Rabu, April 25, 2007

Jiwa Orang Kita

Aku baru selesai menyiapkan buku atur cara Majlis Anugerah Kecemerlangan sekolah. Setelah beberapa hari bertungkus-lumus, akhirnya siap juga dan sedia untuk diedarkan pada 28 April nanti. Namun, aku mempelajari sesuatu tentang jiwa orang kita, khusus bangsaku sendiri.

Oleh sebab 3 tahun bercuti, aku sudah banyak meninggalkan tugasan. Kini apabila diberikan tugas sebagai ketua jawatankuasa buku cenderamata, aku menghadapi masalah juga. Jeliknya, apabila aku meminta tolong kepada rakan-rakan yang pernah melakukan tugasan tersebut sebelum, semuanya dingin dan saling menolak untuk membantu (dengan pelbagai alasan). Entah mengapa, kerana aku sendiri seboleh-bolehnya akan membantu sesiapa sahaja yang memerlukan. Aku jadi teringat akan arwah Mohd Ismail Sarbini yang begitu gemar membantu orang lain. Malah aku sendiri terasa terpengaruh dengan sikap baik arwah itu. Malangnya, tidak ramai bangsaku yang menyelami hakikat ini walaupun antara mereka merupakan orang yang kukira kuat pegangan agama. Namun aku berterima kasih kepada salah seorang rakan sejawatan yang tidak lokek untuk membantu, sekurang-kurangnya aku tahu masih ada segelintir kecil yang berfikiran sama denganku.

Lantas dalam skala yang lebih, kukira hal ini telah menjadi budaya bangsaku sendiri. Ketika aku bergelut dengan pengajian PhDku, perkara ini turut terjadi. Aku menghubungi beberapa orang pensyarah di beberapa buah universiti tempatan melalui emel untuk mendapatkan bantuan dan pandangan tentang tesis, malangnya tidak seorangpun tampil untuk 'menyampaikan' ilmu dan membantu. Peliknya, boleh dikatakan setiap orang sarjana barat yang kuhubungi memberikan respons yang sangat memberangsangkan. Malah Prof Mikail Svensonn dari Universiti Lund menghantarkan beberapa buah buku rujukan dan prosiding seminar yang dibentangkannya. Schegloff menghantarkan bahan-bahan tulisannya. Begitu juga Fitch dan beberapa orang sarjana lain. Aku tidak mahu memikirkan apa-apa yang tersirat dari kebaikan mereka, akan tetapi aku mempertikaikan 'jiwa orang kita' yang masih terikat pada tumang pemikiran yang tidak pernah panjang-panjang talinya.

Natijahnya, bagaimanakah dapat aku mengubah weltanschuung bangsaku sendiri?

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan