Khamis, Oktober 14, 2010

Tokak


Rasa yang terbunuh
dalam perang di sempadan usia
semadi dalam rimba curiga
sejak lama.

Kini panji-panji itu
bukan lagi milikku
kerana tanah warisan ini
telah hilang batu tanda
dirampas kelicikan petualang
yang tersenyum girang
melihat aku kecundang.

Begitupun para pemuka masih gawat
menghitung laba hingga usia lewat
sedikitpun tiada gusar
akan kehilangan mimbar
dan penjarah itu sudah hampir
menguak pintu takdir
seribu mungkir.

Pembesar
adalah pembohong besar
yang berlakon seribu watak
dengan busana pelbagai corak
tapi berbau hapak
melindungi kudis dan tokak.


Dangau Marhaen,
14/10/10

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...