Selasa, Ogos 04, 2009

Cerpen 1 Malaysia

Semasa menghadiri majlis untuk mengingati seorang rakan kongsi, serban Ustaz Faruk telah terbakar. Lilin yang dipegang dalam majlis tersebut tiba-tiba membesar apinya dan menyambar jurai serban yang terjuntai ke depan jubah kelabu Ustaz Faruk. Namun, sebagai seorang yang alim Ustaz Faruk nampak tenang. Sehingga api membesar dan membakar sebelah kiri kepalanya barulah ada orang yang sedar akan peristiwa kepala Ustaz Faruk terbakar.
Muniandi yang turut berada dalam majlis memperingati mendiang Yong Tau Foo itu terus bertindak. Kebetulan dalam rumah mendiang Yong ada pemadam api yang tergantung pada tiang di tepi dinding. Muniandi segera melompat untuk mendapatkan tong berwarna merah itu. Sepantas kilat pula dia merentap kunci picu pemadam api berkenaan. Tidak ada lain yangn diingatkan. Dia membayangkan api yang mula memarak di atas kepala Ustaz Faruk yang masih tegak memegang lilin tanda hormat pada mendiang rakan kongsinya itu.
Meniandi menghalakan corong pemadam ke arah kepala Ustaz Faruk. Segera pula corong itu memuntahkan cecair putih tepat ke arah kepala Ustaz Faruk. Ketika itulah suasana menjadi kecoh. Pemberita yang hadir turut menekan shutter kelajuan tinggi untuk merakamkan detik-detik cemas serban Ustaz Faruk disambar api lilin.
Beberapa detik kemudian wajah Ustaz Faruk berubah menjadi putihm dipenuhi buih yang disembur oleh Muniandi. Beberapa orang pembantu Ustaz Faruk tampil untuk membantu. Mereka juga nampak tenang kerana bagi mereka semburan cecair pemadam api itu sebenarnya tidak seberapa. Mereka pernah melalui pengalaman semburan air dari lori polis pencegah rusuhan yang lebih dahsyat. Malah Ustaz Faruk nampak tenang walaupun kelibat senyumannya tidak kelihatan dilindungi buih-buih putih yang disembur oleh Muniandi. Pembantu-pembantunya tahu dia sedang tersenyum.
Tiba-tiba Ustaz Faruk rebah. Nasib baik pembantu kanannya sempat menahannya daripada tertiarap di atas mayat Yong yang terkujur di dalam long di hadapannya. Kepalanya di sebelah kiri kelihatan agak teruk terbakar. Serbannya juga hanya tinggal sebelah sahaja, tetapi masih kejap melekap di kepalanya.
Ustaz Faruk dikejarkan ke hospital pakar berdekatan. Dia masih tidak sedarkan diri ketika sampai di wad kecemasan hospital tersebut. Kakitangan hospital pun bergegas membawa Ustaz Faruk ke bilik kecemasan. Pertama sekali pelbagai wayar disambungkan ke kepalanya untuk melihat fungsi otaknya. Kesan kebakaran pada sebelah kiri kepalanya nampak jelas. Buih-buih dari alat pemadam api yang disembur oleh Muniandi masih memutih di kepala Ustaz Faruk.
Ujian-ujian secara luaran yang dijalankan terhadap Ustaz Faruk tidak mendatangkan tindak balas. Suluhan lampu picit ke matanya juga tidak ada respons. Doktor yang merawat nampak cemas. Ustaz Faruk orang penting dalam politik. Kalau pesakit itu mati, sudah pasti doktor yang merawatnya akan disoal siasat. Silap-silap suruhanjaya diraja akan ditubuhkan untuk menjalankan inkues. Jika itu berlaku doktor itu akan menjadi saksi utama. Dia akan dipersalahkan kerana tidak berbuat sesuatu supaya Ustaz Faruk tidak mati.
"Buat imbasan otak..!!" arah doktor itu kepada pembantu-pembantunya. Lantas semua alat pengimbas otak diaktifkan. Cahaya hijau merentasi kepala Ustaz Faruk yang hangus sebelah. Di sebelah katil rawatan beberapa buah skrin bersedia untuk memancarkan imej otak tokoh berpengaruh itu. Namun beberapa kali cahaya hijau melintasi kepala pesakit, tidak ada sebarang imej otak dapat dikesan pada skrin komputer.
Doktor dan pakar-pakar yang ada dalam bilik rawatan kecemasan itu berpandangan antara satu sama lain.
"Mana otaknya??!!!"
“Otaknya tak ada..!!”
Suasana dalam bilik rawatan jabatan neurologi itu gempar seketika. Para doktor pakar yang merawat pesakit bingung dengan pesakit mereka kali ini. Tidak pernah terjadi. Beberapa kali alat pengimbas digerakkan di atas kepala pesakit, bayangnya kosong. Imej yang ada hanyalah sebungkal imej hitam, seperti daging pejal yang sudah mati.
“Barangkali mesin pengimbas ini tidak berfungsi seadanya?” Tanya Dr. Roslan. Dia sekali-kali tidak menjangka perkara ini akan berlaku. Sepanjang tugasnya dengan pakar neurologi dan pembedahan saraf otak, inilah kali pertama yang mengalami sedemikian rupa. Aneh!
“Mesin ini baru saja kita beli. Semuanya dalam keadaan baik,” jawab juruteknik yang mengendalikan mesin tersebut. Dialah yang dihantar untuk belajar teknik penggunaan mesin tersebut di Germany sebelum dibawa balik. Inilah mesin tercanggih yang pernah dibeli oleh Hospital Pakar itu.
Dr. Roslan bungkam. Keadaan pesakitnya tidak begitu serius. Denyutan nadinya masih kuat. Ustaz Faruk yang separuh abd usianya itu direnungnya tunak. Ada tanda-tanda aliran darah ke kepalanya masih normal. Dalam keadaan normal oksigen dialirkan ke otak secara berterusan. Otak memerlukan 20% pada jumlah oksigen yang diperlukan oleh setiap badan. Setiap 5 minit lebih kurang 1 pain darah mengalir ke dalam otak.
Masalahnya sekarang, dalam kolong tengkorak Ustaz Faruk, tiada otak yang dapat dikesan. Imej pada skrin komputer mesin pengimbas menampakkan hanya lowongan hitam. Maknanya mesin pengimbas tidak dapat mengesan apa-apa dalam kolong tengkorak itu. Ustaz Faruk orang siasah. Penemuan ini akan mencetuskan satu kegemparan nanti.
"Jangan beritahu sesiapa tentang hal ini..!!" kata Dr. Roslan kepada semua yang ada dalam bilik rawatan kecemasan itu.
(bersambung...)

1 ulasan:

~Bocah Ragel berkata...

thanks uncle.
atoi bertrima kasih sgt.

sbnarnya uncle,
monolog ni ditulis secara ringkas bagi kelas asas pengarahan dibawah bimbingan pn.norzizi zulkifli.
kami dihadkan untuk menulis sebanyak satu muka surat shaja. jadi kepelbagaian untuk karya tu terbatas.

kami diberikan arahan, untuk menulis sebuah monolog yang berpandukan pengalaman ketika cuti semester,
pengalaman yang besar itu di 'zoom in' kan kepada satu kisah yang kecil.

banyak lagi yang ingin dinukilkan dalam karya tetapi hadnya membataskan.

apapun terima kasih, jika tak keberatan dan ada kelapangan,
dtglah ke pementasan monolog ni.
tetapi kemungkinan besar atoi tak mengarahkan karya sendiri sebab kami akan dinilai mengikut kreativiti mengarahkan naskhah orang lain.
maklumlah, orang baru.

ribuan terima kasih.
kita jumpa di majlis kenduri Mak Ngah.

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...