Isnin, Julai 09, 2007

Kisah Gagak dan Merpati

Kwek! Kwek! Kweeekkk...!!
Berbunyilah gagak meluahkan perasaan rimas dan gelisah yang menimpa dirinya. Betapa tidak? Hidup dalam keadaan yang serba daif di daerah yang penuh dengan persaingan itu menjadikan si gagak kurus berasa begitu tertekan. Dipandang kiri dan kanak. Semuanya spesies sebangsanya merengek, menjerit, melaung, dan bertelingkah tidak putus-putus. Sampah yang menjadi rebutan, bangkai yang menjadi penganan direbut bagai tidak ada hujungnya.
“Aku mesti pergi dari sini,” kata di gagak kurus itu sendirian. Dia tidak betah lagi hidup dalam dunia gagaknya yang celaru, busuk, dan hitam.
Dengan tidak membuang masa lagi, si gagak kurus pun melonjakkan badan kurusnya ke udara. Dengan kayuhan sayap yang serba lemah, dia menggagahi kudratnya. Hala tujunya tidak dipastikan. Akan tetapi dia nekad akan berhenti di mana-mana ada makanan, biarpun spesies unggas lain yang menguasai kawasan tersebut.
Setelah sekian lama melayah lemah di angkasa, si gagak kurus ternampak satu kawasan unggas yang sedang bersantai di bawah. Kelihatannya kumpulan unggas itu mesra sekali antara satu sama lain. Tidak berebut-rebut seperti kaumnya sebelum ini. Maka tergeraklah hati si gagak kurus untuk turun.
Si gagak kurus pun bertenggek di dahan pokon, tidak jauh dari kawanan unggas yang semakin dekat semakin cantik kelihatannya.
“Ohhh... merpati rupa-rupanya..” bisik hati kecil si gagak kurus. “Alangkah baiknya aku menjadi seperti merpati, berbulu warna-warni, cantik, lembut, tidak berebut-rebut seperti kaumku,” tambah si gagak kurus, terpesona melihat gelagat merpati yang hidup berkumpulan dalam keadaan harmoni.
Lama juga si gagak kurus memerhatikan kemesraan kumpulan merpati itu. Merpati-merpati itu pula seperti mengetahui sedang diperhatikan. Lalu mereka pun bermesra-mesraan antara satu sama lain. Berjalan berlenggok ke sana ke mari, sambil bertegur sapa dengan suara lunak. Sesekali mereka bergurau antara satu sama lain. Kadang-kadang pula si jantan mengiraikan bulunya yang cantik untuk memikat.
Perlakuan merpati-merpati menjadikan si gagak kurus semakin terkesima. Dia bertanya dalam hatinya, mengapakah dia tidak dilahirkan sebagai merpati. Bertunas dalam hatinya akan kekesalannya menjadi gagak. Dia tahu dengan menjadi gagak, statusnya rendah. Gagak sering dibenci oleh sesiapa sahaja. Malah manusia sudah mula mengangkat istinggar, mahu menghapuskan spesies gagak yang hitam itu. Malangnya menjadi gagak, bisik hati kecil si gagak kurus.
“Aku tidak mahu menjadi gagak lagi!!” getus hati si gagak kurus. Dia sudah nekad. Dia sudah bulat hati untuk menjadi merpati.
Maka si gagak kurus pun terus melayah turun. Dia cemburu melihat merpati yang cantik, lembut, dan bercakap dalam bahasa merpati yang bersopan lagi indah. Sedangkan bahasanya penuh dengan kekerasan, carut-marut, dan cabar mencabar.
Setelah menjejakkan kaki berhampiran kumpulan merpati, maka si gagak kurus melompatlah terkedek-kedek ingin masuk ke dalam gerombolan merpati. Maka terkejutlah merpati yang sedang bersenang-senang itu melihat sekujur tubuh berbulu hitam tiba-tiba sahaja sahaja menerjah masuk.
“Siapa tu?” tanya si merpati. Masing-masing terpinga-pinga melihat spesies yang sangat asing bagi mereka.
“Siapa kamu?” tanya bapa merpati sambil mencemikkan paruh seperti memandang jijik terhadap si gagak kurus.
Akan tetapi si gagak tidak memahami bahasa merpati. Dia bercakap dalam bahasa gagaknya yang celaru. Lebih hairanlah burung-burung merpati itu. Pada mereka si gagak tidak ubah seperti makhluk asing dalam dunia mereka yang lemah lembut. Maka si gagak itu disisihkan. Merpati beredar mahu meninggalkan si hitam itu kerana bahasanya langsung tidak difahami.
