Jumaat, Disember 31, 2010

Dua Hari di Pangkor




Melepasi oleng ombak yang lembut
kaki menjejak tanah pulau
berpasir
mencari angin mesra yang ramah
dan melepaskan lelah.
Yang kutemukan
sebuah teluk yang sibuk
dengan cerucuk besi dan hiruk-pikuk
bayangan ketenangan pun dibawa pawana
hilang entah ke mana.
Aku sebenarnya pencari ganjil
membongkar yang terpencil
menobat yang kerdil
membesarkan yang kecil.
Di sini sebentar cuma
dan aku menilai saksama
Pangkor masih perlu melangkah
membuka minda warganya
ke medan megah.
Pantai Teluk Nipah
29 Dis. 2010


Selasa, Disember 28, 2010

Paradoks

Orang merungut harga petrol naik
di jalan kesesakan menggila
orang membebel harga barang naik
pasar raya tidak pernah kurang pengunjungnya
orang menyelar harga gula naik
di hospital masih ramai kena kencing manis
orang membising harga elektrik naik
setiap malam lampu di rumah macam pesta
orang mencemuh harga air naik
di rumah mereka mandi macam kerbau gila
orang mengherdik belanja kahwin naik
kenduri kahwin bagai nak jemput seluruh negara
orang menempelak harga rumah naik
perumahan tumbuh di mana-mana
orang lorat caj telefon naik
tapi berebut membeli peranti berjenama
orang mengaruk semua barang harga naik
tapi berbelanja sampai tak ingat dunia.

28/12/2010

Ahad, Disember 26, 2010

Kejayaan

Kejayaan tidak akan datang sendiri
tapi harus dicari
kejayaan bukan milik diri sendiri
tapi harus dikongsi
kejayaan bukan alasan untuk meninggi diri
tapi untuk muhasabah diri
kejayaan itu datang dan pergi
tapi kita harus meredai.

Kejayaan bukan destinasi puncak
tapi tangga mendaki kemuncak
kejayaan bukan alasan untuk bongkak
tapi harus menjadi pembentuk akhlak
kejayaan bukan sesuatu untuk membina jarak
tapi menjadi pemanngkin gerak
kejayaan sebenarnya bukan mutlak
tapi sekurang-kurang jadi penggalak.


26/12/2010

Isnin, Disember 20, 2010

Sajak Pagi


Pagi muram
titis melebar di laman rumah
mengikat langkah
tanpa arah.

Tapi pagi muda
masih melapangkan agenda
mantari bakal tiba
menjeling manja.

Ini sajak pagi
yang tidak pernah berhenti
membangunkan inspirasi
dan menjentik emosi.

Dangau Marhaen,
Banting,
20/12/10 9.40 pg

Ahad, Disember 19, 2010

Tempayan Lama

Semalam saya ke Segamat. Sebelum sampai ke pekan Segamat saya ternampak sebuah kedai yang menjual barang-barang lama khususnya kayu landasan kereta api. Saya berhenti dan mendapati banyak tempayan lama berada dalam simpanan tuan punya kedai yang dikenali dengan nama Pak Arab. (nama sebenarnya Abdul Rahim Abu Bakar). Saya meminta sebiji tempayan lama tersebut. Akan tetapi dia keberatan untuk memberikannya kerana katanya dia mahu membuka showroom untuk mempamerkan barangan tersebut. Setelah merayu dia bersetuju menjual tempayan tersebut sebiji sahaja.
Tempayan ini sangat antik. Pada saya tempayan membawa saya ke zaman kecil saya di kampung. Tempayan banyak gunanya pada zaman dahulu. Salah satu kegunaan penting adalah untuk menyimpan air minuman. Saya masih ingat ketika saya pulang dari sekolah dalam keadaan panas, saya akan menuju ke tempayan di dapur dan mencedok air minuman. Dan tempayan yang saya gunakan dahulu ada dalam simpanan saya sekarang ini.

Sabtu, Disember 18, 2010

Segamat dan Gemas

Stesen kereta api gemas
Menunggu kereta api




Pokok songsang, akar di atas pucuk di bawah (Di sebuah kedai barang lama di Segamat)

Mercu tanda bandar Segamat
Tanpa perancangan hari ini saya berjalan-jalan ke Segamat dan Gemas. Sebenarnya saya tidak pernah sampai ke bandar-bandar ini. Jadi, saya dengan isteri dan dua orang anak telah bertolak sejak pagi melalui lebuh raya, turun di Tangkak dan ke Segamat. Nampaknya pekan Segamat agak besar. Kami balik melalui jalan lama ke Gemas, Tampin dan Alor Gajah. Paling seronok apabila dapat melihat pekan Gemas yang selama ini dipelajari melalui subjek Geografi sebagai tempat persimpangan kereta api ke pantai timur.

Terbang


Berikan aku sayap bidadari
atau baju layang si pari-pari
kerana aku ingin terbang ke musytari
dan memujuk amarah matahari
seorang diri.

Singgah hinggap di awan gemawan
melihat dunia dari mata perasaan
meninjau selirat perjalanan insan
dan topografi kemanusiaan
yang hilang sempadan.

Melayah ke puncak harapan
untuk mengerling masa depan
anak-anak yang masih kegelapan
dikaburi kesilapan
membuat pilihan.

Aku hanyalah pengadun mimpi
dalam igauan yang tidak bertepi
dan sering terbang di atmosfera diri
melangkau semua destinasi
mencari erti
makna hakiki
sebuah misteri.

Dangau Marhaen,
18/12/10

Khamis, Disember 16, 2010

Sang Penggigit Tangan

Dengan lidah dan ludah yang tidak pernah selindung
merah dengan amarah yang tidak terbendung
merayau tanpa hala tuju
dan meminta-minta di semua penjuru.

Ketika diberi makan dari hidangan gizi lengkap
dia pun tersenyum setelah kenyang malahap
tiba-tiba dia berkata benci
kepada yang memberi.

Ketika bangun untuk menghindar
sang penggigit tangan itu menjadi nanar
dan menampakkan taringnya besar
menampakkan mulutnya yang onar.

Sang penggigit tangan semakin banyak
dan menyalak bagai naik minyak
tidak akan berhenti
kerana begitulah pekerti
spesies yang keji.


Dangau Marhaen
16/12/10

Selasa, Disember 14, 2010

Beberapa Sudut di Rumah

Sebahagian koleksi tempayan antik
Sisi belakang rumah

Pokok heliconia yang baru nak subur semula setelah dibersihkan

Di tepi pagar depan
Menulis sambil bersantai di wakaf

Tembok pagar

Sebahagian daripada bonsai saya

Di laman luar

Pokok tanduk rusa

Ahad, Disember 12, 2010

Syair Jenaka

Dengar adik syair jenaka,
Sekadar untuk bersuka-suka,
Buat menghibur hati yang luka,
Serta mengubat masam di muka.

Puyuh berlari di celah rumput,
Nenek mengejar nafasnya semput,
Puyuh tak dapat nenek menghamput,
Songelnya jatuh tinggal sejemput.

Beruk datuk memanjat kelapa,
Duduk berehat bagai terlupa,
Datuk di bawah terkapa-kapa,
Tali direntap putus sedepa.

Ayam Pak Kaduk lawan menyabung,
Ditaji lawan sampai melambung,
Dibawa pulang perutnya kembung,
Dimasak gulai bercampur rebung.

Tengah hari menahan pukat,
Sampai ke petang ikan tak lekat,
Angkara memerang hendak disekat,
Pak Kaduk malu terlondeh pelikat.

Seronok sungguh kerbau berkubang,
Lembu melihat hidungnya kembang,
Kambing nak dekat berasa bimbang,
Biawak ketawa lidah bercabang.

Angin menderu nyamannya petang,
Beruk tertidur di atas batang,
Mulut terbuka matanya buntang,
Tupai tergelak berguling gantang.

Itik berlenggang pulang petang,
Ayam bertelur suaranya lantang,
Kucing malas tidur terlentang,
Dipijak tuan naiklah bintang.

Ayam berkokok tekak tersumbat,
Habis sekampung bangun terlambat,
Kebulur sudah kerbau tertambat,
Bulu sendiri habis disebat.

Singa mengaum giginya patah,
Tak boleh makan daging yang mentah,
Minta daun gajah meratah,
Termakan jelatang termuntah-muntah.

Kerengga ramping jangan diiri,
Dahulu gemuk seperti bebiri,
Menahan gelak tidak terperi,
Melihat babi terlanggar lori.

Karangan ini ilham sasterawan,
Buat menghibur hati yang rawan,
Bukan menghina kawan dan lawan,
Kalau tersinggung maaflah kawan.

Dangau Marhaen,
10/12/10

Satu Daerah Satu Industri MITC

Saya bergambar bersama-sama etnik peribumi Sarawak di booth negeri tersebut.

Semalam saya melawat karvival satu daerah satu industri di MITC Melaka. Saya lihat usaha ini memang bagus untuk memperkenalkan produk tempatan terutama mereka yang berminat untuk menjadi usahawan. Pameran tahun ini lebih sistematik kerana booth yang disediakan lebih besar berbanding tahun lepas. Cuma pada pandangan saya pengunjung agak kurang. Barangkali pelawat masih penat kerana baru habis melawat MAHA di Serdang.


Di karnival ini saya sempat melawat beberapa booth yang memaparkan keunikan budaya masyarakat Malaysia yang pelbagai. Namun demikian, kelibat pelawat dan pempamer berbangsa Cina dan India agak kurang. Saya rasa dalam majlis sebegini penglibatan semua kaum adalah baik untuk memupuk perpaduan dalam kalangan masyarakat.

Selasa, Disember 07, 2010

Hijrah

Longkang-longkang menerbangkan aroma petaka
tandas awam bagai tempat tumpuan haiwan bukan manusia
kekotoran menjadi jolokan nama
segalanya ingin dicatatkan pada ruang terbuka
tidak kira di mana-mana.

Perbalahan tidak pernah surut seperti laut
perpecahan membusuk menjadi makanan peram
acuman menjangkar dan dengki menjadi denyut nadi
hati busuk dan dendam menjadi arca kukuh
menabiri ucapan selamat datang ke laman.

Siasah telah membunuh kebaikan dan kesejahteraan
hati sentiasa bengkak dengan bisa retorika
peradaban bukan lagi mercu tanda di tengah kota
ketika demokrasi dilaungkan hasad pun terimbau
menimpa kepala-kepala bodoh yang mendengar racau.

Di ceramah,
seruan hijrah berkumandang didengar hingga ke planet
dan seusai majlis kita kembali memakai baju durjana
yang menjadi pakaian kebangsaan
pemilik minda kelas ketiga.

Bilakah agaknya?
Hijrah meresapi kepala
dan hati kita terbuka
untuk menjadi pemilik minda
kelas pertama.

Dangau Marhaen,
7 Dis. 2010

Sabtu, Disember 04, 2010

Guntur

Tiba-tiba guntur mengetuk kawah langit
hitam pekat terpercik secalit cahaya
dari jendela kulihat petanda
neon kabur dan bintang tiada.

Ohh...
tengkujuh sudah hampir di pintu
anak-anak masih di luar tanpa sepatu
sedangkan harga gula sudah naik
kopi tidak semanis dulu lagi
malam ini guntur berlagu.

Nanti bah akan datang
membawa pesan alam tentang kecurangan
membawa hanyut semua harapan
ketika anak-anak bangun dan meminta
wang untuk membeli tambah nilai
dan ayah mereka tidak pernah memicit
punat telefon bimbit.

Oooo....
Rebas sudah melompat ke dalam jendela
dan isteri terbaring lesu, katanya
pembawa budak
berita air naik tidak lagi menakutkan
kerana tidak pernah mati seorang pun
zuriat yang ramai
dan dia masih kuat untuk bergelar bapa.

Guntur itu hanya nyanyian alam
dan dia tidak pernah takut
katanya mati hanya sekali
dan anak-anak akan mengganti
mewarisi kesusahan gaya masa kini
berbeza sekali.

Oooo....
biarkan guntur mengugut
dia tetap akan ke laut
kerana akan datang orang memberikan selimut
dan beberapa tin biskut
hasil tangkapan biarpun surut
cukup membeli beras mengisi perut.

Guntur hanya tempelak alam
kepada mereka yang takut.

Dangau Marhaen
4/12/10

Rabu, Disember 01, 2010

Ingin Aku Menulis


Ingin aku menulis resah pada air,
biar dibawa hanyut perasaan ini,
ke tengah samudera hidup,
menyapa ufuk dan mega jingga,
sirna.

Ingin aku menulis rindu pada bayu,
biar diterbangkan jauh semua keliru,
ke laman kejora,
mengimbau segala suka dan duka,
nescaya.

Ingin aku menulis cinta pada cahaya,
biar ditembus telus ke lowong atma,
menyatakan setia,
pada bangsa dan nusa,
tega.

Dangau Marhaen,
Banting,
1/12/2010

Hadiah Sastera Perdana


Isnin, November 29, 2010

Hadiah Sastera Perdana 2008/2009

Dengar khabar Hadiah Sastera Perdana diakan pada 30 November 2010. Siapapakah yang memang ya. Mungkin saya akan ke DBP esok untuk menyaksikan majlis berkenaan. Mana tahu saya akan menjadi salah seorang pemenangnya. Selama menulis saya tidak pernah memenangi Hadiah Sastera Perdana. Sama-samalah kita nantikan keputusannya esok.

Ahad, November 28, 2010

Nekad sedikit

Kali ini saya nekad sedikit dalam menghasilkan karya. Sudah lama saya tidak menulis karya kreatif. Sepanjang sebulan ini saya bertekad untuk menyiapkan koleksi puisi tradisional saya. Saya sedar tidak ramai penulis yang gemar menulis puisi tradisional. Oleh sebab itu saya membuat keputusan untuk menulis. Koleksi puisi ini saya namakan Syair Malaysiana. Mungkin nama ini akan berubah apabila sampai ke proses penerbitan nanti. InsyaAllah saya akan berusaha untuk menyelesaikannya.

Selasa, November 23, 2010

Elegi Pagi hari

Pagi redup
segumpal awan tersangkut di birai timur
semilir bayu mengelus wajah
dan rindu pun bertaut.

Alam mesra menyapa pagi
dan hati terasa ingin berdiri
menyanyikan lagu-lagu harmoni
dalam merdu melodi
suara hati.

Inilah kehidupan
yang penuh dengan cahaya
kabur sinar mulus
membangkitkan aroma segar
dari semua juzuk arah
meriah.

Jangan sesekali dicemari
indah alam dan cemerlang mantari
kerana warkah buana mendamba janji
buah tangan sebuah generasi
begitu indah untuk dikongsi
di kemudian hari.

Dangau Marhaen, Banting.
23/11/2010.

Ahad, November 21, 2010

Rehat Sementara


Saya berehat daripada memasukkan entri di blog ini kerana ingin memberikan perhatian di blog akademik saya di drghazali.blogspot.com. Tujuannya adalah untuk membantu anak-anak yang menduduki peperiksaan SPM dengan memberikan maklumat-maklumat yang saya kira dapat membantu. Hanya itulah sumbangan saya untuk membantu anak-anak yang berpotensi untuk menjadi modal insan cemerlang.

Ahad, November 14, 2010

Sakit

Kesakitan mengajar makna keselesaan,
lantaran terlalu lama bersenang
sehingga terlupa akan malang
yang mendatang tanpa diundang.

Kesakitan membuatkan diri resah
sesekali ingin juga menunduk pasrah
ujian ini bukan percuma
tetapi untuk ingatan bersama
selama-lama.

Kesakitan adalah rencah
yang membumbui hidup yang mewah
sesekali tersandung langkah
baru teringat akan musibah
amaran Allah.

Dangau Marhaen,
Banting.
14/11/2010

Rabu, November 03, 2010

Pabila Bencana Menyapa

Secebis simpati yang kumasukkan
ke lubang kecil tabung insani
tanpa mempamerkan replika perasaan
yang bakal terpapar
di muka depan akhbar kemanusiaan.

Betapa kepedihan telah menjadi
wahana mencipta jenama
dan aku bakal tercicir
dari senarai sang pengukir
arca hipokrasi duniawi
lantaran replikaku terlalu kecil
untuk kuperagakan
di podium kebanggaan.

Ketulusan telah tumbuh persoalan
pabila kita leka mengumpul kemanusiaan
sehingga tidak sempat
mengagihkan harapan
sedang kita menghebahkan jumlah
ada yang tumpas dalam lelah.

Pabila bencana menyapa
akan terbuka sebuah medan kesima
terserlah aksi watak-watak utama
dan badut-badut pelbagai warna
di mana-mana.

Banting,
2/1/05

Ahad, Oktober 31, 2010

Bersama-sama ipar duai dan biras

Bergambar semasa majlis perkahwinan sepupu isteri di Sg Buluh. Yang wanita itu ipar-ipar, yang lelaki pula biras.

Khamis, Oktober 28, 2010

Tukar Selera

Untuk tukar selera, malam ini kami sekeluarga makan 'western food' di sebuah bistro dalam kampus INTI University College, di Nilai. Saya makan 'grilled fish'. Makan ikan yang dipanggang bersama-sama mayonis dan salad sayur. Tapi tak sama rasanya dengan nasi campur ikan tamban kering goreng.

Selasa, Oktober 26, 2010

Pilihan Kita?

Agama itu menyatukan,
bukan memecahbelahkan,
agama itu mendamaikan,
bukan memporakperandakan,
agama itu menyamankan,
bukan menjelikkan,
agama itu mengindahkan,
bukan mengotorkan,
agama itu menginsafkan,
bukan membebalkan,
agama itu mengagungkan
bukan menghinakan,
agama itu melestarikan
bukan membinasakan,
agama itu membestarikan,
bukan membodohkan,
agama itu melembutkan,
bukan menegarkan,
agama itu membimbingkan
bukan menjerumuskan,
agama itu melengkapkan,
bukan mengurangkan,
agama itu menyempurnakan,
bukan mencacatkan,
agama itu meluruskan,
bukan memesongkan,
agama itu menasihatkan,
bukan menghasutkan...

Yang manakah pilihan kita??


Dangau Marhaen,
Banting. 26/10/10

Sabtu, Oktober 23, 2010

Licik

Kalau boleh mereka akan membawa babi
dan melepaskan di tengah jemaah
lantas mereka mendiamkan diri
meninggalkan ummah bercakaran
menuduh dan menghukum
tanpa sekelumit perasaan
bahawa agama sedang dipermainkan.

Kalau boleh mereka akan menjamu tuak
dalam khalayak menang bersorak
lantas mereka mengaku tidak tahu
meninggalkan ummah membuat seteru
menuduh sesama dungu
tanpa secebis setuju
bahawa bangsa disesah semua penjuru.

Kalau boleh mereka mahu memakaikan palang
di dada anak-anak yang belum matang
lantas mereka melakonkan adegan kemanusiaan
memujuk perajuk yang kecundang
dan kita pun berkongsi walang
sehingga tergadai iman kepalang.

Licik,
mereka benar-benar licik
dan kita masih ketagih kuasa
terlalu memberi muka
hingga terpalit arang dosa
di wajah bangsa.

Dangau Marhaen,
Banting,
23/10/10

Ahad, Oktober 17, 2010

Ambillah Hati


Ambillah hati kami
sementara kamu mampu
kerana kami ini melukut
yang tidak menambah jika dipaut
tidak mengurang jika disusut.

Akan tetapi suara kami ada
sesekali dapat menggegar telinga
dan menjatuhkan sebuah persada
sampai hilang tandanya.

Yang kami mahu cuma
ambillah hati yang tidak sekuat mana
menjeling juga janji mereka
walaupun tidak pasti jadinya.

Ambillah hati kami
sebelum merajuk membawa diri.


Dangau Marhaen,
Banting.
17/10/10

Sabtu, Oktober 16, 2010

Bajet

Sebagai rakyat marhaen saya kurang bersetuju dengan beberapa perkara dalam bajet. Yang pertama kemudahan cuti bersalin sampai 90 hari akan menjejaskan ekonomi. Pelonggaran syarat untuk pemastatutan tetap kepada 5 tahun juga akan menggalakkan pendatang asing ke negara ini. Sumbangan khas RM500 kepada kakitangan awam amat rendah dan tidak menepati slogan negara berpendapatan tinggi. Pengagihan kekayaan juga tidak menyeluruh. Bajet seperti tidak mesra politik. Saya rasa bajet semasa pentadbiran Tun Mahathir sangat baik dan mesra rakyat serta mesra politik. Pemimpin masa kini perlu mengkaji kepakaran ekonomi Tun yang ternyata sangat baik dan berpengaruh.

Khamis, Oktober 14, 2010

Tokak


Rasa yang terbunuh
dalam perang di sempadan usia
semadi dalam rimba curiga
sejak lama.

Kini panji-panji itu
bukan lagi milikku
kerana tanah warisan ini
telah hilang batu tanda
dirampas kelicikan petualang
yang tersenyum girang
melihat aku kecundang.

Begitupun para pemuka masih gawat
menghitung laba hingga usia lewat
sedikitpun tiada gusar
akan kehilangan mimbar
dan penjarah itu sudah hampir
menguak pintu takdir
seribu mungkir.

Pembesar
adalah pembohong besar
yang berlakon seribu watak
dengan busana pelbagai corak
tapi berbau hapak
melindungi kudis dan tokak.


Dangau Marhaen,
14/10/10

Yang Kumahu

Yang kumahu, hanyalah mendiamkan diri
sambil melihat pelangi.

Jumaat, Oktober 08, 2010

Membiar Luka


Suara angin dari rimbun malam
memanggil rindu untuk bertandang
kisah silam yang tidak pernah padam
mercup di kudup mimpi
menyegar pucuk ilusi.

Betapalah mata yang meneroka
menjamah kelibat usia terleka
saat kemelut berpaut pada ranting hidup
dan diri seakan kehilangan sanggup.

Perjalanan seperti berpusing
dan masih terjumpa simpang-siur derita
mendorong diri untuk mengukir tabah
kembali menongkat pasrah dimamah resah
memerah warna luka tidak berdarah.

Suara angin sayup dan hilang
malampun tidak lagi berbintang
putik noda yang kembang
telah jatuh berserak di kaki laman
bau kecundang mengimbau walang.

Tutuplah jendela ketika rindu menghilang
angin tidak lagi mahu berdendang
sepi mula lahap menggigit tulang
sesal makin rimbun menutup pandang.

Mata dan hati biar meneroka
ke dalam diri ke dasar luka
tambatan duka jangan dibuka
biar reput disula pawaka.

Dangau Marhaen,
Banting.
8/10/2010 10.06 mlm


Isnin, Oktober 04, 2010

Hari Isnin yang Padat


Lori dengan muatan besi buruk terbalik dan muatannya menutup semua bahagian jalan.
Hari Isnin ialah hari yang sangat padat dalam kehidupan saya. Tambahan pula hari ini jalan tersekat akibat lori besi buruk terbalik dan melintang seluruh jalan atas jambatan keluar dari Pekan Banting. Perjalanan 5 km mengambil masa 2 jam.

Sebelah petang saya bergegas ke UPM untuk mengajar. Semasa kuliah ada penilaian pensyarah sambilan. Selepas kuliah ada pula pelajar yang menemuramah untuk menyiapkan tugasan. Saya sampai di rumah pada pukul 7.30 malam.

Selepas maghrib, saya memulakan tugasan penulisan saya. Nampaknya hari Isnin saya penuh dengan pengisian.

Sabtu, Oktober 02, 2010

Larut


Kemenangan telah larut dan mengalir
orang-orang kecundang terlupa warna piala
yang berdiri hanyalah tubuh-tubuh gersang
bernyawa tanpa wibawa
melangkah tanpa pesona.

Suatu hari anak cucu akan mengorek sejarah
dan mencari kembali artifak lara
di bawah timbunan aksara luka
yang terpahat pada tiang-tiang legenda
dengan nista.

Larut harga sebuah bangsa
akibat pergelutan yang tiada hujungnya
masing-masing mengaku benar
walaupun merekalah yang menanam onar
lalu merebak barah dendam menjangkar.

Aku yang berdiri di tengah larut
bagai mencari mata angin di tengah laut
lemas menanti dek tiada lagi tempat berpaut
hilanglah nama sebuah bangsa yang kalut
dalam sebuah sandiwara boneka dan badut.

Dangau Marhaen,
2/10/2010 12.40 tgh malam.

Ahad, September 26, 2010

Rimas


Semuanya kering dalam gersang waktu
Menanti adalah derita kecil yang tak pernah sembuh
Terbiar dalam padang resah yang luas
Tandus dibakar nyala bosan yang panas.

Betapa detik terlalu berjurang antaranya
Tidak tersambung oleh titian nyaman
Yang ada hanya angan-angan kaku
Menusuk sanubari dalam suara yang bisu.

Sapaan bukan lagi kerdip bintang malam
Kiranya sinis suara yang memugar daerah rasa
Gegar sukma lara bagai hilang doa syurga
Tabah jatuh di lantai durja semua anggota.

Begitulah jika tiada rela menongkat tindak
Pasti terbeban semua celaka menekan pundak
Kembalilah kepada ritma diri
Yang selama ini terbangun teguh di pusar mimpi.

Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra,
Kota Bharu,
26/9/2010 6.49 ptg

Khamis, September 23, 2010

Gema


Sudah bergema genta gelora
menghambur semua nista di pundak bangsa
masih bertahan kiranya kita
membiarkan amarah menyala
dan padam sendirinya.

Bara-bara yang tinggal
menjadi hitam semua jejak sejarah
tertulis sudah catatan hina
tidak hilang direnggut pawana
tetap ada tiada sirna.

Sampai bila kiranya gema itu bergegar
jika jiwa semuanya sudah hambar
pohon-pohon tidak lagi rimbun
memayungi kesetiaan yang luntur
muncus tamadun adunan leluhur.

Bangunlah
mumpung masih ada kesempatan
di celah-celah alpanya sandiwara
kerana tiada gunanya air mata
jika gema terkesima
hilang dan fana.

Gema bangsa
bukan lagi seruan mega
menggerakkan nurani warga
berkorban segala
kecewa!

Dangau Marhaen,
23/9/2010

Selasa, September 21, 2010

Retrospeksi


Ke manakah hilangnya perasaan
yang telah mekar berbunga
sejak rindu kembali bertamu
di muka pintu.

Kiranya sirna segala puja
dalam sedar kita mengolah rencana
bahawa masa lalu hanyalah aroma
dibawa pawana ke juzuk sukma
ada, tapi usang warnanya.

Ketika ini semuanya tertulis
bahawa perjalanan adalah lumrah
kerikil dan aspal laluan hidup
sering tersekat liku-liku
dan bebatu keliru.

Kembalilah
mentafsirkan kebesaran-Nya
kerana kita hanya sekelumit tinta
mencatatkan harga cerita
dan makna derita
dalam peta nestapa.

Bungkamlah
untuk merenung nilai diri
sebelum bangun berlari
menggapai kasturi
wangian lestari

Dangau Marhaen, Banting
21/9/2010

Ahad, September 12, 2010

PERKASA mesti didaftarkan sebagai parti politik

Melihat perkembangan politik terkini, pada pandangan saya PERKASA wajar bertindak untuk mendaftar sebagai parti politik. Tidak banyak yang saya boleh komen, akan tetapi sekurang-kurangnya saya berasa senang apabila ada orang MELAYU yang kembali berani menghunuskan keris dan tidak berasa terlalu bersalah seperti orang-orang Melayu tertentu.

Sabtu, September 11, 2010

Album Lebaran 2010

Bergambar bersama-sama anak-anak
Bersama-sama isteri
Sempena hari raya ini, saya ingin memohon kemaafan kepada sesiapa sahaja yang mengenali kami sekeluarga. Sesiapa yang tahu pondok kami di Banting, jemputlah datang jika ada kelapangan.

Khamis, September 02, 2010

Jangan Berharap

Jangan terlalu berharap
bimbang kecewa menabiri langkah
andai hasrat pecah di kolong cita
sirna tanpa nyata
di depan mata.

Dahan tempat bergantung
kini bukan lagi menjanjikan impian
kerana pelangi tidak pernah turun
mewarnai kegelapan
walaupun indah di pandangan
tetapi tidak sampai ke halaman.

Wira yang kita harapkan
kini lebih banyak menyakitkan
kerana mereka tidak lagi mahu menjadi pejuang
dan kuasa telah menusuk ke tulang temulang
semua janji kini hilang.

Janganlah terlalu berharap
pembelaan bukan lagi ada di tengah arena
dan kita akan tewas bila-bila
lantaran yang kita puja
akan bertukar menjadi durjana
tidak lagi membawa makna.

Pilihlah sendiri
jalan yang semakin berduri
dan jangan berharap lagi
akan indah mimpi
di bumi sendiri.

Dangau Marhaen, Banting.
2/9/2010

Selasa, Ogos 31, 2010

Sindrom Kelembekan Pimpinan

Satu kelemahan kepemimpinan yang lalu ialah kelambatan bertindak dan kegagalan membuat keputusan. Natijahnya, rakyat kehilangan rasa yakin dengan pucuk pimpinan. Kekecewaan itu ditunjukkan dalam PRU yang lalu apabila parti pemerintah kehilangan banyak kerusi di parlimen dan di dewan undangan negeri.
Kini nampaknya sindrom lambat bertindak dan tidak membuat keputusan segera melanda kembali. Paling jelas apabila ada individu dan kelompok secara terang-terang menghina negara, bangsa Melayu, agama Islam. Rakyat memerhatikan tindakan kerajaan dengan penuh harapan agar tindakan segera diambil. Namun, hal itu tidak terjadi selain daripaka kokokan memberi amaran yang tidak sudah-sudah. Sehingga dalam hati rakyat sekarang sudah ada perasaan mahu bertindak secara sendirian. Jika rakyat bertindak secara sendirian atas alasan sakit hati dan dendam, maka cepat pula tindakan dikenakan ke atas mereka, sedangkan petualang sebenar masih bermaharajalela dengan perlindungan tahap maksimum oleh konco-konco keparatnya. Pemimpin harus sedar, jangan terlalu ingin akan pengaruh sehingga kemarahan rakyat sukar dibendung lagi. Jangan juga sampai rakyat mengambil tindakan untuk bertindak sendiri-sendiri.
Berdasarkan pemerhatian saya, simptom kelembekan tindakan sudah mula menjangkit dari kepimpinan yang lalu. Jika kelembekan ini berterusan, rakyat akan menjadi jelak dan hilang keyakinan. Hasilnya usaha untuk memulihkan keyakinan itu akan hanya menjadi mimpi pada siang hari.

Khamis, Ogos 26, 2010

Pecal Bazar Ramadan Kanchong

Beginilah rupanya timun dan taugeh yang dikatakan pecal itu.

Semalam isteri saya teringin hendak makan pecal. Dia menyuruh anak saya ke bazar Ramadan Kanchong Darat. Lalu anak saya pun pergilah membeli beberapa bungkus pecal untuk berbuka puasa. Akan tetapi saya berasa sangat sedih melihat pecal yang dijual dengan harga RM1.50 sebungkus oleh peniaga di bazar Ramadan itu. Isinya hanyalah timun yang disagat dan beberapa urat taugeh. Nampak sangat mentaliti peniaga yang begitu mementingkan keuntungan sehingga mengabaikan aspek timbang rasa. Peniaga itu (seorang wanita, menurut anak saya) seolah-olah hilang pertimbangan hanya sekadar untuk mendapat untung beberapa sen. Biasanya pecal dilengkapi dengan pucuk ubi rebus, kacang panjang rebus, timun, dan taugeh. Nampaknya peniaga bermusim ini menggunakan masa sebulan berjualan untuk mengaut keuntungan semahu-mahunya sehingga tidak ada lagi rasa perikemanusiaan. Walaupun bagaimanapun, saya tetap mendoakan peniaga berkenaan beroleh kehidupan yang sejahtera atas usahanya sedemikian itu.

Sabtu, Ogos 21, 2010

Dalam Merdeka

Dalam merdeka ada bahagia,
Merayakan kemenangan sebuah perjuangan,
Setelah sekian lama memasang harap,
Cengkaman biar berakhir,
Ketika laungan rahmat terzahir.

Dalam merdeka ada negara,
Ada sempadan wilayah kemilau,
Ada ideologi memancung risau,
Ada hierarki melakar imbau.

Dalam merdeka ada cinta,
Melunas korban demi nusa permata,
Membuang cemburu, mengubat buntu,
Kasih suci buatmu pertiwi.

Dalam merdeka ada sejahtera,
Anak-anak membina arca hari muka,
Mengendong hasrat ibu dan bapa,
Ke puncak mega-mega anyaman pujangga,
Berseri dalam warna siaga.

Dalam merdeka ada alpa,
Hidup dalam era serba ada,
Memadam nostalgia dalam peta sengsara,
Dengan tinta selesa,
Dan pancawarna renjisan noda.

Jangan lupa dalam merdeka,
Barangkali ada sejarah luka,
Yang bertandang mengirim duka,
Bakal berulang sebuah malapetaka.

Biarlah selamanya mengerti,
Dalam merdeka ada diri,
Dalam diri dalam peribadi,
Biar bertongkat asal terus berdiri!


Ghazali Lateh
Hotel Orkid, Melaka.
29/7/03

Sabtu, Ogos 14, 2010

Sastera Melayu Semakin Tersisih

Kemalapan dunia sastera tanah air memang sedang melanda dunia kecil ini. Sastera Melayu semakin tidak dipedulikan, walaupun ada usaha untuk memperkenalkan karya-karya penulis tempatan dalam kurikulum bahasa Melayu. Subjek kesusasteraan Melayu di sekolah semakin tersisih. Jika adapun, hanya beberapa orang murid sahaja yang mengambilnya sebagai tempelan.
Hal ini berbeza dengan suatu waktu dahulu. Ketika itu setiap murid yang mempelajari subjek Bahasa Melayu perlu juga membawa novel Keluarga Gerilya yang menjadi komponen wajib. Namun kini, walaupun ada teks wajib dalam mata pelajaran Bahasa Malaysia, guru dan murid lebih bergantung pada buku-buku ulasan. Hal ini demikikan kerana teks sastera itu tidak disuguhkan dengan sebaik-baiknya. Soalan peperiksaan hanya memerlukan calon menjawab berdasarkan pemahaman (yang dapat dibaca dalam buku-buku ulasan).
Sewajarnya, murid mesti menyediakan folio atau kerja kursus yang lebih bersifat sastera, apatah lagi untuk mata pelajaran Kesusasteraan Melayu itu sendiri. Badan-badan pejuang bahasa dan sastera perlu memperjuangkan hal ini (seperti badan pendidikan Cina memperjuangkan bahasa dan budaya Cina) agar fungsi mereka lebih menyerlah. Mereka tidak harus duduk di kerusi empuk dan bermesyuarat sesama sendiri yang tidak diketahui hasilnya.
Selanjutnya, peranan badan-badan seperti DBP perlu dipertingkatkan. Badan induk ini perlu merancang aktiviti bahasa dan sastera dengan lebih efektif dan signifikan sebagai badan pejuang bahasa dan sastera. Kalau dulu DBP menggerakkan kerjasama dengan pihak swasta untuk mengajurkan pertandingan karya kreatif, kini sejak bertahun-tahun lamanya, usaha itu tidak ada lagi. Tidak banyak usaha yang turun ke akar umbi masyarakat untuk memartabatkan sastera. Para penulis dan penggiat sastera masa kini seperti 'syok sendiri' menanggung perit untuk menganjurkan aktiviti sastera. Namun usaha ini sukar mendapat sokongan badan-badan sastera (kecuali untuk meraih glamor dengan menjemput artis). Natijahnya, golongan sastera yang benar-benar mahu cergas tidak akan ke mana-mana. Persoalannya, mengapakah badan-badan pejuang bahasa dan sastera tidak terfikir untuk membiayai penggiat-penggiat puisi tradisional untuk membuat persembahan, mengajar, mengadakan bengkel, dan malah menjaga kebajikan mereka sendiri? Negara kita tidak kurang dengan penggiat sastera tradisional yang wajar diketengahkan. Nama-nama seperti Aripin Said, Roslan Madun, Prof. Madya Datuk Rosli Saludin, Zurinah Hassan, dan lain-lain wajar diberikan peluang, ruang, dan biaya untuk menghidupkan warisan sastera tradisional kita yang semakin pupus. Begitu juga penggiat-penggiat seni seperti Awang Batil, tok dalang, pemain makyong, menora, jikey, boria, ghazal, zapin, dan sebagainya wakar juga diangkat sebagai tokoh yang berjuang demi seni dan sastera tanah air.
Satu kecenderungan masyarakat kita (Melayu) ialah kita hanya menyanjung sesuatu selepas entiti itu tidak ada lagi. Ketika kita masih memilikinya kita tidak begitu mengambil berat, malah akan mengabaikannya. Amalan ini akan berterusan. Barangkali, jika dunia sastera kita sudah lumpuh sepenuhnya nanti barulah ada usaha untuk mengenangnya kembali dengan acara-acara mega yang memakan belanja mega juga. Barangkali juga waktu itu sastera Melayu akan menjadi 'dinosaur' kecil yang pupus dan hanya tinggal nama sahaja. Wallahua'alam.

Hari yang Malang

Hari ini ialah hari yang agak malang bagi saya. Sejak pagi saya berasa kurang enak. Tengah hari saya bergegas ke UPM kerana menyampaikan kuliah pukul 3.00 ptg. Saya berhenti Jumaat di masjid Bukit Changgang. Ketika mengundurkan kereta, saya berasa seperti terlanggar sesuatu. Rupa-rupanya saya terlanggar tunggul semasa parkir di laman rumah di sebelah masjid. Hanya calar sedikit.
Dalam perjalanan balik, sampai di Bukit Changgang, kereta dilanggar dari belakang ketika jalan sesak akibat lori kren yang berhenti di depan. Kereta di belakang saya tidak berhenti, barangkali pemandunya (seorang wanita, jururawat) leka. Habislah bahagian belakang kereta saya. Apa nak buat, dan nasib malang. Kereta Myvi yang melanggar saya juga agak teruk kerosakannya.
Saya terus ke kedai ketuk di Banting, tapi oleh sebab sudah petang saya akan melakukan kerja baik pulih pada pagi esok. Mungkin kejadian ini berlaku kerana niat saya hendak menjual Estima ACR30 dan membeli ACR50 sebagai ganti.

Khamis, Ogos 12, 2010

Pesanan untuk Seorang Teman

Seperti ada api di bawah telapak kaki
seperti ada duri yang menusuk hati
tika ranum bahagia dirobek ulat durja
busuk luluh dan menanti saat gempa
terbuang disisih cinta
derita.

Perjalanan asmara tiba-tiba terhenti
lantas cahaya lembayung tiba-tiba mati
sinar di ufuk sudah jauh menyepi
pelangi berlari meninggalkan mimpi
ngeri.

Itulah khabar dura yang tiba
tanpa pinta hanya ada dalam bicara
bukan simpati tetapi pasti tidak sampai hati
melihat teman meladeni nista diri
misteri.

Aku tidak punya upaya mega
untuk menumpaskan resah di pojok curiga
dengan sekadar kata-kata tanpa harga
cerminan rasa nuansa hiba memusykil lega.

Perjalanan hidup ini mesti terus
jangan sesekali kau melutut ditelan arus
jika takdir tertulis jalannya lurus
semua kemungkinan sudah sedia kau terima harus.

Banting,
12/8/2010

Rabu, Ogos 11, 2010

Jemputan Ceramah di Kelantan

Sejak akhir-akhir ini saya sering menolak jemputan ceramah. Siang tadi saya dihubungi untuk memberikan ceramah kaedah pengajaran komsas di Kelantan pada hujung September nanti. Saya mencadangkan rakan-rakan penceramah yang lebih berkaliber seperti Cikgu Khir, Cikgu Ghalib, Cikgu Aminhad, Encik Azmi Misron, dan guru-guru cemerlang yang ternama. Namun jika pihak penganjur tidak mendapat penceramah lain, terpaksalah saya pergi juga. Buat masa ini saya terlalu sibuk dengan tugas saya sebagai guru dan pensyarah sambilan. Oleh sebab itu saya cuba sedaya upaya untuk menolak jemputan. Walau bagaimanapun, jika penganjur tidak ada pilihan lain, terpaksa saya mengalah.

