Khamis, Julai 31, 2008

Gambar-gambar Ceramah






Gambar-gambar ini ialah gambarku ketika berceramah di Dewan PKPS, Shah Alam. Aku mahu berkongsi pengetahuan dengan anak-anak yang bakal menduduki SPM pada bulan November nanti. Harapanku, input yang kuberikan dapat membantu mereka nanti. InsyaAllah.

Pemergian Seorang Lagi Sasterawan Negara

Ketika bersiap-siap untuk melabuhkan tirai hari semalam, lebih kurang 12.40 tgh malam, aku menerima sms dari Tn Haji Shamsudin, memberitahu berita pemergian SN S Othman Kelantan. Pagi ini aku berhasrat untuk berziarah. Akan tetapi apabila sampai di sekolah, lain pula jadinya. Terkilan juga rasa hati kerana terpaksa membatalkan niat ke Bangi. Aku tidak mengenali arwah secara dekat, tetapi karya beliau banyak juga kutelaah semasa pengajian dulu. Pernah juga menghadiri seminar yang arwah menjadi pembentangnya.
Marilah kita berdoa agar roh arwah sentiasa berada dalam peliharaan Allah yang maha esa.

Sejak kebelakangan, rutinku amat padat. Ada saja ruang aku perlu melakukan banyak perkara, hambatan tugas dan urusan diri menyebabkan aku kadang-kadang tidak dapat memenuhi semmua keperluan. Rumahku dalam renovasi, urusan perjawatanku juga agak mendesak. Namun, aku tetap tersenyum, kerana limpah rahmat Allah sentiasa sampai. Alhamdulillah.

Rabu, Julai 30, 2008

Buku Terbaru



Tengah hari tadi aku menerima penghantaran kurier dari penerbit Cerdik. Buku tulisanku bersama-sama Cikgu Ghalib telahpun dicetak sebagai sample copy. Inilah hasil kerjaku pada peghujung tahun 2007, kini baru aku mendapat hasilnya. Alhamdulillah, buku ini akan dijadikan buku teks KBSM dan digunakan di beberapa buah negeri termasuk Perak, P. Pinang, Kelantan, Trengganu, dll. Kulitnya menarik dan persembahan dalamannya juga memuaskan hatiku, sebagai penulis.

Tentang Penulisan Kreatif

Bulan Julai merupakan bulan aku kembali menghasilkan karya kreatif walaupun tidak seaktif dulu. Cerpenku Kisah Gagak dan Merpati tersiar dalam Dewan Sastera, Julai dan cerpen Sondolman pula terbit dalam Berita Harian 19/7/08. Cerpen-cerpen tersebut kugarap secara spontan tanpa persediaan. Aku teringat ketika aku aktif menulis dahulu, aku sangat obses dengan ilmu bantu. Satu ketika aku pernah masuk ke kedai menjual arak di Langkawi untuk mencatat nama-nama minuman keras termasuk mencatatkan kandungannya. Hasilnya kumasukkan dalam cerpen Aku Mahu Hidup, yang tersiar dalam Dewan Sastera. Begitu juga aku pernah mengkaji spesies anjing kerana mahu menulis cerpen Anjing Menyalak Bukit. Akan tetapi cerpen tersebut kupendamkan kerana terlalu keras nadanya. Banyak lagi cerpen yang sarat dengan ilmu bantu, termasuk IT, Geografi, Sejarah, perubatan, dll.

Kesimpulannya, ilmu bantu banyak meningkatkan kualiti karya. Kepada penulis muda yang mahu menulis, jangan takut dan jangan segan untuk memasukkan ilmu bantu yang terkini. Dalam cerpen Semanis Kyuho aku memasukkan ilmu bantu tentang penanaman anggur di Malaysia.

