Sabtu, April 30, 2011

Liar

Kau dari tanah liar
melarat dan membiar diri dibawa arus
hidup dengan nyawa takdir
dan mati tanpa nama terukir.

kau sebenarnya sebahagian daripada kehidupan
selalunya hilang dalam kealpaan
kerana dunia memecut atas landasan kebendaan
hilang kewarasan.

sesekali
campakkan diri ke dunia marhaen
melihat warna nafas dan harga darah
adalah sama tidak berbeza
cuma kita sering terlupa
asal-usul dan punca
seadanya.

yang liar itu bukan hina
tetapi ego kita yang tidak pernah lena
mengejar seribu pesona
di dunia fana.

lihatlah ke ufuk dunia
untuk mencari makna dan tafsir pawana
merungkai nikmat dan ceria cahaya
menilai panas dan anggun pawaka
menikmati budi dan jasa buana.

jangan terlalu liar
untuk mensyukuri semuanya
yang kita ada.

Dangau Marhaen,
30/4/2011




Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...