Isnin, Mac 07, 2011

Hanyut

Kita mula hanyut
dalam arus yang kita cipta sendiri
deras dan berombak
ke muara penuh kelodak.

Setiap kali hampir
ke tebing jauh
kita meronta tanpa kata
sisa-sisa rasa luntur
dalam badai menggempur.

Kita hanyut
dan tidak bisa merenangi
kerana kita sendiri
tidak mahu membina jambatan
tetapi rela dihanyutkan.

Hanyut kita
jika kita masih terleka
mencipta petaka
mendamba celaka
ke pintu neraka!

Dangau Marhaen.
7/3/2011

1 ulasan:

Zawawi Aziz berkata...

Salam puisi. Jambatan yg dibina pada ketikanya dibakar pula !

Travelog Padang 2018

Seperti biasa, saya tidak merancang untuk melancong.  Keputusan untuk ke Padang saya buat dua hari sebelum berangkat.  Kami berangkat deng...