Isnin, Julai 28, 2008

Tentang Perasaan

Perasaan datang berbaur-baur menerima sesuatu dalam kehidupan. Barangkali perkara ini lumrah. Akan tetapi aku menerima perkembangan dalam kehidupan dengan perasaan takut dan bimbang. Aku takut untuk berhadapan dengan situasi baharu. Takut tidak diterima, takut dengan pandangan orang. Walaupun begitu, aku bukanlah orang yang mudah mengalah dengan keadaan. Nah.. buktinya, sampai kini aku terus berfikiran positif, dan sentiasa memikirkan untuk meningkatkan kredibiliti. Semoga Allah terus mencucurkan rahmat-Nya. Aku tetap berjuang meneruskan kehidupan dan cita-cita!!

Aku memang penggemar utama Ebiet G Ade. Bahkan sejak 1982 aku sudah mula menggilai lagu-lagu beliau. Sehingga kini lagu-lagu Ebiet sangat puitis dan menyentuh perasaan. Sebagai tribut kepada beliau, aku masukkan klip-klip video nyanyian beliau untuk tatapan bersama. Dengarkan...

Rabu, Julai 23, 2008

Mengingati Arwah Dharmawijaya


Setelah membaca blog Shamsudin Othman tentang Seminar berkaitan Pak Dharmawijaya, aku jadi teringat akan kenangan bersama-sama tokoh berkenaan. Malangnya, aku tidak dapat ikut serta dalam seminar berkenaan walaupun hati terlalu ingin untuk menyertai. Ada komitmen lain pada tarikh berkenaan yang memerlukan aku berada di Kelang.
Arwah merupakan penyelia sarjanaku di UPM dulu. Banyak pengetahuan tentang puisi kupelajari daripada Pak Dharma. Aku sangat menghormati beliau sebagai seorang pensyarah yang sangat baik hati. Sehingga suatu ketika aku terdorong untuk menulis sajak ini, sebagai tanda penghargaanku terhadap beliau.


MENJABATI TANGANMU
(Buat Dharmawijaya)

Menjabati tanganmu bapa,
litar seni terpintas ke denyut nadi,
dalam cerlung matamu,
kulihat saujana lestari tinta biru,
yang telah kaucoret,
pada helaian pengalaman,
terindah kata, termanis bahasa.

Dan aku menjadi kehilangan,
dalam sahara puisimu,
pernah kujengah dalam alpa,
jendela sasteramu yang lebar,
dari aksara yang hambar terbiar,
kau gubah kuntum-kuntum mekar,
mewangi setiap lembar.

Dalam bicara paling sederhana,
kau melontar pesona,
lalu aku tunduk mengutip makna,
setiap butiran kata,
yang terpahat pada lakaran nota,
kini menjadi peta berharga,
meneroka wilayah sukma,
memercup selimpah rasa.

Menjabati tanganmu, bapa!
aku ingin bangun menafsir erti,
setiap baris puisi,
yang indah kautukangi.

Ghazali Lateh.
Banting,
13/6/00

Kerosakan Blog Saya

Saya memohon maaf kerana blog saya mengalami sedikit masalah kerana saya cuba menggunakan template yang agak canggih sehingga tidak dapat dibuka melalui IE. Sekarang saya hanya dpt mengedit melalui Mozilla. Mungkin keadaan ini dapat diatasi sedikit masa lagi. InsyaAllah.

Ahad, Julai 20, 2008

Beberapa Foto Diri

Gambar di laluan lebuh raya Timur-Barat. Suasananya nyaman, berlatarkan hutan menghijau, lembah yang masih mengekalkan kesegaran alam. Gambar di bawah pula ialah gambar River cruise di Sungai Melaka. Satu idea yang baik untuk sektor pelancongan.


Inilah berita aku menerima anugerah Guru Inovatif Kuala Langat 2008 yang tersiar dalam akhbar Sinar Harian 26 Jun 2008. Gambarnya agak kabur sebab aku sebab aku snap dalam keadaan kekurangan cahaya.



Sabtu, Julai 19, 2008

Surat dari KPM dan Sondolman

(i)
Semalam aku menerima sepucuk surat dari Bahagian Sumber Manusia KPM. Surat ini mengandungi segala dokumen urusan pelepasan jawatan yang diusahakan oleh sebuah IPTA tempatan bagi membolehkan aku memulakan jawatan sebagai tenaga pengajar di IPT itu. Surat ini meletakkan aku dalam keadaan serba salah. Aku tertarik dengan kesungguhan IPT ini, mengurus pelepasan jawatanku. Aku akan mengambil masa satu minggu untuk membuat keputusan. Jika dalam satu minggu ini aku tidak menerima tawaran dari IPT lain, maka aku akan menerima tawaran jawatan tersebut. Biarlah aku bertugas di IPT yang benar-benar serius mahu mengambilku sebagai kakitangan. InsyaAllah...
(ii)
Hari ini cerpen Sondolman yang telah kumasukkan ke blog ini telah tersiar di Berita Harian. Cerpen itu hanya suka-suka, tetapi bagi mereka yang mahu berfikir, ada terselit sedikit santapan minda untuk difikirkan. Wallahualam... Dapatkan ceritanya di...

Jumaat, Julai 18, 2008

Bahasaku Dalam Dirgahayu


Bahasaku Dalam Dirgahayu!

Tumbuhmu menjangkar seluruh nusantara,
meraih martabat bertaraf lingua-franca,
menjunjung budaya peradaban bangsa,
berhias halusmulus santun terungkap,
dalam indah madah seni terucap.

Bahasaku,
adalah warisan paling mulia,
meneruskan jati diri milik pusaka,
keranamu bangsaku agung tetap bernama,
budayaku anggun tetap bernyawa.

Era paling gemilang telah kita lalui,
membakar semangat juang anak-anak pertiwi,
dengan bahasa kami pernah menggapai pelangi,
menukar mimpi ke alam realiti hakiki.

Bahasaku, bahasa Melayu,
semaraklah mekar dalam dirgahayu,
mendepan arus membias cemburu,
kami membenteng segala seteru.

Hiduplah bahasaku!
biar denai waktu semakin rancu berliku,
wawasan bahasaku tetap tegap berpadu,
dalam siaga memantap harap yang jitu.

Ghazali Lateh,
Banting,
30 Ogos 2001

Rabu, Julai 16, 2008

Luka Lingua Franca


Dari Luka Lingua Franca

Lupakah sudah catatan pada lembar sejarah?
kita mengusung keranda lingua franca
tanpa niat menggali pusara
lukanya merah berparut barah
kerana pasang surut semangat
semakin meninggalkan dermaga
terdera; lalu sirna.

Suara pejuang kian dilunaki keinginan
bara mati disiram janji kedinginan
bertukar seru menjadi jerkah nafsu
menakutkan;
“kau harus akur dengan telunjuk globalisasi”
lalu kita menutup rehal pusaka
dan menghanyutkan daun lontar di arus perdana.

Anak-anak yang hijau tidak mengerti
tafsir makna aksara pada tugu prasasti
betapa aura citra semakin kusam
ditabiri seribu waham
dongeng masa hadapan gertak melamar ancam.

Sebenarnya kitalah yang tidak belajar
dari kekalutan silam
dan sekelumit tilikan hitam
penjajahan demi penjajahan
tidak pernah terlunas pergantungan
biar menggegak laung merdeka
atma terikat pada tumang jiwa hamba.

Berdirilah di sini
menautkan semula semangat dan wawasan
dalam satu santun nada kita melepas suara
dengan ampuh bahasa ibunda
siaga memintal teraju nusa
malar melagang ambal madani bangsa.

Tanyalah seluruh generasi akan makna jati diri
jika tutur dan fikir kian diasak prahara anomali
jangan harus lagi ada yang menukang keranda
nafas bahasa biar terhela ke hujung dunia.

Kita mampu selagi hati budi bersatu
selagi mengenal licik dan lintap agenda seteru
ukirlah ikrar pada tugu sumpah perkasa
bahawa bahasa cerminan minda maruah bangsa
bahawa bahasa pemangkin daulat jiwa merdeka.

Dalam terbilang susun langkah memacu bahtera
jangkaulah setinggi awan indah mimpi pahlawan
usah alpa mencanai hala mencapai jata
seakrab ramuan mujarab dari suci lidah pendeta
kita ubati luka lama lingua franca.

Setapakpun berundur pasti tidak
pertahan takhta biar jerih bebanan menekan pundak
warisan ibunda tetap abadi bahasa rasmi
martabat tinggi bahasa kebangsaan kukuh utuh terlakri
selagi hayat bangsa mengalir di denyut nadi.
Ghazali Lateh

Selasa, Julai 15, 2008

Bahasaku

Bahasaku

Bahasaku air jernih penyejuk murka buana,
Bahasaku semilir angin peniup haba duka,
Bahasaku api marak pembakar semangat waja,
Bahasaku tanah subur penyambung hayat bangsa.

Bahasaku bintang terang mengerdip ufuk saujana,
Bahasaku bulan lembut menyuluh malam hiba,
Bahasaku mentari segar memijar bicara fatwa,
Bahasaku cakerawala wibawa suara jagat raya.

Bahasaku budi pekerti penghias murni peribadi,
Bahasaku jasa murni wacana pendeta sejati,
Bahasaku wasiat leluhur peneguh jati diri,
Bahasaku amanah besar pusaka warisan hakiki.

Bahasaku santun tersusun pemangkin daya budaya,
Bahasaku anggun tertenun pemanis bual bicara,
Bahasaku rumpun rimbun penyubur sulur sastera,
Bahasaku pohon temurun menunjang tamadun manusia.

Bahasa adalah jiwa, adalah nyawa, adalah harta,
Bahasa adalah jata, adalah nusa, adalah bangsa,
Bahasa adalah diri kita,
Bahasa Melayu tetap ternama.

Ghazali Lateh,
Banting,
6 Disember 2000.

Isnin, Julai 14, 2008

Perkembangan di sekekiling kita

(i)
Mangga ini kupetik tadi sore, setelah kebosanan memuncak. Untuk tidak membuang masa aku sekali lagi mengambil galah dan mengait buah mangga untuk diberikan kepada jiran-jiran. Masalahnya, buah mangga ini tidak sesuai dibiarkan lama di pokok kerana akan menjadi busuk.
(ii)
Kadang-kadang kita seolah-olah tidak mengambil tahu perkembangan yang berlaku di sekeliling kita. Perkara yang berlaku ada kalanya mempengaruhi kehidupan tetapi tidak kita sedari. Yang penting kita harus berfikiran positif dalam berhadapan dengan pelbagai kerenah hidup. Maksud berfikiran positif ialah kita sentiasa berfikir sesuatu isu itu dari pelbagai perspektif, menilai buruk dan baik sesuatu tindakan, dan sebagainya. Adakalanya pula kita ditipu oleh pihak yang merencanakan sesuatu agar kita tertipu dalam diam. Beberapa isu yang berbangkit kini jangan dianggap terjadi dengan sendirinya, malah merupakan satu perencanaan yang sengaja dibuat dengan tujuan mengalih pandangan dan perhatian kita. Wallahualam...


Hari ini badan rasa kurang sihat. Sebenarnya, kesihatan yang terganggu membawa tanda tertentu yang harus diterima. Pertambahan usia dan perjalanan hidup yang semakin jauh menyebabkan kesihatan terganggu. Akan tetapi kita tidak harus terlalu memikirkan gangguan ini sebagai satu titik nokhtah pada perjalanan hidup ini. Walau dalam apa-apa keadaan sekalipun kehidupan ini perlu diteruskan.

Sabtu, Julai 12, 2008

Jemputan Ceramah

Mulai minggu depan, saya akan memenuhi beberapa jemputan ceramah teknik menjawab bagi kertas Bahasa Malaysia 2, SPM. Dua jemputan dibuat oleh sekolah berdekatan dan satu jemputan untuk guru-guru Bahasa Malaysia yang akan diadakan di Perpustakaan Awam Negeri Selangor, di Shah Alam. Ceramah ini dianjurkan oleh Cerdik Publication dengan kerjasama Berita Harian. Saya berharap dengan berkongsi pengetahuan dan pengalaman dengan rakan-rakan guru dan juga anak-anak murid yang akan menduduki peperiksaan SPM pada bulan November nanti.

Khamis, Julai 10, 2008

Bonsai Baharu

Semalam ketika balik dari mesyuarat di Shah Alam, aku singgah di Tesco Banting. Aku tertarik dengan jualan bonsai dari negeri China. Penjualnya juga seorang wanita China yang tak tahu berbahasa Melayu dan Inggeris (atau satu taktik perniagaan?). Setelah meninjau-ninjau aku membeli sepohon bonsai dengan harga RM20.00 walaupun asalnya berharga RM50.00. Harga kalkulator digunakan oleh penjual tersebut untuk berkomunikasi denganku. Inilah bonsai yang kubeli semalam. Malah rakan-rakan sejawatan juga mula meminati bonsai.


Selasa, Julai 08, 2008

Menjadi Juruacara

Pada 7/7/08, aku telah dipertanggungjawabkan untuk menjadi juruacara majlis penyampaian anugerah perkhidmatan cemerlang warga pendidikan daerah Kuala Langat. Alhamdulillah majlis tersebut berjalan dengan lancar. Inilah pertama kalinya aku menjadi juruacara dalam majlis besar dan formal. Tahniah diucapkan kepada guru-guru dan warga pendidikan yang menerima anugerah daripada Tuan Pengarah Pelajaran Selangor, Puan Ashah bt Samah.

Ahad, Julai 06, 2008

Hari Ini 6/7/08

Tahun ini pokok mangga di depan rumah berbuah lebat. Buahnya menggayut dan dapat dicapai tangan. Sering juga menjadi mangsa dicuri oleh orang lalu lalang. mHari ini, sudah tujuh orang datang nak beli semua buah mangga itu untuk dibuat jeruk atau rojak buah. Tapi aku tidak menjualnya. Aku ingin semua orang di kejiranan ini merasai buah mangga yang masak. Biarlah orang curi sebiji dua, asal selebihnya kami dapat makan bersama.
Kalau betul-betul matang sebiji buah mangga ini mencecah sekilogram beratnya. Akan tetapi sering juga busuk kerana diserang serangga.





Sabtu, Julai 05, 2008

Terasa Ada

Saban hari kulewati pekan ini,
kelibatmu kulihat di mana-mana,
membeli akhbar di warong nyonya,
dan sebeban majalah pelbagai rupa,
lantas terasa ada,
dikau selamanya.

Saban minggu kekunjungi gerai itu,
kau sudah tersenyum berdua,
dan ketika aku melunasi harga,
"tidak perlu, ada orang belanja".

Hari minggu di pusat cucian kereta,
kau menanti sambil membaca,
dan kadangkala aku turut serta,
bercerita dan bercanda,
tiada tanda-tanda yang engkau tiada.

Dan ketika kujumpa balumu,
dia berkata engkau berkursus sahaja,
kerana jiwamu tetap setia,
menemaninya dalam majlis ceria,
dan engkau sebenarnya ada,
dalam cintanya.

Dalam waktu sejauh ini,
aku masih terlihat senyuman murni,
dan kemuliaan pekerti,
engkau yang tidak pernah bersembunyi,
dari sumbangan bakti.

Sehingga kini,
kau masih terasa ada,
terasa mesra,
dan terasa perkasa,
dalam setiap jiwa,
yang dekat dan rela.

3 September datang juga,
membawa seribu pilu dalam sukma,
nilai sahabat begitu berharga,
tidak pernah terpadam di aksara usia,
yang semakin renta.

Sesungguhnya dalam nurani ini,
Sentiasa engkau
terasa ada.

ketika mengenang seorang sahabat yang pergi
11.45 pagi Sabtu 5 Julai 2008

Khamis, Julai 03, 2008

Sekuntum Bunga

Barangkali keindahan yang ada
hanya balikan warna
tanpa pesona.
barangkali warna penuh pesona
ada durinya
menikam sukma.
Barangkali sekuntum bunga
indah di mata
tapi baunya sirna.
Barangkali aku terkesima
akan bunga-bunga
yang sebenarnya hina
di mata maya.