Selasa, Mei 31, 2011

Keliru

Suara yang melantun jauh
tidak kedengaran lagi
kerana gegendang kita sudah keliru
dengan bisikan noda
yang terngiang di mana-mana.

Keliru kita dengan jati diri
bangsa bukan lagi melambangkan peribadi
kuasa telah menghapuskan mimpi
merosakkan melodi
nyanyian generasi.

Keliru kita dengan seribu fatwa
masing-masing mengaku lebih wibawa
ke arah mana akidah hendak dibawa
semuanya menjanjikan syurga
terlalu tega.

Keliru kita dengan perbalahan
sampai bila kita mampu bertahan
sedangkan penjarah sedang mencari bahan
dalam senyuman dan kelicikan
kita dikelirukan.

Uraikan kekusutan kami
pupuklah cinta kasih bersemi
jangan sampai bangsa dilanda tsunami
hilang arah nanti
masa depan generasi
rugi!

Dangau Marhaen,
Banting.
31/5/2011

Isnin, Mei 30, 2011

Transformasi Landskap




Aktiviti pertama saya sempena cuti adalah mengubah suai landskap di rumah saya.  Oleh sebab landskap lama dah nampak serabut, saya meminta perunding landskap membuat ubah suai tersebut.  Pokok palma ekor tupai yang ditanam di dalam kawasan pagar di ubah keluar.  Ruang yang kosong ditanam dengan rumput.

Rabu, Mei 25, 2011

Di Pantai Remis, Jeram

Rembang kemilau membahang
angin memuput sirus ke ufuk
bebayang rebah meninggalkan pasir
pantai melandai jauh ke tengah.

Aku berteduh di bawah redup
melelapkan kelopak mata yang rungkup
dibuai pawana di bawah cahaya murup
membawa jiwa kembali mercup.

Pantai Remis
kelodak dan pantai berbaur
datang juga orang berlibur
melepaskan lelah bercampur
mujur!

Pantai Remis, Jeram, Selangor
23/5/2011


Isnin, Mei 23, 2011

Sambutan Hari Guru Selangor 2011


Sambutan Hari Guru peringkat negeri Selangor telah diadakan di Dewan Besar, Politeknik Sultan Idris Shah, Sabak Bernam.  Saya telah dijemput dalam majlis sambutan ini bersama-sama rakan-rakan saya Khairuddin Ayip, Aminhad, dan Ismail Supandi. 

Selasa, Mei 17, 2011

Sepetang di Kuala Lumpur

Mendung memadam kepanasan,

kuala lumpur tetap gesit,
warga tidak memikirkan kenaikan harga petrol.
Di tangan ada belian sarat,
seperti esok tiada lagi perniagaan.

Hujan mula rintik,
warga belum ingin balik,
kerana pesona masih semarak,
dan kuala lumpur makin galak.

Deru mobil berbaur,
gertak alam dari langit tak pernah cuak,
tiada yang mahu mundur,
biar langit kian kabur.

Hujan lebat tiba-tiba.
Dan petir meninggikan suara,
warga cempera dalam wajah selamba.
tetapi masih bertenaga
menghabiskan belanja.

Berehat sebentar di sebuah restoren
wajah pemiliknya mencuka
berbahasa ibundanya entah apa-apa
seperti kami terlalu asing
di negeri sendiri.

Ketika membayar harga jus
kami seperti tidak percaya
kerana sembelihannya begitu rakus
dan kami tidak akan mendengus.

Sepetang di Kuala Lumpur
aku pulang dengan kaki berlumpur.

15 Mei 2011
3.43 ptg

Rabu, Mei 11, 2011

Syair Guru 2011

Menjadi guru bukannya mudah,
Mengajar mendidik tentulah sudah,
Mengasuh menjaga menguak padah,
Mengadun atur hidup yang indah.

Setiap hati sentiasa peka,
Walau sedikit tiada leka,
Mencipta fikir minda terbuka,
Memberi manfaat baik belaka.

Guru bertugas tak kira masa,
Di mana-mana menabur jasa,
Membina insan gagah perkasa,
Mencapai wawasan membangun nusa.

Guru yang baik sentiasa berhemah,
Pekerti mulia mesra peramah,
Selalu ikhlas membimbing ummah,
Mengenal pasti kuat dan lemah.

Zaman berubah semakin mencabar,
Guru bersiaga sentiasa sabar,
Memangkin ilmu semangat berkobar,
Pasti ceria hidup yang hambar.

Melengkap diri pelbagai ilmu,
Mencari maklumat tiada jemu,
Murid dilayan bagai tetamu,
Sepanjang hayat terkenang jasamu.

Biar cemuhan datang melanda,
Berfikir baik jadi agenda,
Bertekad teguh bosan tiada,
Terima ada hati nan reda.

Murid diajar satu amanah,
Masa hadapan jangan dimusnah,
Lembut bicara elak seranah,
Hidup berguna menempah jannah.

Pendidik tangkas meneraju zaman,
Menolak bingkas semua acuman,
Menjana fikiran negara aman,
Rakyat sejahtera jadi idaman.

Enak bicara elak bertengkar,
Bagaikan ular menyusur akar,
Bara amarah jangan dibakar,
Bakal bertembung jalan yang sukar.

Mendidik bangsa kerjaya agung,
Amanah besar di bahu tertanggung,
Tegur nasihat usah tersinggung,
Agar langkah tiada canggung.

Guru menerap asuhan rohani,
Membentuk insan syumul harmoni,
Bangsa berkembang masyarakat madani,
Seluruh jagat nusa disegani.

Guru bekerja jangan berkira,
Ilmu diajar biar ketara,
Tegar menjana maruah negara,
Berkembang maju melangkau era.

Ilmu disalur jangan tersasar,
Orang keliru fikiran gusar,
Sindiran musuh giat berkisar,
Aib yang kecil menjadi besar.

Murid diajar bersungguh-sungguh,
Masuk ke kelas jangan bertangguh,
Matlamat dibina tetap dan teguh,
Murid berjaya menjadi jaguh.

Kalau mengajar mesti amanah,
Jangan sekali buat kerenah,
Silap sedikit membawa musnah,
Ilmu diajar jadi khazanah.

Ghazali Lateh
11/5/2011

Selasa, Mei 10, 2011

Kitalah Itu

Kitalah itu,
yang melukis pada sebuah kanvas
memercikkan warna-warni kehidupan,
cerialah citra
sebuah bangsa merdeka
sebuah negara tercinta.

Kitalah itu,
yang mengukir arca wawasan
dengan tukul semangat
dan pahat keazaman,
mengupas karat peradaban
mengikis hitam perlakuan,
tugu generasi kita tegakkan
menjulang teras kedaulatan
lambang sebuah keunggulan.

Kitalah itu,
yang membina jambatan
menghubung era hadapan
meniti mercu kemajuan,
dengan lidah dan tangan
kita kibarkan kemegahan
kita semarakkan perjuangan!

Kitalah itu,
yang bernama guru
tidak mengenal erti jemu
mendidik memberi ilmu
agar anak-anak watan
tidak hanyut sendirian
di laut hasutan dan bisikan
tumpas mencari haluan.

Kitalah ...
yang sekali dipanggil cikgu
seumur hidup pun begitu
Guru tetap menjadi guru
biar sapa membisu
biar tingkah menjadi kaku.

Ghazali Lateh
Banting,

Isnin, Mei 09, 2011

Penyekat Perjalanan

Aku tidak tahu kiranya ada
mereka yang menyekat langkah
ketika aku ingin mara menakluk pesona
mereka datang dengan wajah selamba
dan hati yang murka.

Aku yang tidak tahu
lalu ada bisikan memberitahu
bahawa kehebatan adakalanya mencipta seteru
dalam bicara yang bisu
tersekat deras langkahku.

Benarkah dunia ini begitu
apabila keirian mula menjadi tugu
orang lain jangan dibiarkan bergerak
kerana diri belum memulakan rentak
muncus bertindak.

Aku tidak terlalu tergugat
kerana kehebatan itu bukan dinobatkan
tetapi semuanyna kehendak Tuhan
di mana-manapun aku mampu bertahan
menggapai perjalanan
ke puncak gemawan.

Dangau Marhaen
9/5/2011

Khamis, Mei 05, 2011

Nostalgia Ipoh

 Stesen Kereta Api Ipoh
Jalan Tambun
Saya berkunjung ke Ipoh semalam untuk memenuhi jemputan ceramah di Hillcity Hotel.  Pagi semalam saya meronda ke Bandar Ipoh. Banyak nostalgia saya di Ipoh.  Saya menjadi pelatih di MPKI sesi 1981-1983.  Kini bagunan maktab itu sudah diambil alih oleh Politeknik Ungku Omar.  Saya bersarapan di Taman Cempaka, tempat tinggal saya semasa di Ipoh dulu.