Jumaat, Disember 31, 2010

Dua Hari di Pangkor




Melepasi oleng ombak yang lembut
kaki menjejak tanah pulau
berpasir
mencari angin mesra yang ramah
dan melepaskan lelah.
Yang kutemukan
sebuah teluk yang sibuk
dengan cerucuk besi dan hiruk-pikuk
bayangan ketenangan pun dibawa pawana
hilang entah ke mana.
Aku sebenarnya pencari ganjil
membongkar yang terpencil
menobat yang kerdil
membesarkan yang kecil.
Di sini sebentar cuma
dan aku menilai saksama
Pangkor masih perlu melangkah
membuka minda warganya
ke medan megah.
Pantai Teluk Nipah
29 Dis. 2010


Selasa, Disember 28, 2010

Paradoks

Orang merungut harga petrol naik
di jalan kesesakan menggila
orang membebel harga barang naik
pasar raya tidak pernah kurang pengunjungnya
orang menyelar harga gula naik
di hospital masih ramai kena kencing manis
orang membising harga elektrik naik
setiap malam lampu di rumah macam pesta
orang mencemuh harga air naik
di rumah mereka mandi macam kerbau gila
orang mengherdik belanja kahwin naik
kenduri kahwin bagai nak jemput seluruh negara
orang menempelak harga rumah naik
perumahan tumbuh di mana-mana
orang lorat caj telefon naik
tapi berebut membeli peranti berjenama
orang mengaruk semua barang harga naik
tapi berbelanja sampai tak ingat dunia.

28/12/2010

Ahad, Disember 26, 2010

Kejayaan

Kejayaan tidak akan datang sendiri
tapi harus dicari
kejayaan bukan milik diri sendiri
tapi harus dikongsi
kejayaan bukan alasan untuk meninggi diri
tapi untuk muhasabah diri
kejayaan itu datang dan pergi
tapi kita harus meredai.

Kejayaan bukan destinasi puncak
tapi tangga mendaki kemuncak
kejayaan bukan alasan untuk bongkak
tapi harus menjadi pembentuk akhlak
kejayaan bukan sesuatu untuk membina jarak
tapi menjadi pemanngkin gerak
kejayaan sebenarnya bukan mutlak
tapi sekurang-kurang jadi penggalak.


26/12/2010

Isnin, Disember 20, 2010

Sajak Pagi


Pagi muram
titis melebar di laman rumah
mengikat langkah
tanpa arah.

Tapi pagi muda
masih melapangkan agenda
mantari bakal tiba
menjeling manja.

Ini sajak pagi
yang tidak pernah berhenti
membangunkan inspirasi
dan menjentik emosi.

Dangau Marhaen,
Banting,
20/12/10 9.40 pg

Ahad, Disember 19, 2010

Tempayan Lama

Semalam saya ke Segamat. Sebelum sampai ke pekan Segamat saya ternampak sebuah kedai yang menjual barang-barang lama khususnya kayu landasan kereta api. Saya berhenti dan mendapati banyak tempayan lama berada dalam simpanan tuan punya kedai yang dikenali dengan nama Pak Arab. (nama sebenarnya Abdul Rahim Abu Bakar). Saya meminta sebiji tempayan lama tersebut. Akan tetapi dia keberatan untuk memberikannya kerana katanya dia mahu membuka showroom untuk mempamerkan barangan tersebut. Setelah merayu dia bersetuju menjual tempayan tersebut sebiji sahaja.
Tempayan ini sangat antik. Pada saya tempayan membawa saya ke zaman kecil saya di kampung. Tempayan banyak gunanya pada zaman dahulu. Salah satu kegunaan penting adalah untuk menyimpan air minuman. Saya masih ingat ketika saya pulang dari sekolah dalam keadaan panas, saya akan menuju ke tempayan di dapur dan mencedok air minuman. Dan tempayan yang saya gunakan dahulu ada dalam simpanan saya sekarang ini.

Sabtu, Disember 18, 2010

Segamat dan Gemas

Stesen kereta api gemas
Menunggu kereta api




Pokok songsang, akar di atas pucuk di bawah (Di sebuah kedai barang lama di Segamat)

Mercu tanda bandar Segamat
Tanpa perancangan hari ini saya berjalan-jalan ke Segamat dan Gemas. Sebenarnya saya tidak pernah sampai ke bandar-bandar ini. Jadi, saya dengan isteri dan dua orang anak telah bertolak sejak pagi melalui lebuh raya, turun di Tangkak dan ke Segamat. Nampaknya pekan Segamat agak besar. Kami balik melalui jalan lama ke Gemas, Tampin dan Alor Gajah. Paling seronok apabila dapat melihat pekan Gemas yang selama ini dipelajari melalui subjek Geografi sebagai tempat persimpangan kereta api ke pantai timur.

Terbang


Berikan aku sayap bidadari
atau baju layang si pari-pari
kerana aku ingin terbang ke musytari
dan memujuk amarah matahari
seorang diri.

Singgah hinggap di awan gemawan
melihat dunia dari mata perasaan
meninjau selirat perjalanan insan
dan topografi kemanusiaan
yang hilang sempadan.

Melayah ke puncak harapan
untuk mengerling masa depan
anak-anak yang masih kegelapan
dikaburi kesilapan
membuat pilihan.

Aku hanyalah pengadun mimpi
dalam igauan yang tidak bertepi
dan sering terbang di atmosfera diri
melangkau semua destinasi
mencari erti
makna hakiki
sebuah misteri.

Dangau Marhaen,
18/12/10

Khamis, Disember 16, 2010

Sang Penggigit Tangan

Dengan lidah dan ludah yang tidak pernah selindung
merah dengan amarah yang tidak terbendung
merayau tanpa hala tuju
dan meminta-minta di semua penjuru.

Ketika diberi makan dari hidangan gizi lengkap
dia pun tersenyum setelah kenyang malahap
tiba-tiba dia berkata benci
kepada yang memberi.

Ketika bangun untuk menghindar
sang penggigit tangan itu menjadi nanar
dan menampakkan taringnya besar
menampakkan mulutnya yang onar.

Sang penggigit tangan semakin banyak
dan menyalak bagai naik minyak
tidak akan berhenti
kerana begitulah pekerti
spesies yang keji.


Dangau Marhaen
16/12/10

Selasa, Disember 14, 2010

Beberapa Sudut di Rumah

Sebahagian koleksi tempayan antik
Sisi belakang rumah

Pokok heliconia yang baru nak subur semula setelah dibersihkan

Di tepi pagar depan
Menulis sambil bersantai di wakaf

Tembok pagar

Sebahagian daripada bonsai saya

Di laman luar

Pokok tanduk rusa

Ahad, Disember 12, 2010

Syair Jenaka

Dengar adik syair jenaka,
Sekadar untuk bersuka-suka,
Buat menghibur hati yang luka,
Serta mengubat masam di muka.

Puyuh berlari di celah rumput,
Nenek mengejar nafasnya semput,
Puyuh tak dapat nenek menghamput,
Songelnya jatuh tinggal sejemput.

Beruk datuk memanjat kelapa,
Duduk berehat bagai terlupa,
Datuk di bawah terkapa-kapa,
Tali direntap putus sedepa.

Ayam Pak Kaduk lawan menyabung,
Ditaji lawan sampai melambung,
Dibawa pulang perutnya kembung,
Dimasak gulai bercampur rebung.

Tengah hari menahan pukat,
Sampai ke petang ikan tak lekat,
Angkara memerang hendak disekat,
Pak Kaduk malu terlondeh pelikat.

Seronok sungguh kerbau berkubang,
Lembu melihat hidungnya kembang,
Kambing nak dekat berasa bimbang,
Biawak ketawa lidah bercabang.

Angin menderu nyamannya petang,
Beruk tertidur di atas batang,
Mulut terbuka matanya buntang,
Tupai tergelak berguling gantang.

Itik berlenggang pulang petang,
Ayam bertelur suaranya lantang,
Kucing malas tidur terlentang,
Dipijak tuan naiklah bintang.

Ayam berkokok tekak tersumbat,
Habis sekampung bangun terlambat,
Kebulur sudah kerbau tertambat,
Bulu sendiri habis disebat.

Singa mengaum giginya patah,
Tak boleh makan daging yang mentah,
Minta daun gajah meratah,
Termakan jelatang termuntah-muntah.

Kerengga ramping jangan diiri,
Dahulu gemuk seperti bebiri,
Menahan gelak tidak terperi,
Melihat babi terlanggar lori.

Karangan ini ilham sasterawan,
Buat menghibur hati yang rawan,
Bukan menghina kawan dan lawan,
Kalau tersinggung maaflah kawan.

Dangau Marhaen,
10/12/10

Satu Daerah Satu Industri MITC

Saya bergambar bersama-sama etnik peribumi Sarawak di booth negeri tersebut.

Semalam saya melawat karvival satu daerah satu industri di MITC Melaka. Saya lihat usaha ini memang bagus untuk memperkenalkan produk tempatan terutama mereka yang berminat untuk menjadi usahawan. Pameran tahun ini lebih sistematik kerana booth yang disediakan lebih besar berbanding tahun lepas. Cuma pada pandangan saya pengunjung agak kurang. Barangkali pelawat masih penat kerana baru habis melawat MAHA di Serdang.


Di karnival ini saya sempat melawat beberapa booth yang memaparkan keunikan budaya masyarakat Malaysia yang pelbagai. Namun demikian, kelibat pelawat dan pempamer berbangsa Cina dan India agak kurang. Saya rasa dalam majlis sebegini penglibatan semua kaum adalah baik untuk memupuk perpaduan dalam kalangan masyarakat.

Selasa, Disember 07, 2010

Hijrah

Longkang-longkang menerbangkan aroma petaka
tandas awam bagai tempat tumpuan haiwan bukan manusia
kekotoran menjadi jolokan nama
segalanya ingin dicatatkan pada ruang terbuka
tidak kira di mana-mana.

Perbalahan tidak pernah surut seperti laut
perpecahan membusuk menjadi makanan peram
acuman menjangkar dan dengki menjadi denyut nadi
hati busuk dan dendam menjadi arca kukuh
menabiri ucapan selamat datang ke laman.

Siasah telah membunuh kebaikan dan kesejahteraan
hati sentiasa bengkak dengan bisa retorika
peradaban bukan lagi mercu tanda di tengah kota
ketika demokrasi dilaungkan hasad pun terimbau
menimpa kepala-kepala bodoh yang mendengar racau.

Di ceramah,
seruan hijrah berkumandang didengar hingga ke planet
dan seusai majlis kita kembali memakai baju durjana
yang menjadi pakaian kebangsaan
pemilik minda kelas ketiga.

Bilakah agaknya?
Hijrah meresapi kepala
dan hati kita terbuka
untuk menjadi pemilik minda
kelas pertama.

Dangau Marhaen,
7 Dis. 2010

Sabtu, Disember 04, 2010

Guntur

Tiba-tiba guntur mengetuk kawah langit
hitam pekat terpercik secalit cahaya
dari jendela kulihat petanda
neon kabur dan bintang tiada.

Ohh...
tengkujuh sudah hampir di pintu
anak-anak masih di luar tanpa sepatu
sedangkan harga gula sudah naik
kopi tidak semanis dulu lagi
malam ini guntur berlagu.

Nanti bah akan datang
membawa pesan alam tentang kecurangan
membawa hanyut semua harapan
ketika anak-anak bangun dan meminta
wang untuk membeli tambah nilai
dan ayah mereka tidak pernah memicit
punat telefon bimbit.

Oooo....
Rebas sudah melompat ke dalam jendela
dan isteri terbaring lesu, katanya
pembawa budak
berita air naik tidak lagi menakutkan
kerana tidak pernah mati seorang pun
zuriat yang ramai
dan dia masih kuat untuk bergelar bapa.

Guntur itu hanya nyanyian alam
dan dia tidak pernah takut
katanya mati hanya sekali
dan anak-anak akan mengganti
mewarisi kesusahan gaya masa kini
berbeza sekali.

Oooo....
biarkan guntur mengugut
dia tetap akan ke laut
kerana akan datang orang memberikan selimut
dan beberapa tin biskut
hasil tangkapan biarpun surut
cukup membeli beras mengisi perut.

Guntur hanya tempelak alam
kepada mereka yang takut.

Dangau Marhaen
4/12/10

Rabu, Disember 01, 2010

Ingin Aku Menulis


Ingin aku menulis resah pada air,
biar dibawa hanyut perasaan ini,
ke tengah samudera hidup,
menyapa ufuk dan mega jingga,
sirna.

Ingin aku menulis rindu pada bayu,
biar diterbangkan jauh semua keliru,
ke laman kejora,
mengimbau segala suka dan duka,
nescaya.

Ingin aku menulis cinta pada cahaya,
biar ditembus telus ke lowong atma,
menyatakan setia,
pada bangsa dan nusa,
tega.

Dangau Marhaen,
Banting,
1/12/2010

Hadiah Sastera Perdana


Seloka Proton Saga

Naik Proton Saga Pergi Kuala Kubu Tidur asyik terjaga Nyamuk masuk kelambu. Naik Proton Saga Pergi Sungai Layar Bini sudah ...