Selasa, Ogos 10, 2010

Ramadan

Gema malam mengimbau ke juzuk sukma
ketika ratib zikir mengembang ke udara
jernih khusyuk telah kembali ke ruang maya
berpaut saf dalam ukhuwah yang mesra.

Dan penantian telah usai kembali
mendambakan kasih mulus insani
memercup insaf dalam kerdil diri
menghadap kudus ke pintu Ilahi Rabbi.

Inilah musim pasrah seribu jiwa
mengukir sujud dalam iman dan taqwa
Ramadan berjujuh datang membawa fatwa
memanggil tafakur segala adam dan hawa.

Marilah kita berdiri dalam baris yang sama
serentak menjunjung tauhid suci agama
menumpahkan rindu pada rezeki saksama
memberi itu lebih afdal daripada menerima.

Jalanilah sepurnama kasih unggul terhias indah
menyubur tunas syukur pemanis rimbun akidah
tika ummah sedang cempera dirundung padah
syiar Ramadan pasti mujarab mengubat gundah.

10/8/2010


Jumaat, Ogos 06, 2010

Indah

Bahagia itu indah
kerana manusia memburu sejahtera
dan menggubahnya dengan kata-kata
supaya indah dibicara
indah di pandangan mata.

Derita itu indah
kerana manusia sering menggubah derita
dalam bait-bait sukma
pengalaman derita bermakna
memcorak pelbagai rona
di kanvas maya.

Kecewa itu indah
kerana kita sering mencuba
mengatasi segala pancaroba
tiba waktu kecewa sirna
gelap pun dilimpahi cahaya
penyuluh jiwa.

Masalah itu indah
kerana hidup ini bagai carta
berkeluk tanda turun naiknya
ketika terlerai gejala
kita tersenyum lega
sesekali bangga.

Sakit itu indah
kerana banyak yang kita rasa
berputik insaf besar makna sejahtera
yang terabai sepanjang masa
tersisa.

Sepi itu indah
kerana kita sentiasa berasa
untuk merenung ke dasar jiwa
menilai segala yang terlupa
mengabai waktu-waktu bermakna
sehingga terlerai gelora
di ufuk rasa.

Hidup ini indah
jika kita sentiasa melangkah
menikmati anugerah
dengan hati yang pasrah

Khamis, Ogos 05, 2010

Aku Memang Begitu

Mereka melihat dengan mata cemburu
aku tiba-tiba sahaja menjadi seteru
hanya kerana tafsiran semakin buntu
dan jangkaan yang keliru.

Mereka berbicara dengan lidah yang nista
aku tiba-tiba kehilangan kata-kata
hanya kerana aku senang bercanda
dan adakalanya terlanjur bahasa.

Mereka mengingat dengan ingatan lesu
aku tiba-tiba terasa seperti diburu
hanya kerana aku sering membisu
dan dianggap angkuh sudah tentu.

Rabu, Ogos 04, 2010

Berdiam Diri Lebih Baik

Makan bersama-sama keluarga amat menyeronokkan. Petang semalam saya sekeluarga pergi makan-makan di Kenny Rogers, Alamanda.
Inilah rupanya Ceaser's Salad yang saya tempah. Rasanya enak tapi terlalu banyak

Kadang-kadang saya terfikir persepsi orang lain terhadap diri kita tidak dapat kita jangka. Adakalanya persepsi tersebut menjadi negatif tanpa usul periksa. Jadi, untuk mengelakkan unsur-unsur ketegangan dan apa-apa sahaja yang memudaratkan, elok juga saya mengambil pendekatan mendiamkan diri. Kata-kata kita kadang-kadang akan disalahertikan dan akan membawa rasa kurang senang di hati orang lain, walaupun maksud kita tidak sedemikian. Kita sendiri ada kelemahan yang tidak kita sedari. Mengakui kelemahan diri memberikan kita ruang untuk mencari kaedah terbaik untuk mengatasinya. Moralnya, kita berdiam tidak bermakna kita bersalah, cuma mungkin disalah anggap. Berdiamlah, barangkali tindakan mendiamkan diri akan mengembalikan semangat, hubungan baik, kesedaran, dan apa-apa sahaja yang positif.

Ahad, Ogos 01, 2010

Baca Puisi

Bersama-sama penyair tersohor AGI yang menyampaikan puisi menarik dan menghiburkan
Saya mendeklamasikan sajak Dirgahayu Kebebasan

Jumaat, Julai 30, 2010

Sehari Bersama-sama Sasterawan Negara

Bergambar bersama-sama Sasterawan Negara Dato' Dr Anwar Ridhwan
Bergambar bersama-sama Tuan Haji Hamzah Hamdani dan Cikgu Salahuddin Hassan Jaba'i

Bergambar bersama-sama Dr Ahmad Razali seorang penulis tersohor

Program ini telah diadakan di SMK Telok Datok, Banting, Kuala Langat, Selangor pada 30 Julai 2010. Majlis dirasmikan oleh Dato' Ahmad Termuzi bin Abdul Aziz, Ketua Pengarah DBP. Majlis diserikan dengan ucap utama oleh Sasterawan Negara Dato' Dr. Anwar Ridhwan. Sasterawan Negara telah merasmikan dewan kuliah sekolah berkenaan yang diberikan nama sempena Dato' Dr Anwar. Pada malamnya diadakan Malam Apresiasi Puisi di halaman rumah Datuk Dr. Shafie Mohd Salleh di Morib.

Seloka Proton Saga

Naik Proton Saga Pergi Kuala Kubu Tidur asyik terjaga Nyamuk masuk kelambu. Naik Proton Saga Pergi Sungai Layar Bini sudah ...