Selasa, Mei 17, 2011

Sepetang di Kuala Lumpur

Mendung memadam kepanasan,

kuala lumpur tetap gesit,
warga tidak memikirkan kenaikan harga petrol.
Di tangan ada belian sarat,
seperti esok tiada lagi perniagaan.

Hujan mula rintik,
warga belum ingin balik,
kerana pesona masih semarak,
dan kuala lumpur makin galak.

Deru mobil berbaur,
gertak alam dari langit tak pernah cuak,
tiada yang mahu mundur,
biar langit kian kabur.

Hujan lebat tiba-tiba.
Dan petir meninggikan suara,
warga cempera dalam wajah selamba.
tetapi masih bertenaga
menghabiskan belanja.

Berehat sebentar di sebuah restoren
wajah pemiliknya mencuka
berbahasa ibundanya entah apa-apa
seperti kami terlalu asing
di negeri sendiri.

Ketika membayar harga jus
kami seperti tidak percaya
kerana sembelihannya begitu rakus
dan kami tidak akan mendengus.

Sepetang di Kuala Lumpur
aku pulang dengan kaki berlumpur.

15 Mei 2011
3.43 ptg

1 ulasan:

Zawawi Aziz berkata...

puisi begitu santai namun
menawan!

Ulang tahun Perkahwinan