Isnin, Mei 28, 2007

Hitam Putih Kehidupan


(i)
Kehidupan ini penuh hitam dan putihnya. Hari Sabtu, aku ke KL Sentral sekadar mahu melihat suasana walk in interview pengambilan tenaga akademik IPTA. Yang hitamnya adalah apabila aku bertanya di booth UPSI tentang status permohonanku. Jawapannya, "permohonan Dr. tidak diperakukan". Dalam kata lain permohonanku tidak layak. Aku sempat bertanya apakah kekurangan permohonanku. Sudah tentu jawapan tersebut SULIT. Seperti yang kunyatakan terdahulu, aku tidak begitu mengharapkan jawatan tersebut. Jadi aku tidak terlalu kecewa dengan respons yang kuterima. Aku membuat 2 andaian, pertama aku belum cukup layak untuk bertugas sebagai pensyarah di UPSI, atau yang kedua aku terlalu hebat untuk bertugas di sana.

Semalam hari minggu aku sekali lagi ke KL Sentral. Kali ini lebih bersedia untuk mencuba nasib. Aku memilih UKM sebagai IPTA pilihan. Nyatakan lamaranku kali ini amat berhasil, tanpa melalui sesi yang sukar. Malah penemuduga lantas berkata aku layak, tanpa banyak soal. Lebih manis lagi aku ditawarkan DS51, walaupun aku hanya memohon DS45. Alhamdulillah.

Masalahnya, aku perlu mencari jalan untuk mendapatkan pelepasan dari KPM. Aku diberikan tempoh 6 bulan untuk menyelesaikan masalah perjawatanku. InsyaAllah, akan aku usahakan.

Sepanjang perjalanan pulang, aku mula membayangkan perubahan yang bakal kuhadapi dalam waktu-waktu yang mendatang. Di FSSK itu terbaris nama-nama besar dalam sastera dan budaya Melayu. Adakah aku akan diterima seadanya aku?

Terima kasih kepada isteri yang tidak jemu-jemu memberi semangat dan dorongan. Terima kasih juga kerana sanggup duduk seharian menanti giliran ditemuduga. (Gambar: Bersama isteri di belakang CRV)

(ii)
Malam tadi ketika menghantarAdilah ke Trengganu, sempat berbual dengan Mustaza, bekas rakan guru yang kini menjadi peguam. Padaku, Mustaza yang seorang yang hebat dan sentiasa berfikir di luar kotak. Melayu perlu lebih ramai orang yang berfikir di luar kotak seperti ini. Banyak perkara yang kami bualkan. Mungkin ada follow up ttg perkara yang dibicarakan itu.

Khamis, Mei 24, 2007

Tiga Kategori Penggiat Sastera

i)
Aku membaca blog rakan-rakan malam tadi. Bangga kerana Shamsuddin Othman dan rakan-rakan penulis akan berangkat ke Medan untuk menyertai Festival Puisi di sana.

Bagiku ada tiga kategori penggiat sastera di Malaysia. Yang pertama ialah penulis, kedua aktivis, dan ketiga penulis serta aktivis. Aku termasuk dalam kategori pertama (jika boleh dikira begitu). Aku hanya dengan legasi penulisan sendiri, tidak begitu gemar ke khalayak sastera. Ada pula yang aktif menggerakkan aktiviti sastera tetapi tidak menulis. Kelompok ini termasuk dalam kategori kedua. Yang terbaik ialah kelompok yang ketiga iaitu penulis dan aktivis sastera. Mereka inilah yang sebenarnya menjadi nadi kelangsungan sastera kita. Mereka menulis, dan pada masa yang sama mereka begitu giat menggerakkan sastera. Semoha usaha mereka akan terus menegakkan pendirian sastera tanah air.

ii)
Pada dasarnya aku amat bersyukur menerima berita kenaikan gaji kakitangan awam. Namun ada segelintir kakitangan yang berasa diri mereka teraniaya dengan kenaikan tersebut. Aneh bukan?

Mereka ialah guru-guru siswazah yang melanjutkan pelajaran ketika SSB dikuatkuasakan. Ketika belajar, tiada kenaikan gaji diberikan. Selama empat tahun mereka bergelut untuk mendapatkan ijazah. Selepas keluar mereka memulakan kerjaya dengan tangga gaji PPPS paling asas. Mereka telah kehilangan empat kenaikan gaji. Rakan-rakan yang tidak melanjutkan pelajaran menerima gaji yang hampir sama dengan mereka. Setelah kenaikan gaji 15% dan 25% bagi siswazah dan bukan siswazah, guru-guru bukan siswazah telah memotong mereka dari segi jumlah gaji yang diterima. Di manakah silapnya? Mereka kecewa, dan tidak tahu mahu mengadu nasib kepada pihak mana.

Seperkara lagi, bagi guru-guru bukan siswazah yang telah berkhidmat selama lebih 20 tahun, mereka juga berasa teraniaya apabila gaji mereka tidak jauh bezanya, malah sama, atau kurang daripada gaji guru-guru bukan siswazah yang baru 10 tahun berkhidmat. sekali lagi, persoalan ini timbul. Di manakah silapnya? Skim gaji guru di Malaysia kini sangat bercelaru, adakah perkara ini tidak ada dalam perjuangan memartabatkan profesyen perguruan seperti yang termaktub dalam PIPP.

Aku rasa perkara ini perlu ditangani untuk mengelakkan pengurangan motivasi guru-guru yang terlibat. Kesatuan-kesatuan guru tidak harus mendiamkan diri tentang perkara ini.

Ahad, Mei 20, 2007

Menjadi Guru Inovatif


Semalam aku diraikan dalam majlis sambutan Hari Guru peringkat negeri Selangor kerana cerpenku memenangi hadiah pertama. Anakku Adilah juga mendapat tempat pertama dalam kategori pelajar memengah. Sambutan dilancarkan oleh YAB Datuk Menteri Besar. Dalam ucapannya, MB meminta guru sentiasa bertindak inovatif dalam meningkatkan kualiti pendidikan di Selangor, selaras dengan gelaran negeri maju. (Gambar: Bersama-sama isteri dalam majlis Hari Guru Selangor 2007)


Dalam hal ini, aku sudah dikira mencapai satu langkah di hadapan. Pak Lah mengingatkan supaya guru-guru meningkatkan tahap keilmuan dan kemahiran. Kukira sudah kucapai kerana telah memiliki PhD. Dalam pengajaran juga aku sentiasa mencari jalan untuk mengatasi sebarang masalah. Buktinya aku mencipta satu kaedah penulisan karangan yang mudah dikuasai oleh murid.


Aku juga berteriima kasih kepada PPD Petaling yang mencadangkan aku supaya mempamerkan karya-karyaku sempena hari guru 2007. Namun aku tidak dapat memenuhi cadangan tersebut kerana tidak mendapat arahan rasmi mana-mana pihak. Ironinya, mengapakah PPD Petaling yang mencadangkan perkara tersebut, sedangkan aku bertugas dalam PPD Kuala Langat.


Kesimpulannya, diriku tidak dipandang oleh orang Kuala Langat, apatah lagi orang-orang di PPD.

Khamis, Mei 17, 2007

Catatan Selatan




Selama dua hari berada di JB, menyambut perayaan Hari Guru 2007. Kemuncaknya pagi tadi, upacara anugerah guru. Yang penting aku memperoleh RM2000.00 sebagai hadiah kemenangan peraduan menulis cerita kanak-kanak. Cerpenku "Dongak ke Atas, Jenguk ke Bawah" memenangi tempat pertama.




Sekalung tahniah diucapkan kepada pengajur tahun ini iaitu Negeri Johor Darul Takzim, kerana sambutan kali ini sangat meriah. Terasa guru-guru begitu diraikan dan dihargai dalam sambutan kali ini, tidak seperti tahun di lalu ketika sebuah negeri menjadi tuan rumah. Dalam kedua-dua majlis, malam tadi di Persada Johor, dan majlis Sajian Tanjung Puteri Menjunjung Budi sangat membanggakan warga pendidik seluruh Malaysia.

Aku berasa sangat teruja dengan persembahan kesenian oleh anak-anak sekolah yang comel dengan tarian zapin, joget, tarian jawa, dan lain-lain yang begitu memukau. Wajar sangatlah sekolah seni ditubuhkan di Johor kerana kerajaan Johor nampaknya sangat komited melestarikan seni warisan.

Ptg semalam sempat berkelana sendiri di Danga Bay, melihat keindahan buatan. Makan mi rebus, tetapi tidak seenak mi rebus di jalan JKR yang kami makan malam sebelumnya.

Catatan Selatan

Balikan cahaya Selat Tebrau,
ketika sore muda,
riak-riak kecil dan putik ombak,
mekar dan berkejar,
dan suaranya hilang dalam deru jentera,
juga kejut pesawat seberang sana.

Mendung tiba-tiba bercanda,
anak-anak remaja pun merapat asmara,
sepanjang denai indah,
di bawah payungan pepohon,
mengguris sedikit santun,
dan aku terpegun,
ketika jejaka ingin mencium kekasih,
dengan helah seribu dalih.

Mengimbau seberang berbalam,
betapa sempadan akrab sudah lama tenggelam,
mencuka dendam sejarah silam,
kiranya bakal ada agenda agam,
bakal tercatat di muka piagam.

Sepetang di sini Danga Bay,
melihat sinar dan mendung,
menghidu hanyir laut dan lunak debu,
betapa namamu yang kudengar,
menjadi petanda kemungkinan,
sebuah cinta tidak kesampaian.

Danga Bay,
Izinkan aku melangkah pergi,
membawa aroma cemas dan ngeri,
yang tidak terpamer dengan hakiki,
tetapi mencengkam di sudut hati.

Danga Bay,
16/5/07 4.40 ptg.


Selasa, Mei 08, 2007

Pantai Kelanang Tika Senja


Pantai Kelanang tika hampir senja,
Foto ini kuambil menggunakan telefon bimbitku,
Cantik juga pemandangannya, khabarnya penyanyi Kaer juga memanfaatkan keindahan Pantai Kelalang dalam klip video lagunya.

Anugerah Penulisan Pertama 2007

Alhamdulillah, tengah hari tadi mendapat berita cerpenku sempena sambutan Hari Guru Kebangsaan memang hadiah pertama. Maksudnya tahun ini sekali lagi aku akan merayakan hari guru peringkat kebangsaan, dan kali ini di JB. Inilah anugerah penulisan yang pertama kumenangi tahun ini. Lama sudah aku tidak berpeluang untuk menyertai pertandingan menulis akibat kekangan pengajian. Kini aku ingin kembali menulis dan menulis.

Telah aku sampaikan khabar kemenangan itu kepada Aminhad, rupa-rupanya dia berada di Kundasang, pastinya dengan Shamsuddin Othman. Cemburu juga aku melihat pemandangan menarik Kundasang yang dipaparkan oleh Shamsuddin dalam blognya.

Cerpen aku yang menang itu berjudul Dongak ke Atas, Jenguk ke Bawah. Bersifat sedikit futuristik, tentang sains angkasa. Cita-cita besar anak kampung untuk menjadi angkasawan akhirnya tercapai melalui kesungguhan dan kerja keras.

Minggu lepas, Jumaat pagi aku menjalani temu duga jawatan pensyarah di UPSI. Aku tidak terlalu mengharap, berjaya atau tidak adalah rahmat yang tersembunyi.

Sang Penyumpah

Dia telah diberikan kelebihan dengan sumpahan yang mujarab di sepanjang jalan ke sini semuanya berubah tersumpah oleh bibir sumbang...