Rabu, April 06, 2011

AnakSekecil Itu

Telah hilang nyawanya,
dan hilang juga namanya,
anak yang sekecil itu,
di tangan orang yang bergelar guru,
yang dirasuk ketaksuban,
sepanjang kehidupan.

Seusia dia adanya,
berlari di padang mengejar bola,
dan bertanya manja,
tentang semuanya,
tanpa prasangka.

Atau mengidami makanan segera,
dan bermimpi ke taman tema,
sesekali mahu bergurau senda,
berkhayal entah apa-apa,
sampai ke syurga.

Anak yang sekecil itu,
terlalu berat untuk menanggung derita,
manusia yang gemar menghukum,
kerana dialah sahaja makhluk Tuhan,
yang paling dimuliakan,
dan perangai buruk se kecil itu,
harus dipadam dari perlakuan,
dari kehidupan.

Apakah yang akan terjadi,
apabila manusia tidak boleh lagi dipercayai,
mentafsir segalanya mengikut fahaman sendiri,
menutup mata hati nurani,
hilang harga diri.

Anak sekecil itu,
menyedarkan kita tentang kepalsuan,
orang yang melaungkan keimanan,
rupa-rupanya memakai topeng syaitan,
sekeji-keji kemanusiaan,
sehina-hina kejadian.


6/4/2011

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan