Khamis, Mac 27, 2014

Tragedi

Terlalu lamakah kita berleka-leka
menghirup nafas dalam dari pawana selesa
senantiasa
tidak terbayang akan kepedihan
sebuah tragedi paling membekas kesan
meragut semua kebanggaan.
 
Terlalu besar beban menghempas pundak
tidak tertanggung oleh sesiapapun
hanya doa pasrah atas hikmah kehendak
tiada lagi harapan
tiada lagi haluan
tiada lagi tujuan
hanya berserah pada-Mu Tuhan.

Yang terhempas itu sebenarnya maruah
yang hilang itu citra kita yang megah
yang datang itu sebesar-besar musibah
yang bertandang itu armada masalah.

Kita harus kembali merenung diri
betapa bencana ini mengirim utusan misteri
barangkali ini aniaya, sedangkan kita tidak bermaya
barangkali ini dendam, hasad tak pernah padam
barangkali ini konspirasi,
sedangkan kita hanya mampu menangisi
barangkali ini peringatan,
betapa kita sering kelewatan.

Tragedi ini benar-benar melumpuhluluhkan
tangisan dan sendu mengaburi perasaan
bakal berkumandang tohmah dan cerca
luka terhiris dek tikaman kaca kata-kata
hati-hati yang menanti
khabar hidup atau mati
meredai tapi menagih bukti
semuanya padah bengis menanti.

Tegaklah biar payah
kerana kita terpilih untuk diduga susah
bangun kembali dari kejatuhan
agar selamanya kita mampu kekal bertahan.
 
Ghazali Lateh,
UPM Serdang
27 Mac 2014

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...