidak berbuat sesuatu supaya Ustaz Faruk tidak mati.
"Buat imbasan otak..!!" arah doktor itu kepada pembantu-pembantunya. Lantas semua alat pengimbas otak diaktifkan. Cahaya hijau merentasi kepala Ustaz Faruk yang hangus sebelah. Di sebelah katil rawatan beberapa buah skrin bersedia untuk memancarkan imej otak tokoh berpengaruh itu. Namun beberapa kali cahaya hijau melintasi kepala pesakit, tidak ada sebarang imej otak dapat dikesan pada skrin komputer.
Doktor dan pakar-pakar yang ada dalam bilik rawatan kecemasan itu berpandangan antara satu sama lain.
"Mana otaknya??!!!"
“Otaknya tak ada..!!”
Suasana dalam bilik rawatan jabatan neurologi itu gempar seketika. Para doktor pakar yang merawat pesakit bingung dengan pesakit mereka kali ini. Tidak pernah terjadi. Beberapa kali alat pengimbas digerakkan di atas kepala pesakit, bayangnya kosong. Imej yang ada hanyalah sebungkal imej hitam, seperti daging pejal yang sudah mati.
“Barangkali mesin pengimbas ini tidak berfungsi seadanya?” Tanya Dr. Roslan. Dia sekali-kali tidak menjangka perkara ini akan berlaku. Sepanjang tugasnya dengan pakar neurologi dan pembedahan saraf otak, inilah kali pertama yang mengalami sedemikian rupa. Aneh!
“Mesin ini baru saja kita beli. Semuanya dalam keadaan baik,” jawab juruteknik yang mengendalikan mesin tersebut. Dialah yang dihantar untuk belajar teknik penggunaan mesin tersebut di Germany sebelum dibawa balik. Inilah mesin tercanggih yang pernah dibeli oleh Hospital Pakar itu.
Dr. Roslan bungkam. Keadaan pesakitnya tidak begitu serius. Denyutan nadinya masih kuat. Ustaz Faruk yang separuh abd usianya itu direnungnya tunak. Ada tanda-tanda aliran darah ke kepalanya masih normal. Dalam keadaan normal oksigen dialirkan ke otak secara berterusan. Otak memerlukan 20% pada jumlah oksigen yang diperlukan oleh setiap badan. Setiap 5 minit lebih kurang 1 pain darah mengalir ke dalam otak.
Masalahnya sekarang, dalam kolong tengkorak Ustaz Faruk, tiada otak yang dapat dikesan. Imej pada skrin komputer mesin pengimbas menampakkan hanya lowongan hitam. Maknanya mesin pengimbas tidak dapat mengesan apa-apa dalam kolong tengkorak itu. Ustaz Faruk orang siasah. Penemuan ini akan mencetuskan satu kegemparan nanti.
"Jangan beritahu sesiapa tentang hal ini..!!" kata Dr. Roslan kepada semua yang ada dalam bilik rawatan kecemasan itu.
(bersambung...)

Isnin, Ogos 03, 2009

24th Anniversary

Bergambar di astaka
Sabar menanti hidangan

Tomyam pekat

Siakap tiga rasa

Hari ini 3 Ogos 2009 ialah hari ulang tahun perkahwinan yang ke-24. Diam tak diam sudah 24 tahun usia perkahwinan saya dan isteri. Semalam saya dan keluarga ke Tasik Idaman, Bangi untuk makan malam sempena ulang tahun tersebut. Suasana di tasik itu ok juga. Kami makan di rumah pelampung yang didirikan di permukaan tasik. Makanannya juga agak baik.

Sabtu, Ogos 01, 2009

ISA - WAJAR ATAU TIDAK?

Walau apapun pandangan orang, saya berpendapat ISA masih relevan dengan negara ini. Hal ini demikian kerana rakyat negara ini majmuk sifatnya. Dalam keadaan mutakhir, semakin ramai yang ingin menjadi wira, terutama wira bagi kaum sendiri. Oleh itu jika tidak ada satu pendekatan yang mencegah provokasi, jangan terkejut negara ini akan menjadi huru-hara kerana dengan masih adanya ISA sudah ada kaum-kaum tertentu menunjukkan belangnya.
Saya tidak terkejut dengan demonstrasi jalanan kerana bagi entiti yang bernama pembangkang, apa-apa sahaja akan dibangkang. Kadang-kadang tidak ada lagi rasional akibat doktrin bangkangan yang keterlaluan. Malangnya, ketaksuban yang melampau ini dianggap sebagai perjuangan. Wallahua'alam.