Sabtu, Januari 17, 2009

Tangisan Palestin


Bagi Israel tangisan itu tidak pernah reda untuk bolos
dan meletupkan seluruh generasi secara tidak bertamadun,
dan tangisan itu tidak pernah akan melembutkan hati
sang penjarah yang berfikir bahawa baik atau buruk
terletak pada pemikiran individu
bukan ditentukan oleh orang lain.

Bagi Amerika tangisan itu adalah sorak-sorai dendam
yang terbuku tidak pernah padam
lalu meletakkan tamadun manusia di bawah tapak kaki sendiri.
Justeru mereka berbuat apa-apa sahaja yang tercetus
dari jiwa yang busuk dan wajah yang hodoh.
Dalam senyuman menutupi kehodohan itu
mereka sebenarnya mentertawakan
satu keperitan warisan
dan meletakkan tanda sirna
semua yang akan diwariskan.

Bagi Palestin tangisan itu barangkali
bukan atas nama kesedihan
tetapi lebih kepada nasionalisme yang utuh
walaupun hak semakin terhakis
kerana bangsa semakin lemah menanti masa
untuk hilang dari kitab sejarah
bersama sempadan negara yang semakin pudar
di atas peta tamadun yang semakin kucar.

Bagi kita tangisan itu adalah penghinaan bukan sedikit
terhadap agama yang diranapkan martabat oleh umat
setelah Rasulullah menjulang keagungan.
Dan kita tidak mampu berbuat apa-apa
sekalipun simpati mercup bersama denyut nadi
dan alir darah kerana kita sebenarnya tidak upaya,
kerana kita hanya mampu mengenang
keagungan yang hilang ditelan zaman.

Bersama tangisan itu kita seharusnya bangkit
dalam satu citra agama yang akbar
dan menggegar!

Banting,
27/4/2002

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan