Isnin, Januari 31, 2011

Bersama-sama Mereka yang Hebat

Saya bergambar bersama-sama orang-orang yang hebat dalam dunia sastera tanah air. Mereka ialah Penyair Shukri Abdullah dan Novelis Abu Hassan Morad

Sabtu, Januari 29, 2011

Le Tour de Langkawi 2011

Pasukan pollis yang mendahului perarakan penaja.
Penduduk Banting mula berkumpul seawal 9.00 pagi
Bersama-sama seorang pelumba dari Iran

Peserta dilepaskan

Bersama-sama Hamid, seorang pelumba dari Iraq. Sayangnya Hamid tidak tahu berbahasa Inggeris langsung.
Perarakan Proton dan penaja lain

Pelumba berehat menunggu pelepasan
Bersama-sama seorang pegawai pasukan AzadUniversiti

Selasa, Januari 25, 2011

Penyalak Bukit

Bicara yang menguak kalbu bisu
tidak terdengarkan
walau sepicing waktu
sirna bagai titis yang gugur di pasir
diserap hilang dan kontang.

Penyatuan bukan lagi madu manis
yang melunakkan perjalanan
tetapi kita terbelenggu dengan sinis
tajam hipokrasi yang menghiris
dalam kerikil zaman yang menggerigis.

Kita menjadi tunanetra
untuk menjangkau jauh ke ufuk nista
yang bangun malar tidak rontok
pegun dogma telah berdiri
menabiri segala mandiri
dipasung iri.

Akhirnya kita menjadi tunasusila
pabila mengagungkan antoganis
di jalanan pesta liar telah bangun
dari mimpi konspirasi yang anggun
dalam kolong jiwa yang kosong.

Rencah tunawangsa kini mendidih
melimpah dan melecurkan jari-jari pejuang
tangisan bukan lagi senjata ampuh
tetapi menjadi topeng angkuh
di wajah musuh.

Ketika kita merenung kosong ke langit
kita tidak akan tahu rumput-rumput lekit
diinjak kaki-kaki yang perit
si penyalak bukit.

25/1/2011

Khamis, Januari 20, 2011

Puisi Persaraan

Tiba jua di persimpangan ini,
Barulah kita tahu besarnya erti budi,
Makna jalinan kasih yang abadi,

Semarak mesra yang mercup dalam manis bicara,
Dan nilai setia semua yang ada,
Mengadun citra seanggun permata,
Terukir dalam jiwa bahagia.

Setia di sini untuk melengkapi waktu,
Menenun harapan dengan iltizam dan restu,
Tanpa curiga menusuk rasa,
Lantaran di sini semua saudara,
Penghibur duka pemulih lara,
Penyambung pesona ke usia bersara.

Budi segunung tercurah dalam rencana,
Bakal mengerdip sinar kemilau arca kencana,
Terhias di dinding minda, memarak asas wacana,
Meruap bangga memangkin kesima,
Melarik teladan ikutan bermakna.

Semarak rindu kami nanti,
Mengenang detik manis yang semakin sepi,
Hilang bicara mesra, lupus kiranya gurau senda,
Jarak dan ruang pasti semakin dirasa,
Justeru langkah dan arah kian berbeza.

Kasih ini tetap kukuh,
Terpahat dalam ingatan yang teguh,
Terbit dari ikatan ukhuwah yang ampuh,
Rindu nostalgia di sini berlabuh.

Setia budi semarak kasih,
Untukmu tuan insan terpilih,
Pergimu tuan bukan tersisih,
Budimu tuan di hati membenih.
Setia budi semarak kasih,
Tuan berangkat kami yang merintih.

Dr. Ghazali Lateh,
2/12/09Hotel Summit, USJ

Isnin, Januari 17, 2011

Membaca Kejahatan


Aksara-aksara durjana terimbas pada matanya
dan jelingannya menjadi kotor dan mengerikan
di sebalik kanta tersirat seribu imej syaitan
yang menusuk ke dasar sukma
mereka yang lentur dengan kesima.

Puing-puing dosa terpancul dari bibirnya
membunuh upaya minda untuk bertanya
dengan kata-kata dia melebar pesona
mengheret ke lembah terhina
setiap jiwa yang terlena.

Lama-kelamaan
aku mula membaca kejahatan
yang terlindung di sebalik lakonan
seorang badut yang memakai baju nafsu
aneka warna aneka rupa
beraksi di arena nestapa.

Sampai bilakah dia dapat
menyembunyikan pekung dalam kulitnya
yang semakin kendur dan luntur
biarpun seribu cara diatur
di papan catur.

Sampai bila juga
kita dan mereka akan terus tertipu
dengan skrip konspirasi yang tepu
kerana waktu semakin suntuk
untuk melakarkan agenda terkutuk.

Heii.. engkau yang bernama konspirator
yang selalu menyalahkan konspirasi
kau akan tahu juga balasan-Nya
betapa onarmu hina
bakal terpampang di dada maya
bakal terbongkar ke seluruh buana.


Dangau marhaen
17/1/11

Jumaat, Januari 14, 2011

Sahabat

Di lobi hotel Grand Boutique, Jakarta

Jurang telah larut dan menjadi sebati
beza pun telah luntur dan semula jadi
dan kita tidak lagi berasa gusar
untuk melafazkan tegur yang jujur
atau meminta ujar yang pijar.

Sahabat
pabila berpisah kita terasa kehilangan
namun semuanya itu hanyalah rencah perjalanan
di persimpangan
kita perlu membuat pilihan
dalam menuju haluan.

