Sabtu, Disember 26, 2009

Mendung


Mendung memberat seperti akan jatuh bila-bila,

titis-titis mula membesar dan kuat,

ufuk kelabu dan samar,

aku terpana dalam temaram kamar.


Nostalgia pun mekar,

pada zaman kecil yang penuh gusar,

mendung membunuh harapan yang banyak,

pabila hujan memutus rezeki,

getah tidak berhasil pasti,

dan bapa merungut tiada tembakau,

ibu mengomel tiada tamban,

bocor di bumbung belum bersemat,

tingkap terkopak menguncang tempias,

tikar basah tidur tak beralas.


Sedewasa ini,

aku masih merindu kesusahan,

kerana kesukaran guruku paling baik,

mengatur kehidupan turun dan naik,

ke alam hidup yang lebih menarik.


Mendung akan datang juga,

hilang dan ada,

selagi denyut nadi masih berlumba,

sampai ke muara.


26 Disember 2009

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Salam doc,
kegetiran dan mendung
mengajar kita menjadi
lebih dewasa!

AMINHAD,
Putrajaya.

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...