Ahad, April 03, 2016

Travelog Bali 2016

Saya telah melancong ke Bali bersama-sama keluarga pada 12 – 16 Mac 2016.  Percutian ini sengaja dirancang sempena ulang tahun kelahiran saya.   Saya mengambil pakej pelancongan Muslim di Malaysia.  Untuk itu kami menginap di hotel yang sama sepanjang kami berada di Pulau Bali, kerana hotel  berkenaan dikatakan hotel ‘halal’  di Kuta.  Pemandu pelancong kami bernama Kadir, tetapi dia beragama Hindu. 

                Hari pertama, kami sampai di Bali pada waktu petang.  Oleh sebab saya membawa cucu yang masih kecil, kami memilih pakej yang santai.  Hari kedua barulah kami memulakan lawatan.  Pulau Bali terkenal dengan kuil-kuil Hindu yang bersejarah. Jadi,  lawatan kami pun banyak ke kuil-kuil.  Kami memulakan lawatan ke kilang batik, kawasan penanaman kopi dan wisata agro, ke Ubud, dan Kintamani.   Ubud merupakan kawasan sawah berteres yang sangat unik dan cantik.  Bukit Kintamani pula merupakan kawasan tanah tinggi yang dingin.  Pemandangan gunung berapi dan tasik Batur sangat cantik.  Kami makan tengah hari di restoren Kintamani yang menyediakan makanan halal.  Petangnya kami ke Kuil Tampaksiring yang dianggap suci.  Ramai pengunjung mengambil peluang mandi di kolam penyucian di dalam kawasan kuil.


                Hari ketiga kami memulakan lawatan dengan menonton tarian Barongan.  Ternyata Bali sangat memanfaatkan kesenian mereka untuk dijadikan tarikan pelancong.  Kemudian kami ke Bajra Sandi, sebuah bangunan berbentuk loceng.  Di dalamnya dipamerkan perkembangan Bali sejak zaman prasejarah sehingga zaman perjuangan menuntut kemerdekaan.  Kemudian kami ke Tanah Lot (Tanah Laut), satu kawasan pinggir laut yang menempatkan kuil-kuil yang lama.  Pemandangan sangat unik.  Pada hari keempat, kami ke kilang kopi sebelum ke Puja Mandala, iaitu sebuah lokasi yang menempatkan lima buah rumah ibadat agama yang berbeza.  Ada kuil Hindu, gereja Protestan,  Biara Buddha,  Gereja Katholik, dan Masjid Ibnu Batutah.  Selepas itu kami bergerak ke Uluwatu (Kepala Batu), juga sebuah kawasan pinggir laut yang menempatkan kuil-kuil Hindu yang lama.  Suatu perkara yang mencemaskan apabila pemandu pelancong menasihati kami agar berhati-hati semasa di Uluwatu kerana terdapat monyet yang gemar merampas barangan milik pengunjung.  Antaranya beg, cermin mata, topi, dan barang makanan.  Ternyata benar perkara itu kerana semasa kami melalui laluan ke pinggir laut, seekor monyet merampas cermin mata pelancong kulit putih dan mematahkannya.   Pelancong terpaksa membayar kepada pekerja jika mahu mendapatkan kembali barang yang dirampas. 



                Pada petang itu kami makan malam di Pantai Jimbaran sambil menikmati matahari terbenam.  Makanannya ialah makanan laut yang enak.  Besoknya, kami bersedia untuk berlepas pulang seawal jam 11 pagi.   Secara keseluruhannya, lawatan ini sangat menyeronokkan.  Bagi mereka yang gemar akan budaya, seni, dan alam sekitar, Bali menyediakan segalanya.  Saya sempat mengunjungi beberapa outlet untuk membeli pakaian.  Kami juga singgah di beberapa buah pusat ukiran kayu, kedai ole-ole, dan juga pusat kraftangan berasaskan perak.  Kebersihan Bali terjaga.  Di pinggir jalan dipenuhi dengan pelbagai pusat kesenian, dan tanaman landskap yang menarik. 



Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...