Khamis, Ogos 25, 2011

Sempurna

Telah diwariskan sebuah derita
yang sempurna
maka akrab sudah nestapa
tidak pernah dirasa insan semua
hingga sengsara itu menjadi biasa
dan tidak tersiksa
oleh semua petaka.

Setelah semua berlalu
baru kutahu pedihnya tusukan sembilu
resahnya jiwa yang rancu
cemasnya nurani yang pilu.

Kata orang
kesakitan yang malar
menjadikan seseorang itu tegar
kerana penderitaan bukan lagi pencabar
hanya senyuman penghias latar
dalam plot hidup yang datar.

Ketika berdiri sendiri
kufahami perjalanan penuh duri
yang telah dilalui
oleh leluhur sendiri
dalam menjejaki destinasi
ke hari ini.

Banting,
25/8/2011

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...