Rabu, November 16, 2011

Hipokrasi

Entah apa yang menggugat rasa
semangat luntur bagai dipuput dengus angin
jenama bukan lagi imbauan mimpi
hanya riak selesa dalam destinasi.

Kemahuan yang memuncak telah padam
seperti lilin yang cair dimamah api
kehebatan bukan lagi diburu hati
hanya kedamaian berputih di bucu ilusi.

Sesekali aku harus menipu diri
dan berselindung di sebalik keikhlasan hati
mereka sering memungkiri janji
hanya aku terlalu setia mengukir budi.

Biarlah aku terjun ke arus kelodak
sesekali merasai pahit getir di tekak
kejernihan sudah hilang telusnya
kemurnian sudah lupus tulusnya.

Aku ingin menjadi pemecah tradisi
menolak warna putih yang tidak bergizi
dan meladeni rencam rona penuh maknawi
biar masa menentukan takdir hakiki.

Dangau Marhaen,
16/11/2011

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...