Sabtu, Ogos 06, 2011

Sajak Subuh

Ruap iman telah naik ke udara
dan berbaur dengan fajar tirus
angin lirih membiaskan duka malam
ke ufuk jauh
ke ufuk jauh.

Sebentar lagi langit menjadi sekilas catan
cahaya sebenarnya mengubah landskap usia
pepohon hitam akan ceria
dedaun hijau dan dihiasi bunga.

Subuh,
waktu memula detik hidup
dan menguak kemelut semalam
kerana hari ini ada tunas-tunas harapan
yang mercup di saujana luas
tidak terbatas.

Mulakan dengan langkah mulia
dan seribu doa bahagia
tanamkan bibit cinta asmara
untuk semua warga dunia
menyahut sapa
dengan hati yang terbuka.

Dangau Marhaen,
Banting.
6/8/2011

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...