Akhirnya sahabat
semuanya akan merelakan
kerana semua kenangan akan dirakamkan
lantas disimpan sebagai tanda perhubungan
bakal dibuka kembali saat-saat kita berjauhan.

Begitulah sahabat
sepatah tutur bakal menjadi ubat
dengan tangan yang akrab berjabat
kita abadikan sebuah kenangan terhebat.

Persahabatan itu umpama simpulan tali
biarpun gersang dimamah hari
tapi simpulan itu tetap abadi.
Dangau Marhaen
15/1/2011 12.04 tgh malam.

Isnin, Januari 10, 2011

Menjadi Marhaen


Aku sama-sama bersesak
mendaftarkan kesakitan
menunggu panggilan
mendambakan harapan
suara derita pun larut
dalam rungutan marhaen
mendengar nombor seruan
masih jauh giliran.

Begitulah sukarnya
menjadi marhaen
mendapat rawatan
dari kesusahan
kerana kami tiada upaya
mengeluarkan biaya
menyambung nyawa.

Jabatan Pesakit Luar,
Hospital Banting,
10/01/11

Khamis, Januari 06, 2011

Memori Bandung


Libur tahun kelmarin
kusapa namamu, Bandung
ketika malam menganjak tua
aku menjengah muka
ke rumah makan sapu lidi
dan merebah diri
di Barinto Syinta.

Pagi membawa deru jentera
dan bingit suara speda
kami berangkat ke Pasar Besar
melihat pesona busana
aneka warna
serta wargamu
aneka rencana.

Seketika menghidu asap tengik
di puncak Tangkuban Perahu
sambil menolak jualan keterlaluan
di sepanjang jalan.

Kotamu gesit, Bandung!
mobil merangkak berdenyut di jalanan
dan speda berlumba
mencari hala
di ruang terbuka.

Aku melepaskan lelah
di mall yang serba indah
membeli jenama serba murah
membangkitkan ghairah
membuang resah.

Wargamu gigih, Bandung
memerah keringat jernih
berjualan di sepanjang gang
di warong mudah alih
dengan juadah terpilih.

Berjumaat di Taman sari
ummahmu sebenarnya tinggi harga diri
dalam saf-saf lurus aku hilang sendiri
sama-sama berdiri
menghadap Ilahi.

Kenangan indah pasti abadi
Bandung sebuah kota budi
sekali cuma pasti tidak bererti
lantas aku menobat janji
untuk bertandang lagi
suatu hari nanti.


Dangau Marhaen, Banting.
6/1/2011

Rabu, Januari 05, 2011

Insaf


Kabus melendut di kaki maya
menabiri latar pesona
di muara usia.

Ketika melangkah
meninggalkan kenangan
semuanya sedar bahawa waktu
terlalu suntuk untuk menilai
harga perjalanan yang luntur
di tengah bahang lara.

Di manakah kita
ketika semuanya berkumpul
menangisi penyesalan
sepanjang jalan.

5/1/2011

Selasa, Januari 04, 2011

Ke Arah Mana

Keputusan yang telah lama tertangguh
kerana belum ada mata kompas
yang hakiki menunjuk arah benar
dan hati berbelah
antara kamar selesa
dan wadah jasa.

Betapapun hati meronta
untuk lepas semua gejala
tetapi di sana belum pasti tintanya
terpadam duka
atau tercatat seribu duga.

Arah mana menjadi asas tanya
yang singgah atau yang kenal lama
kerana diri selalunya tidak berani
untuk memilih destinasi
biarpun berbekal kersani
meneroka ke alam misteri.

Masih mencari kiranya
masih menanti kiranya
masih meneliti kiranya
sehingga kesuntukan masa
untuk menyusun aksara
sebuah kesima dunia
tanpa nokhtahnya.


4/1/11

Sabtu, Januari 01, 2011

Catatan Tahun Baharu


Kembang api yang berpusar di angkasa
menjadi tanda sempadan masa
yang sebenarnya tidak ada
fatamorgana semata-mata.

Anak-anak remaja tidak mahu pulang
sehingga pagi menjelang
keseronokan menusuk ke tulang-temulang
yang diajarkan semuanya hilang
dan mekarlah bunga-bunga petualang.

Yang tua duduk berdoa di musolla
mengharapkan terhindar segala bala
sedangkan nasib tidak begitu terbela
cukup reda dengan segala yang ada
kerana begitulah takdirnya.

Pemimpin-pemimpin masih bertelagah
masing-masing mahu menunjuk megah
tanpa sedar harga diri semakin tergugah
dalam senyum seteru melangkah gagah.

Aku hanya pencatat detik waktu
yang tidak ada suara laungan jitu
untuk memanggil bangsa untuk bersatu
kerana mereka semua dirasuk buntu
hingga meracau tidak menentu.

Tahun baharu tidak menjanjikan apa-apa
seandainya bangsa Melayu terus alpa
kerana sememangnya kita mudah lupa
teruja dengan badut pelbagai rupa.

Tahun baharu ini seharusnya tidak datang
selagi fikiran kita tidak mahu matang
dan manusia masih berperangai binatang
seruan agama mula ditentang
dengan suara-suara lantang.

Detik mula tahun baharu
aku akan terus mahu menyeru
agar bangsa tidak selamanya celaru
untuk membina tamadun di mercu.

Dangau Marhaen,
Banting
1 Januari 2011

RAYA 2017