Jumaat, Oktober 08, 2010

Membiar Luka


Suara angin dari rimbun malam
memanggil rindu untuk bertandang
kisah silam yang tidak pernah padam
mercup di kudup mimpi
menyegar pucuk ilusi.

Betapalah mata yang meneroka
menjamah kelibat usia terleka
saat kemelut berpaut pada ranting hidup
dan diri seakan kehilangan sanggup.

Perjalanan seperti berpusing
dan masih terjumpa simpang-siur derita
mendorong diri untuk mengukir tabah
kembali menongkat pasrah dimamah resah
memerah warna luka tidak berdarah.

Suara angin sayup dan hilang
malampun tidak lagi berbintang
putik noda yang kembang
telah jatuh berserak di kaki laman
bau kecundang mengimbau walang.

Tutuplah jendela ketika rindu menghilang
angin tidak lagi mahu berdendang
sepi mula lahap menggigit tulang
sesal makin rimbun menutup pandang.

Mata dan hati biar meneroka
ke dalam diri ke dasar luka
tambatan duka jangan dibuka
biar reput disula pawaka.

Dangau Marhaen,
Banting.
8/10/2010 10.06 mlm


Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...