Sabtu, Julai 30, 2011

Makna Hujan

Derai hujan melantun di atas aspal
guntur menyergah seperti terlalu marah
petir menjeling sesekali melontarkan panah
diri terkurung di belenggu gundah.

Seminggu sudah bumi terlanjur basah
bapa merengus tiada hasil pepohon getah
emak merungut beras di guri luak sudah
ikan dijemur kini berulat lincah.

Sawah melimpah mati benih baru ditanam
hanyut harapan mengisi perut anak berenam
setahun sekali padi merimbun bakal jahanam
hilang punca rezeki hidup bakal menjunam.

Hujan lebat ini penuh nostalgia
membawa cabaran membina teguh hidup bahagia
hujan mengajar erti sengsara
hujan melebar lurah derita
hujan juga guru berharga.

Hujan akan turun lagi
biarpun dinihari, petang sore, dan awal pagi.
biarpun derita telah lama berlalu pergi
aku mengenang ketika kecil lagi
pabila hujan menutup muka perigi
air tergenang tempat menilai untung dan rugi.

Kini semua telah berlalu
biarlah hujan datang selalu
agar diri tidak lupa melulu
akan kesusahan dan musim pilu
dalam hidupku.

Dangau Marhaen,
Banting.
30/7/2011

Rabu, Julai 27, 2011

Pohon Setia

Telah rendang pohon cinta ini
yang kita tanam di lembah pasrah
dari seranting dauh kasih dan setia
bercambah menjadi dahan-dahan teguh
merimbun dan agam.

Sesekali datang gertak prahara berbisa
menggoncang pucuk-pucuk asmara
berguguran mengguyur ke pangkal tunjang
reput dan terserap hilang
menjadi baja cemerlang.

Ketika putik-putik harapan
bergayutan dan mekar segar
hijau dan membesar
bukan sedikit kemelut yang mercup
lantaran musim sudah tega berubah
guntur dan kabus semakin betah
membias arah dan mengubah lumrah
kerikil dan onak tampil menggugah.

Namun sampai kini
masih tegak pohon cinta kita
melayari perubahan di depan mata
betapa usia yang menghadirkan renta
masih sanggup menahan sergah gelora
masih bertahan menentang amukan nista.

Akan tiba jua detik-detik cemburu
ketika dedaunan gugur satu persatu
ketika tegaknya goyah dimamah waktu
ketika dahannya patah disesah keliru
ketika agamnya runtuh di landas berliku

Namun nama kita sudah terpahat kuat
biarpun pohon ini kehilangan kudrat
bertabur kiranya butir-butir semangat
dan kita tahu bakal tumbang sebuah pohon keramat
membawa pergi segala cinta dan nostalgia
bersama-sama ukiran nama
yang kita catat bersama
sekian lama.

Akan berakhir jua sebuah perjalanan setia
untuk menjadi kenangan selamanya
seadanya!

Dangau Marhaen,
27/7/2011

Selasa, Julai 26, 2011

Perjalanan

Duri-duri yang menusuk kaki
dan lantunan kerikil yang menjentik emosi
gerimis dan terik silih berganti
adalah rencah di perjalanan ini
menuju destinasi.

Sesekali kita perlu berhenti
menilai denai dan simpang-siur
kerana arah pilihan tidak selalu mudah
ada onak yang diredah
ada nyanyian yang gundah.

Bagiku perjalanan ini
semakin ada yang harus ditinjau
melepasi segala halangan ranjau
memilih antara merah dan hijau.

Ketika memulakan semula
setiap langkah adalah berharga
kerana kita telah bermula
jangan berhenti sebelum terjaga
semua mimpi yang kecewa.

Dangau Marhaen,
Banting.
26/7/11

Rabu, Julai 20, 2011

Bersama-sama Sasterawan Negara

Bersama-sama Sasterawan Negara Datuk Dr. Anwar Redwan yang berkunjung ke Banting hari ini 20/7/2011

Sabtu, Julai 16, 2011

Hanya rakaman lensa

 Santai di gazebo, di laman rumah
 Merakamkan suasana senja di Pantai Morib
Pemandangan di luar rumah.

Jumaat, Julai 15, 2011

Bukan Desperado

Sesungguhnya yang malang itu,
akulah!
terpinggir dalam deretan nestapa
jauh dari destinasi bahagia
seperti jarak langit dan bumi
masih bertanya tanpa jawaban pasti
akan makna kebenaran janji.

Sebetulnya yang resah itu,
akulah juga!
terikat oleh kerenah hidup
dan aku tidak kisah apa-apa
sehingga mereka tega mengaburkan mata
untuk melihat pesona pujangga
yang hilang suara.

Sejujurnya yang terdera itu,
akulah!
terlalu mahu menjaga hati
sehingga menyiksa diri
dan teganya aku menjadi abdi
hakikat dan hakiki.

Semuanya kerana aku
bukan desperado
dan membiarkan aliran hidup
hanyut ke muara
tanpa sengketa
dan kelodak dosa
di kelopak sukma.

14/7/2011

Khamis, Julai 07, 2011

Ramadan

Bahan bacaan terbaru yang saya beli pagi ini.

Langit Syaaban telah jingga
senja ini semuanya berjaga
malam nanti tersebar berita
Ramadan datang mendamba jiwa.

Saat ini ditunggu-tunggu
malam terbuka menjadi wadah rindu
mengimbau kasih dalam syahdu
tahlil dan tahmid ampuh berpadu.

Ramadan
terbuka taman seribu wangian kembang
puspa cinta pesona syurga gemilang
suara berbalam santak ke hujung malam
membangkit aura seru sekalian alam.

Tertumpah kasih ukhuwah pun akrab
bercantum muhibbah dalam saf yang mantap
Ramadan musim insaf akan kudrat-Nya
memupuk iman seluruh umat-Nya.

5-7 Julai 2011

Isnin, Julai 04, 2011

Memegang Cahaya

Akulah
si malang yang tidak mahu kecewa
apatah dibunuh onak putus asa
biar tertusuk sembilu bisa
atau terdampar di laut siksa
semuanya kuterima biasa
tanpa sedetik pembaziran masa
menangisi usia.

Akulah
si untung yang tidak mahu berbangga
apatah dilabung dabikan dada
biar berdiri di puncak persada
atau terjulang di tengah arena
semuanya hanya sementara
tanpa secubit dambaan leka
melunak derhaka.

Aku hanya ingin memegang cahaya
menyuluh hari muka
mendepani jalan terbuka
dengan hati yang rela
ke sana!

Dangau Marhaen,
4/7/2011

Jumaat, Julai 01, 2011

Lihat ke dalam Diri


Marilah kita lihat ke dalam diri
sebelum menuding jari
dan membanggakan diri
sebagai manusia terpuji.

Adakalanya,
yang mengaku diri baik
adalah sebenarnya sengkek
yang mengaku diri hebat
adalah sebenarnya musibat
yang mengaku diri pandai
adalah sebenarnya keldai
yang mengaku diri alim
adalah sebenarnya isim
yang mengaku diri betul
adalah sebenarnya tunggul
yang mengaku diri amanah
adalah sebenarnya nanah
yang mengaku diri lurus
adalah sebenarnya virus
yang mengaku diri terpuji
adalah sebenarnya keji.

Maka lihatkah sekali lagi
ke dalam cermin diri
sebelum menuding jari
membuak dengki
memangkin iri
sepanjang hari.


1/7/2011

Seloka Proton Saga

Naik Proton Saga Pergi Kuala Kubu Tidur asyik terjaga Nyamuk masuk kelambu. Naik Proton Saga Pergi Sungai Layar Bini sudah ...