Si gagak tidak berputus asa, walaupun dia sedar kehadirannya tidak disenangi. Dia melompat terkedek-kedek membuntuti kawanan merpati yang cuba menghindarkan diri.
“Kau tengok, makhluk itu tetap mengikut kita,” bisik ibu merpati kepada rakannya.
“Yalah! Bimbang saya. Nampaknya makhluk itu macam ganas, tidak sesuai dibuat kawan,” rakannya menjawab.
Si gagak hanya tersengih, mengikut ke mana-mana kawanan merpati itu pergi. Jika merpati itu terbang, si gagak itu pun terbang. Hinggap merpati, hinggaplah dia. Akan tetapi dia hanya mengikut dari jauh. Obsesnya untuk menjadi merpati ternyata hebat.
Bunyi jerit pekik yang menjadi tabiatnya kini semakin berkurangan. Dia mula bercakap lembut seperti burung merpati. Akan tetapi bahasanya masih tidak difahami oleh merpati. Kadang-kadang kawanan merpati ketawa berdekah-dekah tatkala si gagak cuba berkomunikasi dengan mereka. Bahasa si gagak ternyata jauh dari kelompok bahasa mereka. Lenggok bicara si gagak juga sukar untuk diterima kerana pengaruh bahasa gagaknya.
“Aku mesti belajar bahasa merpati. Tidak guna aku menjadi merpati jika aku tidak dapat bercakap dalam bahasa merpati,” bisik hati kecil si gagak kurus.
Sejak itu, si gagak kurus pun mulalah belajar bahasa merpati. Dia mendekati anak-anak merpati untuk belajar berdikit-dikit. Lama-kelamaan si gagak semakin diterima oleh merpati yang baik hati itu. Maka ramailah yang mahu mengajar si gagak berbahasa merpati. Alangkah gembiranya si gagak kerana dia semakin berjaya menguasai bahasa merpati.
Selepas itu si gagak pun semakin diterima oleh kawanan merpati itu. Kini si gagak dan merpati pun dapat berkomunikasi dengan baik. Dia sudah pandai bernyanyi dalam bahasa merpati. Dia sudah pandai bersajak, bersyair, bergurindam dalam bahasa merpati. Dia sudah pandai menyindir, mengungkit, mencarut dalam bahasa merpati. Si gagak pun tidak mahu lagi berenggang dengan etnik baharunya itu. Lupalah dia akan asal-usulnya. Setelah berbahasa merpati, dia tidak mahu lagi mengakui bahawa dirinya itu berbangsa gagak. Sementelah merpati itu menerima sahaja sesiapa yang pandai berbahasa sebagai kaum merpati juga.
Bulan berganti bulan, tahun berganti tahun, maka gagak pun mahu mengisytiharkan dirinya sebagai merpati. Maka dipujuklah ketua merpati supaya memberikan pengiktirafan kepada dirinya sebagai merpati. Untuk itu satu majlis besar-besarkan diadakan. Majlis pemasyhuran si gagak kurus sebagai merpati itu pun dirayakan oleh seluruh etnik merpati.
Hari yang ditunggu-tunggu oleh si gagak kurus itu tiba juga akhirnya. Dalam majlis gilang-gemilang itu, si gagak pun duduk sebaris dengan pembesar merpati. Gayanya gaya merpati, bahasanya bahasa merpati, lenggok tuturnya lenggok tutur merpati. Malah dalam diri si gagak kurus itu semuanya berperawakan spesies merpati.
Gembiralah si gagak kerana tidak lama lagi dia tidak lagi disebut dengan nama asalnya. Dia akan menjadi merpati. Dia akan menguasai legasi merpati. Dia akan menjadi entiti yang berpengaruh dalam masyarakat merpati. Niat itu ditanam sejak awal kedatangan dalam kelompok merpati tanpa pengetahuan kaum yang ditumpanginya itu. Merpati tetap dengan kelembutan dan kesopanannya. Tidak sedikit pun berwasangka terhadap pendatang hitam dalam gerombolan mereka itu.
Maka upacara pemasyhuran si gagak sebagai merpati menjadi acara kemuncak. Watikah pemasyhuran pun dibawa ke tengah majlis. Merpati jantan yang tua diberikan tanggungjawab untuk memasyhurkan si gagak kurus itu sebagai merpati.
“Maka dengan ini, menurut perlembagaan kaum merpati, setelah ada pendatang dari spesies lain yang pandai berbahasa merpati, seyogialah diisytiharkan sebagai....”
“Nanti dulu....” tiba-tiba terdengar pekikan merpati muda yang muncul secara tiba-tiba. Semua mata merpati tertumpu ke arah suara itu. Si gagak kurus ternganga tanda rasa terkejut. Kerongkongnya hitam jelas dipandang mata puak merpati.
“Kenapa..?” juak-juak merpati pun melafazkan soalan yang sama kepada merpati muda yang datang tanpa diundang itu.
“Saya rasa, kita kaum merpati tidak boleh begitu mudah menerima spesies lain dalam kelompok kita. Dia hanya berbahasa merpati tetapi dia tidak berbudaya merpati,” ujar merpati muda itu.
“Apa alasan kamu berkata begitu? ” tanya merpati yang lain. “Dia sudah dapat menguasai bahasa kita,” tambahnya.
“Kita jangan terlalu mudah menerima kemasukan spesies lain. Biarpun dia pandai berbahasa merpati, tetapi warna bulunya tidak sama dengan warna bulu kaum kita,” tegas merpati muda itu pula. Kali ini semua mata merpati tertumpu ke arah satu-satu makhluk yang berbulu hitam dalam majlis itu. Si gagak pun tersipu-sipu.
Merpati-merpati tua pun meminta majlis itu ditangguhkan buat sementara waktu. Mereka pun berkumpul di bawah pohon untuk berbincang tentang bantahan merpati muda itu. Si gagak menanti dengan penuh debaran. Wajahnya mula menampakkan kemarahan terhadap merpati muda yang sanggup menghalang niatnya itu.
Akhirnya keputusan pun dibuat oleh ahli mesyuarat merpati di bawah pohon itu. Maka merpati pembawa watikah pemasyhuran tadi ke tengah majlis semula.
“Kami sudah membuat keputusan. Sebelum kaum lain menjadi sebahagian daripada kaum kami, seelok-eloknya, tukarlah sifat luaran dan dalaman. Sekurang-kurangnya tidak ada yang keliru dengan jati diri kaum kami pada masa akan datang,” kata merpati pemasyhur itu dengan suara yang lembut tapi tegas.
Mahu tidak mahu, si gagak kurus terpaksa akur. Selesai sahaja majlis yang gagal itu, dia segera berikhtiar untuk menukar warna bulunya.
“Buluku mesti kucabut. Nanti apabila tumbuh semula, sudah tentu warnanya berubah,” kata si gagak. Sehelai demi sehelai dicabut bulunya demi mahu menukar identitinya. Dia sanggup bersakit-sakit hanya kerana mahu dikenal sebagai merpati.
Setelah habis dicabut bulu sehingga togel, duduklah diam si gagak sementara menanti bulunya tumbuh lagi. Selang seminggu tumbuhlah bulunya. Alangkah sedihnya si gagak apabila yang tumbuh itu tetap juga berwarna hitam. Dicabutnya lagi. Setiap kali bulunya tumbuh, dicabutnya terus selagi tidak tumbuh bulu berwarna seperti warna merpati.
Setelah sekian lama menanti, maka jemulah kawanan merpati menanti bulu gagak itu berubah warna. Seekor demi seekor merpati itu terbang ke angkasa. Akhirnya semua merpati itu berlegar-legar di angkasa mahu meninggalkan si gagak. Si gagak kurus itu mula cemas. Badannya hanya dibaluti kulit yang hitam. Bulunya sudah tidak ada lagi. Dia melompat beberapa kali mahu ikut merpati itu terbang. Malangnya dia gagal. Sayapnya tidak berbulu. Ekornya tidak berbulu. Badannya tidak berbulu.
“Kwekkk, kweekkk, kwekkkk...!!” tiba-tiba si gagak menghamburkan kemarahannya. Kali ini dia tidak berbahasa merpati lagi. Dia bercakap dalam bahasa ibundanya, bahasa gagak. Kawanan merpati semakin sayup dari pandangan mata.
Kini, si gagak sedar bahawa, gagak tetap gagak. Dia tidak mungkin diterima sebagai merpati.

2 ulasan:

DI KULIT BUMI KARYA-MU berkata...

Salam Dr, memang betul ckp Dr tp pd saat2 tertentu, kebebalan itu menjadikan diri murung. Entahlah. Mcm baru belajar nak kenal erti hidup lak apabila kt menghadapi pelbagai dugaan dan cabaran.

Aku tak sanggup nak bersakit-sakit cabut bulu supaya aku bertukar bulu dan warna kulit. Apatah lagi nak mancungkan hidung atau tak makan tempe lagiii!

Hikayat Saja Pasai aku tak siap lagi walaupun satu cerita dan memang hanya boleh buat satu cerita sahaja.

sham al-Johori berkata...

kanda Ghazali,
menarik sungguh cerita gagak yang tak sedar diri tu. hebat betul macam cerita rakyat dan perlu diterbitkan. hantar ke BH ok.

Ulang tahun Perkahwinan