Selasa, Februari 19, 2008

Hanya Sebuah Sajak Lama



Sia-sia

Oleh Ghazali Lateh

(i)
Sore merebahkan bebayang usia pada dinding masa,
Aku terkinja melepas diri dari kurungan nafsu
dalam helanafas payah tergugat musibah,
membuang sisa nyawa di pintu insaf
sebelum malam runduk berlabuh
dalam sepi menghitung petaka warga
sia-sia.

(ii)
Rimbun bangsa telah patah julairanting dan dahan
kerana dedalu merajalela dalam umbi tradisi
daerah huma terpugar dosa seribu celaka
liat kemelut bertaut lendut dalam buana yang kalut
menampung retak dengan liur dan kahak
luluh tenaga runtuh perkasa budaya
sia-sia

(iii)
Padang putih telah tumbuh pucuk-pucuk kerikil
menusuk sujudsuci dengan jarum yang batil
lalu bangun mengacung mimpi-mimpi hitam
tidak pernah kauceritakan isi langkah kesumat
atas cerpu perjuangan semakin kusam
kau laungkan seribu nada dendam
sia-sia.

(iv)
Pedang yang kauhunus itu sarungkan kembali
atas nama bangsa, atas nama agama,
kerana mengambil nyawa dengan kata-kata,
tidak akan membawa apa-apa,
sia-sia!


Banting,
26/2/2001

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan