Khamis, Ogos 12, 2010

Pesanan untuk Seorang Teman

Seperti ada api di bawah telapak kaki
seperti ada duri yang menusuk hati
tika ranum bahagia dirobek ulat durja
busuk luluh dan menanti saat gempa
terbuang disisih cinta
derita.

Perjalanan asmara tiba-tiba terhenti
lantas cahaya lembayung tiba-tiba mati
sinar di ufuk sudah jauh menyepi
pelangi berlari meninggalkan mimpi
ngeri.

Itulah khabar dura yang tiba
tanpa pinta hanya ada dalam bicara
bukan simpati tetapi pasti tidak sampai hati
melihat teman meladeni nista diri
misteri.

Aku tidak punya upaya mega
untuk menumpaskan resah di pojok curiga
dengan sekadar kata-kata tanpa harga
cerminan rasa nuansa hiba memusykil lega.

Perjalanan hidup ini mesti terus
jangan sesekali kau melutut ditelan arus
jika takdir tertulis jalannya lurus
semua kemungkinan sudah sedia kau terima harus.

Banting,
12/8/2010

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...