Selasa, Ogos 31, 2010

Sindrom Kelembekan Pimpinan

Satu kelemahan kepemimpinan yang lalu ialah kelambatan bertindak dan kegagalan membuat keputusan. Natijahnya, rakyat kehilangan rasa yakin dengan pucuk pimpinan. Kekecewaan itu ditunjukkan dalam PRU yang lalu apabila parti pemerintah kehilangan banyak kerusi di parlimen dan di dewan undangan negeri.
Kini nampaknya sindrom lambat bertindak dan tidak membuat keputusan segera melanda kembali. Paling jelas apabila ada individu dan kelompok secara terang-terang menghina negara, bangsa Melayu, agama Islam. Rakyat memerhatikan tindakan kerajaan dengan penuh harapan agar tindakan segera diambil. Namun, hal itu tidak terjadi selain daripaka kokokan memberi amaran yang tidak sudah-sudah. Sehingga dalam hati rakyat sekarang sudah ada perasaan mahu bertindak secara sendirian. Jika rakyat bertindak secara sendirian atas alasan sakit hati dan dendam, maka cepat pula tindakan dikenakan ke atas mereka, sedangkan petualang sebenar masih bermaharajalela dengan perlindungan tahap maksimum oleh konco-konco keparatnya. Pemimpin harus sedar, jangan terlalu ingin akan pengaruh sehingga kemarahan rakyat sukar dibendung lagi. Jangan juga sampai rakyat mengambil tindakan untuk bertindak sendiri-sendiri.
Berdasarkan pemerhatian saya, simptom kelembekan tindakan sudah mula menjangkit dari kepimpinan yang lalu. Jika kelembekan ini berterusan, rakyat akan menjadi jelak dan hilang keyakinan. Hasilnya usaha untuk memulihkan keyakinan itu akan hanya menjadi mimpi pada siang hari.

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...