Khamis, Oktober 29, 2009

Seorang Aku


Seorang aku
menelusuri waktu rindu
akan tanah kelahiran yang terngiang
dalam bisikan mersik melodi zaman
indah tetapi terlalu sukar
kerana tiada sesal beri terima
ketetapan; tabah dan payah.

Kini lama sudah duri itu
tersisa dalam saraf dan alir darah, aku;
seorang, bangun melonjak mimpi
marhaen yang semahunya menjulang piala
dalam perlumbaan diri.

Seorang aku masih mengenang
penderitaan berbaur aib hidup
menunda yakin yang berat
dari dasar fikir; penuh kerikil
tenggelam seharusnya
lemas lagi tewas.

Dan seorang aku masih berdiri
ketika semuanya kehilangan denyut nadi
terkunci dalam ilusi, sepi.
Seorang aku, kini menjadi egois mimpi
ingin menternak pelangi
di kandang realiti.

Ghazali Lateh, 1 Oktober 2007
Banting.

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...