Rabu, Jun 27, 2012

Sebuah Catatan Hujung


Mata-mata jernih yang kutatap saban hari,
tidak menampakkan gusar,
keberadaan hanya rutin dan amanah,
khabar lewat angin telah terpapar,
aku harus mengucapkan salam,
dan selamat tinggal.

Perpisahan seperti lumrah dan tiada rajuk,
pusingan detik telah bercantum,
memungkinkan aku harus pergi,
mengubah peta perjalanan,
dan merintis duri pengalaman.

Hanya pasrah jika itu rencana,
biarpun belum terjangkau rasa,
tentang duri dan kerikil yang ada di sana,
hakikat takdir yang tertulis,
aku hanya mampu memilih,
satu antara dua, seadanya.

Biarlah dalam diam,
aku melangkah setapak lagi,
lantaran aku bermula payah,
dalam rangkak dan resah,
tiba waktu ingin terpadam kemelut,
meneguk impian setiap  marhaen,
dan akulah setiap marhaen itu.

Mata-mata jernih yang kutatap,
adalah cahaya yang menusuk,
hati seorang perindu gelak tawa,
anak-anak yang baru mengenal dunia,
selayaknya.

Ucapan selamat tinggal,
sebenarnya kepada sebuah legasi,
yang kugeluti sejak lama,
aku bahagia di dalamnya.

Mata-mata jernih itu,
tetap mengintaiku,
ke hujung waktu.

Dangau Marhaen,
27/6/2012

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...