Sabtu, Januari 01, 2011

Catatan Tahun Baharu


Kembang api yang berpusar di angkasa
menjadi tanda sempadan masa
yang sebenarnya tidak ada
fatamorgana semata-mata.

Anak-anak remaja tidak mahu pulang
sehingga pagi menjelang
keseronokan menusuk ke tulang-temulang
yang diajarkan semuanya hilang
dan mekarlah bunga-bunga petualang.

Yang tua duduk berdoa di musolla
mengharapkan terhindar segala bala
sedangkan nasib tidak begitu terbela
cukup reda dengan segala yang ada
kerana begitulah takdirnya.

Pemimpin-pemimpin masih bertelagah
masing-masing mahu menunjuk megah
tanpa sedar harga diri semakin tergugah
dalam senyum seteru melangkah gagah.

Aku hanya pencatat detik waktu
yang tidak ada suara laungan jitu
untuk memanggil bangsa untuk bersatu
kerana mereka semua dirasuk buntu
hingga meracau tidak menentu.

Tahun baharu tidak menjanjikan apa-apa
seandainya bangsa Melayu terus alpa
kerana sememangnya kita mudah lupa
teruja dengan badut pelbagai rupa.

Tahun baharu ini seharusnya tidak datang
selagi fikiran kita tidak mahu matang
dan manusia masih berperangai binatang
seruan agama mula ditentang
dengan suara-suara lantang.

Detik mula tahun baharu
aku akan terus mahu menyeru
agar bangsa tidak selamanya celaru
untuk membina tamadun di mercu.

Dangau Marhaen,
Banting
1 Januari 2011

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan