Khamis, Oktober 20, 2011

Si Pemakan Hati

Barangkali dia termakan kata-kata nista
yang bergema sepanjang masa
lantas dia pun menghilang dirinya
ke dalam dunianya yang hiba
meratapi takdir dengan halusinasi
dan prinsip yang berteras emosi.

Tidak sedar dia prinsip diri itu
telah menjadi ego yang gerutu
lantas dia memutuskan talian hayat
demi kecewa yang dibuat-buat
kata-kata nista yang disogokkan
semakin sebati dan menyasarkan.

Begitu aku masih percaya
di hujung hari dia akan menilai cahaya
kerana kata-kata nista akan hilang upaya
menggerakkan daya
menggegar maya
pabila semuanya tahu akan bahaya
si celopar yang tiada budaya
mengundang sia-sia
dalam hidupnya.

Aku masih menanti
detiknya dia akan datang kembali
membawa sebuah arca rugi
yang diciptanya sendiri
suatu hari nanti
dia sendiri mengakui
menjadi pemakan hati
yang paling ngeri.

Dangau Marhaen,
Banting,
20/10/11

Buku Terbaru untuk Kegunaan 2012

Buku terbaru saya di pasaran telah terbit.  Alhamdulillah buku ini untuk kegunaan rujukan 2012.  Sesiapa yang berminat untuk membeli sila berkunjung ke kedai-kedai buku seluruh negara.

Ahad, Oktober 16, 2011

Di Paya Indah Wetland

Saya memberikan buah betik kepada Kundra, badak air jantan yang dipelihara di Wetland.  Badak air merupakan sejenis haiwan liar dan  ganas. Namun, Kundra agak jinak kerana hidup dalam persekitaran manusia.

Jumaat, Oktober 14, 2011

Sebungkus kecil coklat

Sebungkus kecil
berisi coklat comel
dari luar negara
bukan soal isinya
tetapi ingatan
seorang murid
terhadap gurunya.


Rabu, Oktober 12, 2011

Puisi Orang Bertujuh

Semalam saya diberikan sebuah antologi puisi penyair-penyair tersohor tanah air. Tuan Haji Shamsudin Othman menghadiahkan antologi tersebut kepada saya.  Saya belum sempat membaca semua puisi yang pada pandangan saya hebat-hebat belaka.  Saya sangat teruja dengan pemberian tersebut.  Terima kasih daun keladi.

Untaian Mawaddah

Umpama seutas tali
mengukuh untaian kasih nirmala
menyambungkan mutiara ukhuwwah
sesama kita berteguh mawaddah
sesungguhnya kita dalam satu ikatan
biar longgar jangan sampai putus
biar pudar jangan sampai lupus.

Hulurkan kemesraan
dan usah berpaling muka
kerana kita laksana denyut nyawa
biar sakit sama merasa
biar sedih sama derita
biar ceria sama gembira
biar pahit sama menggula
biar manis sama menyira.

Kita sudah lama bersama
membilang resah dan mendamba sukma
baurkan jiwa dengan kasih mesra
selami rasa hayati pesona
sebati kesima sanjungi jenama
selama-lama dalam rahmat-Nya.

Untaian mawaddah dakapi bersama
ikatan kasih hendaknya ke syurga.

Ghazali Lateh.
Banting,
12/10/2011

Sabtu, Oktober 08, 2011

Gurindam Adat Orang


Adat orang bertandang,
Hendaklah selalu mengawas pandang.

Adat orang berumah,
Kepada tamu  hendaklah ramah.

Adat orang membeli,
Jangan bayar membuta tuli,

Adat orang menjual,
Duit orang jangan dikawal.

Adat orang menabur janji,
Jangan sampai diungkit keji.

Adat orang berkampung,
Bersama jiran janganlah sombong.

Adat orang bercinta,
Semuanya indah dipandang mata.

Adat orang merindu,
Tiap waktu dibuai syahdu.

Adat orang menumpang,
Sedar diri jangan menyimpang.

Adat orang berkasih,
Silap sedikit rasa tersisih.

Adat orang menuntut ilmu,
Hindarkan rasa bosan dan jemu.

Adat orang mengejar harta,
Hanya untung nampak di mata.

Adat orang bersopan santun,
Cakapnya lembut tidak melantun.

Adat orang banyak membaca,
Tidak mudah tenggelam punca.

Adat orang banyak berjasa,
Dikenang orang sepanjang masa.

Dangau Marhaen,
Banting,
8/10/2011



Khamis, Oktober 06, 2011

Bahasaku

Bahasaku air jernih penyejuk murka buana,
Bahasaku semilir angin peniup haba duka,
Bahasaku api marak pembakar semangat waja,
Bahasaku tanah subur penyambung hayat bangsa.

Bahasaku bintang terang mengerdip ufuk saujana,
Bahasaku bulan lembut menyuluh malam hiba,
Bahasaku mentari segar memijar bicara fatwa,
Bahasaku cakerawala wibawa suara jagat raya.

Bahasaku budi pekerti penghias murni peribadi,
Bahasaku jasa murni wacana pendeta sejati,
Bahasaku wasiat leluhur peneguh jati diri,
Bahasaku amanah besar pusaka warisan hakiki.

Bahasaku santun tersusun pemangkin daya budaya,
Bahasaku anggun tertenun pemanis bual bicara,
Bahasaku rumpun rimbun penyubur sulur sastera,
Bahasaku pohon temurun menunjang tamadun manusia.

Bahasa adalah jiwa, adalah nyawa, adalah harta,
Bahasa adalah jata, adalah nusa, adalah bangsa,
Bahasa adalah diri kita,
Bahasa Melayu tetap ternama.

Ghazali Lateh,
Banting,
6 Disember 2000.

Isnin, Oktober 03, 2011

Dengan Bahasa

Tiada aksara yang dapat digubah menjadi kata
tiada kata yang dapat menggambarkan rasa
tiada rasa yang dapat mewakili getar di jiwa
tiada warna yang dapat melukiskan rasa teruja
dan yang dirasa hanya kesyukuran tidak terhingga.

Diri hanya entiti kerdil dengan wawasan kecil
berjuang bukan kerana nama, namun atas kemahuan jua
dan nama bukan untuk disanjung puja
hanya mewariskan sebuah pesaka bangsa
dengan bahasa seadanya
dengan sastera seindahnya.

Dengan bahasa saya bernama
dengan bahasa saya bersuara
dengan bahasa saya berkarya
sekadarnya.

Banting,
3/10/11

Anugerah Tokoh Bahasa dan Sastera Kuala Langat 2011

Ahad, Oktober 02, 2011

Kalau bahasa tidak sempurna,
Itulah tanda tiada cakna.

Kalau bahasa dipandang rendah,
Nilai bangsa lunturlah sudah.

Kalau bahasa tidak disanjung,
Tamadun bangsa makin ke hujung.

Kalau bahasa tidak bertahan,
Citra bangsa kena sumpahan.

Kalau bahasa dianak tiri,
Hilanglah sudah jati diri.

Kalau bahasa tidak dihirau,
Kelak jadi bahan gurau.

Kalau bahasa dicampur aduk,
Keagungan bangsa pasti merunduk.

Kalau bahasa diambil ringan,
Daulat bangsa banyak halangan.

Kalau bahasa tidak dihormat,
Maruah bangsa tidak selamat.

Kalau bahasa dicemar teruk,
Martabat bangsa semakin buruk.

Banting,
2/10/11

RAYA 2017