Khamis, Disember 16, 2010

Sang Penggigit Tangan

Dengan lidah dan ludah yang tidak pernah selindung
merah dengan amarah yang tidak terbendung
merayau tanpa hala tuju
dan meminta-minta di semua penjuru.

Ketika diberi makan dari hidangan gizi lengkap
dia pun tersenyum setelah kenyang malahap
tiba-tiba dia berkata benci
kepada yang memberi.

Ketika bangun untuk menghindar
sang penggigit tangan itu menjadi nanar
dan menampakkan taringnya besar
menampakkan mulutnya yang onar.

Sang penggigit tangan semakin banyak
dan menyalak bagai naik minyak
tidak akan berhenti
kerana begitulah pekerti
spesies yang keji.


Dangau Marhaen
16/12/10

Tiada ulasan:

Travelog Padang 2018

Seperti biasa, saya tidak merancang untuk melancong.  Keputusan untuk ke Padang saya buat dua hari sebelum berangkat.  Kami berangkat deng...