Khamis, Jun 21, 2007

Tanjung Balai yang Gesit




Akhirnya, aku menjejakkan kaki ke Tanjung Balai, Kepulauan Karimun, bersama-sama Aminhad, Lutfi, dan Shamsuddin Othman. Setelah nanar dioleng ombak Selat Melaka, ternyata kami dikejutkan oleh suasana di Tanjung Balai amat gesit. Anak-anak mengemis sambil menarik-narik baju. (Lihatlah wajah letih kami ketika melunasi harga buku di Toko Salemba, Tanjung Balai)

"Kasian Pak, belum makan Pak!" kata anak-anak itu, lelaki dan perempuan. Rimas! Dan pemuda-pemuda mengekori untuk menawarkan perkhidmatan pengangkutan, perkhidmatan itu, dan ini, dan apa-apa sahaja yang bisa diberikan kepada kami rakyat Malaysia yang suci. Akhirnya, Sudin mula mesra. Lutfi tetap tegar, aku dan Amin hanya menjadi pengikut yang setia. Maka jadual lawatan curi-curi itu kami penuhi dengan beli-belah ala-kadar akibat masa sangat terhad. Memadai baju, beg, dan sebuah kamu bahasa Indonesia. Amin, Sudin, dan Lutfi memborong buku di Toko Salemba. (yang bertandas di tingkat atas).

Anak-anak tempatan Karimun hidup dalam persaingan yang gesit. Lorong jalanan sempit tetapi kenderaannya rakus. Kami mengalah dengan keadaan, dan akhirnya kami ternyata terjerat oleh kegesitan Tanjung Balai.
Ketika pulang setiap petugas di jeti menghulurkan tangan tanpa segan, meminta habuan sebelum keberangkatan. Rasuah terang-terangan. Aku menghulurkan beberapa ribu rupiah. Tidak banyak, berbanding korupsi yang semakin gesit di bumi sendiri.
Ketika menjejakkan kaki kembali ke Kukup Laut, aku berasa lebih lega, lebih-lebih lagi dapat melawaskan diri di tandas bolos yang unik.
Sebuah tandas di Kukup.
Di situlah satu-satunya,
bukti peningkatan mentaliti kelas pertama,
yang diuar-uarkan dalam berita perdana,
tentang taraf dunia,
dalam segala agenda.
Datanglah ke sini wahai menteri pelancongan,
melihat sebuah tandas menanti kunjungan,
tandas hebat janaan jurutera cemerlang,
dalam sebuah negara gemilang,
dan tamadun terbilang.
Hati-hatilah ketika menggunakan,
kerana ada kemungkinan,
kita akan kehilangan,
barangan dan angan-angan,
terbolos lewat lubang,
ke kaki tiang,
berenang atau bergelumang.

3 ulasan:

Ghazali Lateh berkata...

Cuba-cuba komen.

sham al-Johori berkata...

wah, menarik sungguh berwisata di Karimun. Amin tu boleh percaya ke dia? Dia tu ulat bulu... Apa-apa pun itulah wisata yang memungkinkan cionta ilham kita kian mekar.

Tanpa Nama berkata...

Biarlah menjadi ulat bulu daripada menjadi ulat tiada bulu. Licik dan suka mencelah-celah. He he, tapi blog Amin masih gersang seperti Karimun. Barangkali dia masih teringat-ingat kenangan di sana.

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...