Selasa, Januari 01, 2008

Selamat Tahun Baharu 2008


MONOLOG TAHUN BARU

Ghazali Lateh

Prolog
Detik telah berhimpun
menjadi padang waktu yang luas
sehingga tidak tercari
titis usia yang tercicir.

I
Menjengah ke jendela musim baru,
betapa diri terasa begitu dikejar kemelut
yang semakin akrab bertaut
pada pilar kehidupan
sehingga kerentaan terpamer pada lenggok bicara
dan warna usia
hasrat terkepung dalam musibah yang liar
andai nyaris menggugurkan tampuk nafas
semakin reput dan sesak.

Ketika datang semua amaran
dalam mimpi dan realiti
benih gusar pun bercambah tunas
dedaun hari gugur satu persatu
sampai kini teras iman masih utuh
menahan asakan gelombang sejuta arah
dan tega meratah akidah.

II
Betapa kalendar baru membawa erti
hidup berkurang lagi dalam kantung destinasi
papan tanda di perjalanan semakin mengubah makna
jalan mana, hala mana,
detik bila, tika bila,
kerana perhentian terlalu dekat dan terhimbau
dari jarak yang tidak terlangkau.

Jiwa mula terasa mahu mengutip kembali
usia yang tercicir dan mengapung
kerana lorong di depan mengecut dan semakin kosong
ketika urat dan sendi terasa ngilu
langkah layu
bicara bisu.


III
Namun dalam menafsir kemungkinan
yang tercatat dalam kamus azali
cubalah yakini seperti hidup seribu tahun lagi
atau bakal mati pada esok hari
detik waktu akan terus melemparkan isyarat
sebelum terlambat mencari kalimah taubat
mengisi catatan perjalanan
ke hujung sempadan
sebuah perhentian.

Khabar tentang rakan-rakan yang pulang
semakin menghanyutkan igauan
kerana mereka pernah berbicara
memohon dalam tawadduk doa
tentang hasrat besar seorang manusia
biar apa natijahnya.

IV
Melewati takat pengalaman yang semakin mengecil
menjelajahi keinsafan betapa diri ini kerdil
maka hari depan bukanlah keabadian
yang tergantung di ufuk zaman
hanya secebis kisah terbaur dalam adunan
nantilah masa yang pasti datang
dengan hati yang lapang.

Sebelum berlabuh sebuah pelayaran yang panjang
hitunglah secebis catatan tentang musim-musim keterlanjuran
dan tunas-tunas keindahan
yang masih ada dalam gerobok terbiar
di sudut asrar.

V
Sekerdil ilham sang penyair
peka setiap zarah dalam agenda sejarah
bukan iseng meluah yang tercuil dalam nurani
dengan katanya; dengan tintanya;
Fajar tahun baru telah cair dalam sinar terakhir,
Tunas azam menanti embun dari langit terbuka,
Bakal turun hujan, atau ribut taufan,
Membunuh semua angan tidak kesampaian.

Tahun baru hanya sebuah pusingan musim,
Antara mengakhiri dan memulakan langkah,
Yang sebenarnya tidak pernah terpisah,
Oleh sempadan yang merah,
Dalam menuju arah.

Bila-bila pun waktu tetap sama,
Cuma terbeza pabila diberi nama,
Sekadar penanda baru dan lama,
Antara usia muda atau tua renta.

Tahun baru hanyalah satu tingkat waktu,
Kita perlu menilai diri mentafsir erti,
Bahawa kehidupan harus terus berlari,
Mengejar impian duniawi,
Dan berteduh di rimbun ukhrawi.

Sambutlah tahun baru dengan limpah restu,
Mengorak langkah ke utopia syahdu,
Hingga detik terakhir jangan sampai terpinggir,
Dalam menempah hasrat terukir.

Tahun baru bakal silih berganti,
Apakah kita akan sempat merasai,
Untuk sekali lagi?

VI
Betapa penantian bukan tamsil penyair
mengharap nama terpanggil ke podium anugerah
justeru dalam senarai Tuhan
tanpa pemberitahuan tetap sampai giliran
biar mancur kemewahan
pengungsi saf dari belakang ke depan
atau selamanya hanya menapak ketinggalan
dalam perjalanan hakiki
menuju destinasi.

VII
Saat keberangkatan tidak pernah tercatat
dalam carta keazaman
hanya cermin diri semakin retak
untuk membalikkan watak diri yang porak
dan harga diri yang dijulang gejolak.

Destinasi ini semakin mengurung kealpaan
dan membebaskan ketauhidan
untuk berlegar di mega terakhir
sebelum mentari berzikir
dalam temaram cuaca malam yang hadir.


Epilog

Tahun berganti tahun
dan kedewasaan mengajar diri
betapa kehidupan yang tersisa
adalah milik-Nya
bakal dipanggil pulang
bila-bila masa.


Banting
1/1/05

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan