Khamis, September 13, 2007

Tentang Ramadan


Setelah nanar kau bergerak dalam ritma dosa,

inilah waktunya untuk membuka peta syurga,

yang kauhilangkan sejak diri derhaka,

di puncak kesima dunia,

melaung canda ke lubuk atma.


Ramadan bagaikan dermaga,

yang menanti jaringan gelora,

di sini pasir putih dan angin lirih,

mewarna setiap denyut nadi,

ke muara Ilahi.


Ramadan,

aku masih menikmati anugerah-Nya,

sekali lagi berjanji dalam hati,

entah tertunai nanti,

atau sekadar eligi,

yang muncus esok pagi.


Ghazali Lateh.

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan