Ahad, Januari 20, 2008

Sepuluh Hari di Kuala Lumpur

Selama sepuluh hari aku menghabiskan masa menghadiri kursus PTK DG44 di Hotel Dynasty, Kuala Lumpur. Ada macam-macam perasaan selama tempoh itu. Seronok juga sebab dapat berjumpa dengan rakan-rakan sejawatan dari seluruh negeri, malah ada yang datang dari Perak dan Sarawak. Kursus sebegini agak membebankan kerana peserta terpaksa mengharungi 3 hari kuliah, tiga hari persembahan tugasan termasuk Public Speaking (yang jadi public reading), tugasan individu, dan persembahan kumpulan.


Sepanjang kursus, aku hanya keluar dari hotel tiga kali sahaja. Pertama aku berjalan ke Chow Kit pada waktu malam. Namun Chow Kit tidak lagi menarik seperti 20 tahun yang lalu. Semakin lewat aku berjalan kembali ke hotel melalui lorong dan aku melalui beberapa individu wanita yang memperagakan diri dalam cahaya temaram lampu kota yang semakin muram.


Keduanya aku sempat juga memandu kereta ketika hujan lebat untuk ke Sogo dan Kompleks Pertama. Ketika minum petang di sebelah Pertama Complex aku tertarik dengan gelagat anak-anak Kuala Lumpur. Di depan mejaku, kulihat 3 orang gadis sunti Melayu berpakaian seperti lelaki, berkemeja lengan panjang putih, berseluar hitam, ada yang semuanya hitam. Mereka duduk berbual sambil menghisap rokok. Aduh, anak siapakah mereka itu? Atau adakah mereka anak yang tidak ketahuan bapanya? Nauzubillah!!


Aku tertarik juga membaca artis yang membuka pakaian ketika membuat persembahan. Primitif, itulah tanggapan pertama yang hadir dalam fikiran. Itulah artis zaman batu.


Ada seorang rakan yang hantar sms tentang pemilihan teks sastera. Aku tidak pasti siapa? Dia merungut tentang kemelut pemilihan teks Komsas. Aku tak mahu komen, tetapi sebagai guru biar Pusat Perkembangan Kurikulum yang membuat keputusan tanpa terpengaruh dengan kelompok-kelompok atau individu yang berkepentingan dalam sastera. Bagiku, biarlah bahan yang dipilih itu benar-benar dapat menarik minat remaja. Kalau karya sasterawan negara atau pemenang Sea Write pun tapi dah tak difahami oleh pembaca buat apa nak pilih.


Sebenarnya, kehidupan ini penuh dengan simpang-siur seperti persimpangan di kota metropolitan Kuala Lumpur.

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...