Selasa, Disember 07, 2010

Hijrah

Longkang-longkang menerbangkan aroma petaka
tandas awam bagai tempat tumpuan haiwan bukan manusia
kekotoran menjadi jolokan nama
segalanya ingin dicatatkan pada ruang terbuka
tidak kira di mana-mana.

Perbalahan tidak pernah surut seperti laut
perpecahan membusuk menjadi makanan peram
acuman menjangkar dan dengki menjadi denyut nadi
hati busuk dan dendam menjadi arca kukuh
menabiri ucapan selamat datang ke laman.

Siasah telah membunuh kebaikan dan kesejahteraan
hati sentiasa bengkak dengan bisa retorika
peradaban bukan lagi mercu tanda di tengah kota
ketika demokrasi dilaungkan hasad pun terimbau
menimpa kepala-kepala bodoh yang mendengar racau.

Di ceramah,
seruan hijrah berkumandang didengar hingga ke planet
dan seusai majlis kita kembali memakai baju durjana
yang menjadi pakaian kebangsaan
pemilik minda kelas ketiga.

Bilakah agaknya?
Hijrah meresapi kepala
dan hati kita terbuka
untuk menjadi pemilik minda
kelas pertama.

Dangau Marhaen,
7 Dis. 2010

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan