Jumaat, Januari 30, 2009

Menternak Pelangi


Waktu yang berlalu kadang-kadang seperti tidak terasa. Pantas dan senyap. Tahu-tahu, diri terasa sudah semakin dimamah usia. Kadang-kadang terasa ingin bertanya pada diri sendiri, apakah lagi yang dikejarkan dalam hidup ini. Tidak cukupkah kurniaan Ilahi dengan segala kenikmatan dan kemewahan yang dimiliki. Apabila persoalan-persoalan itu menerpa, diri terasa terlalu ingin meninggalkan segala unsur keduniaan, dan hanya mengabdikan diri.


Namun, adakah harus ditinggalkan segala macam rencah kehidupan ini, sedangkan belum banyak bakti yang ditaburkan. Begitulah kehidupan ini, kadang-kadang terasa terlalu ingin menyendiri, tetapi pada yang sama, terlalu pula berasa ingin menabur bakti. Kehidupan ini kini dirasakan tidak ubah seperti Menternak Pelangi.





Bertahun-tahun sudah kiranya,
kau penuhkan kandang usiamu,
dengan pelangi terpilih,
lalu kau tambatkan pada tumang hasrat,
membesar dan memekar.

Saban tahun juga,
kau lepaskan pelangi itu,
ketika pagar-pagar gerigis,
mengepung kandang usia lesu,
semakin lapuk,
dimamah kecewa.

Di ufuk kirmizi,
kau tanduskan sebuah padang terbentang,
menghijau dan saujana,
kerana di situlah,
pelangimu sirna.

Dalam kerandut usia yang lentur,
kau masih mengharapkan,
telur-telur peliharaan,
akan menetas,
setiap bermulanya tahun baharu,
dan kau masih di situ,
mengulet pelangimu,
sehingga terkedu,
ditinggalkan waktu..

Ghazali Lateh
Banting,
27 November 2004

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...