Isnin, Julai 26, 2010

Salah dan betul

Gambar hiasan diambil dari malaysiasensa.net
Satu masalah bagi orang salah ialah dia menganggap dirinya betul. Sikap ini kita dapati di mana-mana hari. Oleh sebab sikap inilah banyak kekalutan berlaku pada masa kini. Apabila orang yang salah menganggap diri betul, lantas secara kebalikannya perbuatan orang lain yang betul akan dianggap salah. Persepsi tentang salah dan betul ini sudah tentu akan mencetuskan konflik yang berpanjangan. Dalam hubungan ini, tidak gunanya dua pihak ini duduk berhadapan untuk bersemuka atau berdiskusi kerana mereka tidak akan mendapat kata putus kerana pandangan persepsi mereka bukan dari perspektif yang sama.


Oleh sebab itu, dalam politik (Melayu) hari ini kita dapati hal ini berlaku. Masing-masing bertegas dengan persepsi sendiri yang dianggap lebib betul. Dari perspektif pihak yang lain, sudah tentu persepsi itu salah. Jadi jika perspektif ini tidak diubah dan dihalakan ke arah yang sama, sampai kiamat pun manusia tidak akan mencapai kata sepakat.


Sama juga halnya dengan kehidupan individu. Adakalanya, ada antara kita yang sentiasa memikirkan dirinya sahaja yang betul sehingga menidakkan semua orang lain. Sedangkan, individu berkenaan tidak sedar akan kesalahan/kesilapan dirinya dari perspektif orang lain. Maka, jika sikap ini berterusan nescaya tidak ada kesejahteraan dan sentiasa berada dalam situasi permusuhan.


Hakikatnya, sebagai manusia kita perlulah bermuhasabah dan bertanya pada diri sendiri. Jika kita terlalu banyak yang memusuhi dan mempertikaikan, barangkali yang kita anggap betul pada diri itu salah bagi orang lain. dan yang kita anggap salah itu betul bagi orang lain. Jika perkara ini dapat dilakukan, maka kita dapat memperbaiki diri sendiri dan membina rangkaian ukhuwah yang lebih luas.

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...