Sabtu, Disember 24, 2011

Seorang Pemancing

Seorang pemancing itu
tidak pernah akan jemu,
menunggu dan menunggu,
biarpun waktu berlalu
tanpa apa-apa yang berlaku.

Seorang pemancing itu
bukan mengharap terlalu
sekadar menikmati saat syahdu
mendengar suara laut berlagu
menyerah pada lembutnya bayu.

Seorang pemancing itu
bukan akan datang selalu
tetapi cukup sekadar melepas rindu
dan juga merungkai buntu
diburu cempera waktu.

Seorang pemancing itu
di pantai hanya ada aku
duduk terpaku
diam membisu.

Pangkalan Balak,
Melaka.
22/12/11

Selasa, Disember 20, 2011

Nyamuk

Berterbangan dan membingitkan telinga
dengan suara-suara kecil yang dibesarkan
dalam jangka hayat yang singkat
dia cuba menunjuk hebat.

Sesekali nyamuk menyentak mata
dan menjejaskan imbangan deria
nyamuk kecil itu mula membawa petaka
jika dibiarkan bermaharajalela.

Nyamuk kecil itu sebenarnya tidak bahaya
dengungannya hanya mengganggu jenera
namun adakalanya nyamuk tetap celaka
mencetuskan huru-hara
menggemparkan sentosa.

Nyamuk tetap nyamuk
sangat gemar mengamuk
dalam dunia majmuk.

Dangau Marhaen,
Banting,
20/12/2012

Selasa, Disember 13, 2011

Renovasi Rumah


Sempena cuti sekolah saya membuat sedikit tambahan rumah saya. Bahan binaan berasaskan kayu. Barangkali kerja-kerja binaan akan berlanjutkan sampai Januari.

Isnin, November 28, 2011

Gunung Jerai

Kabus menyusup ke ruang kamar
pemandangan alam merebak samar
titis dingin menyapa
semilir lembut meliukkan dedaun manja.

Bersandar melepas resah
terdampar menawar lelah
tiba-tiba gerimis menyasar
berubah menjadi titis hujan yang kasar
nyaman sore tiada ternoda
hanya suara alam syahdu bercanda.

Awan gemawan melendut di ufuk laut
makin hilang ditelan kabus berpuput
kedamaian yang kurindui
semakin datang menyentuh hati.

Di puncak libur
sekeping hati akan terhibur
Gunung Jerai masih terbalut hijau subur
biarpun warna alam semakin luntur
masih terungkap asmara rindu berbaur.

Sore menyapa malam
dan cinta semakin anggun berbalam
pagi masih sepi
hanya suara angin mengusap pipi
ketika melangkah pergi
dan berjanji akan datang lagi
suatu hari nanti.

Kamar 203,
Regency Gunung Jerai,
24/11/2011

Ahad, November 27, 2011

Catatan Perjalanan ke Betong, Thailand

 Sebaik sahaja sampai di Betong, saya berhenti untuk makan tengah hari di sebuah restoren Muslim.  Menunya sama seperti kedai-kedai makanan Thai di Malaysia.  Tek tarik pun ada.
 Di Betong terdapat sebuah terowong peninggalan pengganas komunis dan hotspring.  Saya tidak berkesempatan untuk melawat tempat-tempat tersebut kerana masa lebih banyak digunakan untuk beli-belah.
 Semasa berjalan-jalan di pekan, saya berjumpa dengan Encik Anip.  Dia seorang pemandu teksi.  Saya meminta Encik Anip membawa saya meronda di pekan Betong.   Dia membawa saya ke beberapa tempat.  Encik Anip ketawa apabila saya beritahu saya menginap di Garden View Hotel. Ada sebabnya dia ketawa.
 Gambar kabur ini disebabkan saya tidak cekap menggunakan DSLR.  Salah satu tempat menarik di Betong.  Sayangnya kurang penjagaan.  Di sekitar bandarnya juga agak kotor dan tidak teratur.  Lalu lintas juga kelam kabut.
 Pertama kali saya melihat terung panjang berwarna hijau.
Rebung jeruk merupakan makanan kegemaran orang Betong.  Di pasar ada sebuah gerai yang menjual rebung jeruk pelbagai jenis.  Lawatan saya ke Betong menemukan jawaban betapa orang Malaysia ramai ke sana.  Sebenarnya pekan ini hidup dengan rakyat Malaysia.  Semasa di sempadan, saya mendapati pegawai imigresennya agak kurang mesra tetamu.  Wajahnya masam dan tunjuk garang kepada pengunjung. 
  Kehidupan malam di pekan ini sangat luar biasa.  Keadaan di pekan ini jauh rendah tarafnya berbanding di Malaysia.  Apabila saya melawat di seberang sempadan, barulah saya tahu bahawa Malaysia ialah negara yang sangat baik berbanding negara-negara jiran.

Sabtu, November 19, 2011

Buku Bahasa Malaysia Tingkatan 4 untuk 2012

Buku model Bahasa Malaysia Tingkatan 4 terbitan Cerdik Publications.  Buku ini sudah ada di pasaran. Sesiapa yang berminat boleh dapatkannya di kedai-kedai buku seluruh negara.

Rabu, November 16, 2011

Hipokrasi

Entah apa yang menggugat rasa
semangat luntur bagai dipuput dengus angin
jenama bukan lagi imbauan mimpi
hanya riak selesa dalam destinasi.

Kemahuan yang memuncak telah padam
seperti lilin yang cair dimamah api
kehebatan bukan lagi diburu hati
hanya kedamaian berputih di bucu ilusi.

Sesekali aku harus menipu diri
dan berselindung di sebalik keikhlasan hati
mereka sering memungkiri janji
hanya aku terlalu setia mengukir budi.

Biarlah aku terjun ke arus kelodak
sesekali merasai pahit getir di tekak
kejernihan sudah hilang telusnya
kemurnian sudah lupus tulusnya.

Aku ingin menjadi pemecah tradisi
menolak warna putih yang tidak bergizi
dan meladeni rencam rona penuh maknawi
biar masa menentukan takdir hakiki.

Dangau Marhaen,
16/11/2011

Selasa, November 08, 2011

Sg Klah


Haba meruap dari perut bumi
merengsa ari-ari
dan mendesak denyut nadi
maka datang bertandang melihat kudrat Ilahi
merendam kaki
membasah diri
sepanjang hari.

Sg Klah
kau adalah anugerah
betapa bumimu indah dan megah
asap dan hangat bagai tergubah
dalam jambangan madah
menentang lumrah.

Sebentar singgah melepas lelah
aku tahu hidupmu bakal meriah
membuang gundah
anak-anakmu yang pasrah
saling membuka langkah
ke medan gagah.

Sg. Klah Hotspring,
Sungkai
7/11/11

Sabtu, November 05, 2011

Jernih Korban


Beribu tahun sudah sungai korban itu,
mengalir ke lembah takwa,
membiak mercup bebunga,
kembang dan ranum,
di tangan ummah milik warisan,
harus kautegakkan serumpun iman,
benih pesaka anbia,
biarpun berat pemberian,
justeru korban tamsil ibaratnya,
memutuskan tangkai hati,
cagarnya mati.

Pun tuntas pertanyaan,
mencanai wajar kewajipan,
harus kita ukir tugu keikhlasan,
seteguh iman Ibrahim,
seputih takwa Ismail,
merenjis ambar pegangan,
dalam jernih sungai korban,
yang mengalir di halaman.

Cuma akhir-akhir ini,
alir sungai warisan itu,
dalam arus yang celaru,
kerana sudah ada yang tega,
melafazkan tanya,
"Sanggupkah kita merenanginya?"


Ghazali Lateh
Banting,
16/1/2000

Jumaat, November 04, 2011

Sinar, Mendung, dan Hujan

Sinar, mendung, dan hujan
berbaur menjadi hiasan perjalanan
sesekali meruwetkan perasaan
kedinginan dan kekaburan
disolek sinar keceriaan
memercupkan harapan.

Biar apapun iklim dan musim
kesyukuran hendaklah selalu intim
mendasari kerendahan hati
menyanjung tinggi kesederhaan hakiki
menjunjung tinggi martabat budi.

Sinar, mendung, dan hujan
datang bersilih ganti
semuanya membenih uji
kehidupan ini bukan ilusi mimpi
tapi sebenarnya untaian tali
bersalut seribu duri
sebuah perjalanan menuju destinasi
laman firdausi.

Banting,
4/11/2011

Rabu, November 02, 2011

Penyair, Cinta dan Sebuah Masjid (HSKU 2010)

Lewat kata-kata penyair itu melebarkan pesona
Menyentuh segala deria dan jiwa
Dia memugar ilusi
Menjangkau sanubari
Menawan nurani
Menjajah hati.

Banyak hati terbeli
Dan banyak janji terpatri
Sang penyair pun menghiasi malam-malam suram
Dengan semua puisi yang agam
Meluahkan suara temaram
Membisikkan rindu terpendam
Mengheret hati yang kusam
Ke puncak ilham.

Ketika cinta memuncak
Rindupun membugar kelopak
Di sini sehampar kasih
Di sini selaut cinta
Di sini segunung sayang
Di sini selembah harapan

Cinta yang dibeli dengan kata-kata
Kiranya mengundang mega bencana
Malap malam kini menutup ruang
Menutup matang
Menutup bebayang
Tinta kesumba tidak terbaca lagi
Bait-bait cinta hilang dalam rancu mimpi
Sang penyair pun mencuba sekuat hati
Mengukir arca berahi
Yang pecah di sudut emosi

Muazin yang melaungkan kebesaran
Adalah takdir yang memanggil
Sang penyair gontai membilang langkah
Dan harus pasrah
Dalam sujud yang kalah
Ketika dia meninggalkan laman
Tertoleh melihat kebesaran
Bahawa sebuah masjid harus dipertahankan
Biarpun diancam ribut dan taufan.


Banting
1/1/10
Ghazali Lateh

Selasa, November 01, 2011

HSKU 2010 di Royale Chulan, Kuala Lumpur





Hadiah Sastera Kumpulan Utusan telah diadakan di Royale Chulan, Kuala Lumpur pada 31 Okt. 2011.  Saya mendapat hadiah penghargaan dalam kategori puisi. Yang penting saya dapat berjumpa dengan penulis-penulis hebat di tanah air.

Khamis, Oktober 20, 2011

Si Pemakan Hati

Barangkali dia termakan kata-kata nista
yang bergema sepanjang masa
lantas dia pun menghilang dirinya
ke dalam dunianya yang hiba
meratapi takdir dengan halusinasi
dan prinsip yang berteras emosi.

Tidak sedar dia prinsip diri itu
telah menjadi ego yang gerutu
lantas dia memutuskan talian hayat
demi kecewa yang dibuat-buat
kata-kata nista yang disogokkan
semakin sebati dan menyasarkan.

Begitu aku masih percaya
di hujung hari dia akan menilai cahaya
kerana kata-kata nista akan hilang upaya
menggerakkan daya
menggegar maya
pabila semuanya tahu akan bahaya
si celopar yang tiada budaya
mengundang sia-sia
dalam hidupnya.

Aku masih menanti
detiknya dia akan datang kembali
membawa sebuah arca rugi
yang diciptanya sendiri
suatu hari nanti
dia sendiri mengakui
menjadi pemakan hati
yang paling ngeri.

Dangau Marhaen,
Banting,
20/10/11

Buku Terbaru untuk Kegunaan 2012

Buku terbaru saya di pasaran telah terbit.  Alhamdulillah buku ini untuk kegunaan rujukan 2012.  Sesiapa yang berminat untuk membeli sila berkunjung ke kedai-kedai buku seluruh negara.

Ahad, Oktober 16, 2011

Di Paya Indah Wetland

Saya memberikan buah betik kepada Kundra, badak air jantan yang dipelihara di Wetland.  Badak air merupakan sejenis haiwan liar dan  ganas. Namun, Kundra agak jinak kerana hidup dalam persekitaran manusia.

Jumaat, Oktober 14, 2011

Sebungkus kecil coklat

Sebungkus kecil
berisi coklat comel
dari luar negara
bukan soal isinya
tetapi ingatan
seorang murid
terhadap gurunya.


Rabu, Oktober 12, 2011

Puisi Orang Bertujuh

Semalam saya diberikan sebuah antologi puisi penyair-penyair tersohor tanah air. Tuan Haji Shamsudin Othman menghadiahkan antologi tersebut kepada saya.  Saya belum sempat membaca semua puisi yang pada pandangan saya hebat-hebat belaka.  Saya sangat teruja dengan pemberian tersebut.  Terima kasih daun keladi.

Untaian Mawaddah

Umpama seutas tali
mengukuh untaian kasih nirmala
menyambungkan mutiara ukhuwwah
sesama kita berteguh mawaddah
sesungguhnya kita dalam satu ikatan
biar longgar jangan sampai putus
biar pudar jangan sampai lupus.

Hulurkan kemesraan
dan usah berpaling muka
kerana kita laksana denyut nyawa
biar sakit sama merasa
biar sedih sama derita
biar ceria sama gembira
biar pahit sama menggula
biar manis sama menyira.

Kita sudah lama bersama
membilang resah dan mendamba sukma
baurkan jiwa dengan kasih mesra
selami rasa hayati pesona
sebati kesima sanjungi jenama
selama-lama dalam rahmat-Nya.

Untaian mawaddah dakapi bersama
ikatan kasih hendaknya ke syurga.

Ghazali Lateh.
Banting,
12/10/2011

Sabtu, Oktober 08, 2011

Gurindam Adat Orang


Adat orang bertandang,
Hendaklah selalu mengawas pandang.

Adat orang berumah,
Kepada tamu  hendaklah ramah.

Adat orang membeli,
Jangan bayar membuta tuli,

Adat orang menjual,
Duit orang jangan dikawal.

Adat orang menabur janji,
Jangan sampai diungkit keji.

Adat orang berkampung,
Bersama jiran janganlah sombong.

Adat orang bercinta,
Semuanya indah dipandang mata.

Adat orang merindu,
Tiap waktu dibuai syahdu.

Adat orang menumpang,
Sedar diri jangan menyimpang.

Adat orang berkasih,
Silap sedikit rasa tersisih.

Adat orang menuntut ilmu,
Hindarkan rasa bosan dan jemu.

Adat orang mengejar harta,
Hanya untung nampak di mata.

Adat orang bersopan santun,
Cakapnya lembut tidak melantun.

Adat orang banyak membaca,
Tidak mudah tenggelam punca.

Adat orang banyak berjasa,
Dikenang orang sepanjang masa.

Dangau Marhaen,
Banting,
8/10/2011



Khamis, Oktober 06, 2011

Bahasaku

Bahasaku air jernih penyejuk murka buana,
Bahasaku semilir angin peniup haba duka,
Bahasaku api marak pembakar semangat waja,
Bahasaku tanah subur penyambung hayat bangsa.

Bahasaku bintang terang mengerdip ufuk saujana,
Bahasaku bulan lembut menyuluh malam hiba,
Bahasaku mentari segar memijar bicara fatwa,
Bahasaku cakerawala wibawa suara jagat raya.

Bahasaku budi pekerti penghias murni peribadi,
Bahasaku jasa murni wacana pendeta sejati,
Bahasaku wasiat leluhur peneguh jati diri,
Bahasaku amanah besar pusaka warisan hakiki.

Bahasaku santun tersusun pemangkin daya budaya,
Bahasaku anggun tertenun pemanis bual bicara,
Bahasaku rumpun rimbun penyubur sulur sastera,
Bahasaku pohon temurun menunjang tamadun manusia.

Bahasa adalah jiwa, adalah nyawa, adalah harta,
Bahasa adalah jata, adalah nusa, adalah bangsa,
Bahasa adalah diri kita,
Bahasa Melayu tetap ternama.

Ghazali Lateh,
Banting,
6 Disember 2000.

Isnin, Oktober 03, 2011

Dengan Bahasa

Tiada aksara yang dapat digubah menjadi kata
tiada kata yang dapat menggambarkan rasa
tiada rasa yang dapat mewakili getar di jiwa
tiada warna yang dapat melukiskan rasa teruja
dan yang dirasa hanya kesyukuran tidak terhingga.

Diri hanya entiti kerdil dengan wawasan kecil
berjuang bukan kerana nama, namun atas kemahuan jua
dan nama bukan untuk disanjung puja
hanya mewariskan sebuah pesaka bangsa
dengan bahasa seadanya
dengan sastera seindahnya.

Dengan bahasa saya bernama
dengan bahasa saya bersuara
dengan bahasa saya berkarya
sekadarnya.

Banting,
3/10/11

Anugerah Tokoh Bahasa dan Sastera Kuala Langat 2011

Ahad, Oktober 02, 2011

Kalau bahasa tidak sempurna,
Itulah tanda tiada cakna.

Kalau bahasa dipandang rendah,
Nilai bangsa lunturlah sudah.

Kalau bahasa tidak disanjung,
Tamadun bangsa makin ke hujung.

Kalau bahasa tidak bertahan,
Citra bangsa kena sumpahan.

Kalau bahasa dianak tiri,
Hilanglah sudah jati diri.

Kalau bahasa tidak dihirau,
Kelak jadi bahan gurau.

Kalau bahasa dicampur aduk,
Keagungan bangsa pasti merunduk.

Kalau bahasa diambil ringan,
Daulat bangsa banyak halangan.

Kalau bahasa tidak dihormat,
Maruah bangsa tidak selamat.

Kalau bahasa dicemar teruk,
Martabat bangsa semakin buruk.

Banting,
2/10/11

Khamis, September 29, 2011

Gurindam PMR

Kalau bersedia untuk ujian,
Keputusan nanti dapat pujian.

Kalau belajar dengan bersungguh,
Masuk ke dewan semangat teguh.

Kalau diingat ajaran guru,
Tentu tidak tergaru-garu.

Kalau diingat isi dan fakta,
Menjawab pantas tidak terkata.

Kalau diamal latihan awal,
Menjawab periksa rasa terkawal.

Kalau belajar tidak tumpu,
Masa periksa banyak menipu.

Kalau guru diajak berlawan,
Masa periksa tentu sawan.

Kalau ke sekolah sekali-sekala,
Tentu jawaban tak tentu hala.

Kalau di sekolah suka merokok,
Garisan lurus dilukis bengkok.

Kalau PMR tidak peduli,
SPM nanti semakin lali.

Kalau diri ingin meningkat,
Dalam hati kuatkan tekad.

Banting,
29/911

Isnin, September 26, 2011

Gurindam Musim Periksa

Kalau belajar tidak periksa,
Ilmu di dada tidak perkasa.

Kalau periksa tidak diendah,
Masuk ke dewan hati pun gundah.

Kalau dibawa barangan perlu,
Nanti di dewan tidaklah kelu.

Kalau persediaan tidak cukup,
Jawaban tepat sukar dicekup.


Kalau soalan dijawab tenang,
Jawaban sukar menjadi senang.

Kalau soalan dijawab gelabah,
Sukar sedikit makin bertambah.

Kalau ingat petua guru,
Jawaban kemas tidak celaru.

Kalau soalan dijawab kalut,
Jawaban mudah jadi melalut.

Kalau bijak bahagi masa,
Soalan dijawab dengan selesa.

Kalau menjawab ikut urutan,
Jawaban lancar tiada sekatan.


Banting,
36/9/2011

Jumaat, September 23, 2011

Kemudi

Biarpun telah kaulumatkan kesetiaan
kau tidak mampu mengecilkan ruang hati
usia renta membawa kekuatan luar duga
menabir benteng seutuh Famosa.

Bagiku tikamanmu hanyalah onak kecil
menyakitkan kulit selaput
tiada mampu memutuskan denyut cinta
yang mengalir bersama jiwa kesumba
ke hujung wibawa.

Berikan aku waktu mendamba hidup
dalam kesendirian dan warna-warni
perjalanan kita barangkali tidak sehaluan
namun destinasinya sama
di sana.

Mumpung Tuhan memberi fikir
anjal terukir dalam warna zikir
kita tidak selalunya benar
tapi sering kelewatan nanar
direnggut pusing dan pinar.

Biarlah aku mengemudi haluan
dengan tanganku sendiri
dengan imanku hakiki.

Banting,
23/9/11

Rabu, September 21, 2011

Bisu

Sukma melambung
melewati bumbung rasa
jatuh jauh
pecah
menjadi puing resah
kerikil gelisah
hilang arah.

Yang indah
bukan di mata Tuhan
kerana harga diri
hanya pada bibir
manis
tapi luluh
segala roh
busuk pengaruh
dalam kolam keruh
lusuh.

Aku
hanya marhaen
pengutip sisa rindu
di bucu sendu
terdiam bisu
diasak keliru.

Dangau Marhaen,
21/9/2011

Khamis, September 15, 2011

Makna Sepi

Biar kutafsir sendiri makna sepi
terdampar jauh di tanah hujung ini
terasing dan sendiri
menggubah igau dari hari ke hari.

Bertemankan suara bayu
dan wajah laut malar sayu
riak-riak kecil mengejar waktu syahdu
lalu memadamkan warna senja di pantai
haripun hilang dimamah malam
berbalam dan suram.

Lantas malam kiranya terlalu panjang
dan menakutkan
duri-duri tumbuh saat tidak terpandang mata
mimpi cinta sering pecah tanpa tamat
nestapa terbang tanpa sayap
di pundak resah hinggap berharap.

Di sinilah aku menghimpunkan keinginan
sambil memendamkan kerinduan
kerana jarak telah menghalang impian
menobatkan kecintaan.

Bukan percuma sedetik bertandang
jiwa teguh telah bergetar longgar
rindu halaman pasti menggegar kesuma
dalam bayangan melebar makna
sebuah pesona.

Felda Residence Sahabat,
Desa Kencana,
Lahad Datu.
9/9/2011

Isnin, September 12, 2011

Ke Pasar Filipina lagi


Kata orang tidak sah kalau tidak ke Pasar Filipina jika seseorang itu bertandang ke Kota Kinabalu.  Saya pun sama juga. Di pasar ini, sebelam petang dan malam terdapat banyak warong menjual makanan laut bakar. Berbagai-jenis ikan, ketam, udang, sotong, dibakar segar dan dipamerkan untuk pengunjung. Saya makan ikan pari dan ikan kerapu bakar, sekadar mahu meratah sahaja. Hidangan utamanya hanya nasi kosong. Sepatutnya penjual menyediakan lebih banyak pilihan juadah seperti sayur dan masakan berkuah. Tapi awas, silap-silap pelanggan akan tertipu. Oleh itu seelok-eloknya tanya dahulu harga makanan yang dipesan.  Kadang-kadang harga seekor ikan mencecah RM40 - RM50 bergantung pada saiznya.
Walaupun bagaimanapun, selera saya tetap mengatakan ikan bakar di Tanjung Dawai, Kedah adalah yang terbaik berbanding tempat-tempat lain di Malaysia. Cubalah ke sana.

Pagi semalam, saya berkunjung ke Tamu di Jalan Gaya.  Banyak benda unik yang dijual di pasar sehari itu.  Banyak juga gambar yang saya ambil dan akan saya muatnaikkan nanti.

Ahad, September 11, 2011

Desa Kencana

Dalam lembut alun gemalai
bumi hijau curam dan landai
aku menafsir makna kejauhan
dan erti sebuah kesunyian.

Keterasingan di tanah jauh
menagih sebuah jiwa nan teguh,
betapa kepayahan tidak lagi menggugat
dek tegal mengulum hakikat.

Penghujung timur di bawah bayu
laut melambung emosi ke puncak syahdu
sesekali  hadir dalam suara bisu
mengajak pulang seorang perindu.

Berlabuhlah di sini wahai perantau
menyembunyikan segala keluh dan risau
mengharap khabar dan tegur sapa
lewat gelombang maya dan talian suara.

Laman Sahabat tanah terancang
hanya sekali aku berkunjung tandang
melihat keterasingan di bumi seberang
mengolah mimpi di hujung kenang.

Hanya sehari cinta bersemi
belum pasti kita bertemu kembali
daerah sunyi yang asing ini
biar kurajut serawan puji
untuk mereka penabur bakti
menjadi pendidik sejati
seikhlas hati.

10/9/2011
Desa Kencana,
Felda Sahabat 11,
Lahad Datu.  Sabah.

Selasa, Ogos 30, 2011

Lebaran 2011





Salam lebaran 2011.  Saya paparkan beberapa keping gambar saya dan keluarga sempena yang hari yang mulia ini.





Khamis, Ogos 25, 2011

Sempurna

Telah diwariskan sebuah derita
yang sempurna
maka akrab sudah nestapa
tidak pernah dirasa insan semua
hingga sengsara itu menjadi biasa
dan tidak tersiksa
oleh semua petaka.

Setelah semua berlalu
baru kutahu pedihnya tusukan sembilu
resahnya jiwa yang rancu
cemasnya nurani yang pilu.

Kata orang
kesakitan yang malar
menjadikan seseorang itu tegar
kerana penderitaan bukan lagi pencabar
hanya senyuman penghias latar
dalam plot hidup yang datar.

Ketika berdiri sendiri
kufahami perjalanan penuh duri
yang telah dilalui
oleh leluhur sendiri
dalam menjejaki destinasi
ke hari ini.

Banting,
25/8/2011

Gersang



Tubuh gersang terdampar di pasir,
menanti desis nafas terakhir,
betapa kulit temulang berukir,
bercorak nestapa berona getir.         

Mereka berperang dengan maut,
yang tiada henti di medan kemelut, 
jemari tirus tidak mampu mengusir lalat,
kerana kematian semakin dekat.           

Ke manakah nasib akan terbawa,
sedang dunia menyambung ketawa,
kita di sini bergema sendawa,
mereka terlantar menyabung nyawa.             

Marilah kita rasai kepayahan, 
hidup dalam derita kebuluran, 
mata bundar tiada lagi penglihatan,
kelaparan telah membunuh keimanan,
kita yang kenyang masih tega bercakaran.

Dangau Marhaen,
21/8/11

Ahad, Ogos 21, 2011

Lebaran

Lebaran mula menampakkan senyuman,
orang bersesak membeli pakaian,
seperti semuanya perlu baharu,
kalau gagal persis semuanya buntu. 

Lebaran ibarat tarikh lupus,  
belanjalah hingga habis semuanya,
kerana wang boleh dicari,
lebaran hanya setahun sekali.  

Beginilah lumrahnya,
orang kita dengan tabiatnya,
aidilfitri bukan lagi detik menginsafi,
tetapi musim melambung diri,
ke puncak emosi. 

Bukit Tinggi,
Klang,  20/8/2011

RAYA 2017