Khamis, Oktober 20, 2011

Si Pemakan Hati

Barangkali dia termakan kata-kata nista
yang bergema sepanjang masa
lantas dia pun menghilang dirinya
ke dalam dunianya yang hiba
meratapi takdir dengan halusinasi
dan prinsip yang berteras emosi.

Tidak sedar dia prinsip diri itu
telah menjadi ego yang gerutu
lantas dia memutuskan talian hayat
demi kecewa yang dibuat-buat
kata-kata nista yang disogokkan
semakin sebati dan menyasarkan.

Begitu aku masih percaya
di hujung hari dia akan menilai cahaya
kerana kata-kata nista akan hilang upaya
menggerakkan daya
menggegar maya
pabila semuanya tahu akan bahaya
si celopar yang tiada budaya
mengundang sia-sia
dalam hidupnya.

Aku masih menanti
detiknya dia akan datang kembali
membawa sebuah arca rugi
yang diciptanya sendiri
suatu hari nanti
dia sendiri mengakui
menjadi pemakan hati
yang paling ngeri.

Dangau Marhaen,
Banting,
20/10/11

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan